Jadi Hamba Yang Taat


Masuk je blog tadi, ada satu komen berbunyi.... "Mohon share di FB yer...bleh?" Permintaan datangnya dari orang yang tak bernama, maksud saya anonymous dalam entri 'Didik Hati'. Tak kisah lah, walau tak dapat trace sidia penanya, kira assume orangnya berniat baik InsyaAllah.. niat nak panjang-panjangkan ilmu yang dapat dari ustaz yang sampaikan kat masjid... Alhamdulillah.. Terimakasih, moga ada ganjaran pahala di sisi Allah..aminn

Dah dua minggu kot blog tak di update... kira cam sibuk benar pulak ya.. he he.. Tergiang-ngiang kata-kata yang sering diulang siaran di masjid... Kita semua diberi Allah sama rata masa.. semua orang punya 24 jam untuk dilalui setiap hari sehari semalam, sebulan, setahun, dua tahun sampailah saat sampainya ajal. Tak kira kita orang senang ke, susah ke, kaya, miskin, dato', tan sri, petani, guru, suri-rumah ke.. semua diberi Allah 24 jam setiap orang. Orang yang berjaya mengurusi masanya dengan baik adalah orang yang tahu menghargai nikmat kehidupan yang Allah beri.
.. Alhamdulillah.

Dengan rahmat Allah, kita dikurniakan banyak kenikmatan... nikmat nafas yang dihela, nikmat mata yang memandang, nikmat telinga yang mendengar, nikmat tangan yang menggapai, nikmat kaki yang melangkah, nikmat harta benda, nikmat suami, nikmat isteri, nikmat anak2, nikmat keluarga dan kaum kerabat dan berbagai nikmat lagi yang tak terhitung.


Tapi sejauh manakah kita mensyukuri kesemua nikmat itu? Di malam hari kita terbuai dalam mimpi yang indah, bangun Suboh pun di akhir-akhir waktu. Tak timbul rasa rugi walaupun asyik terlepas waktu untuk bertahajjud. Tak rasa rugi walaupun tak sempat baca quran di siang hari yang panjang. Tak rasa apa-apa... Sebab apa?

Sebabnya kata ustaz dalam kuliahnya... sebab hati kita tak begitu ingat pada akhirat. Kita tak berfikir tentang hari pembalasan. Hidup di dunia ini tak kira walau setakat umur 40 tahun ke atau 45 tahun ke atau dapat sampai umur 6o ke, kita semua hanya akan kembali ke dua tempat sahaja samada akan ke Syurga atau ke Neraka. Itu je... Setiap apa yang kita perbuat di dunia ini tidak terlepas dari pengawasan Allah, semua merupakan saham untuk menentukan tempat kita di sana nanti.


Jadi kata ustaz, manafaatkanlah masa dengan sebaik-baiknya. Jadi hamba yang taat akan perintah Allah. Isi masa terluang dengan membaca al-Quran. Amalkan zikrullah kerana bila kita sering menyebut nama Allah InsyAllah dalam apa jua keadaan pun hati kita akan sering mengingat Allah. Bila terkejut kita sebut Allah, bila mengaduh sakitpun kita sebut Allah bukan lagi terkeluar perkataan "Arghh aduhhh..." dsb.


Dekatkan diri kita sekarang juga dengan Allah. Tak payah isi borang apapun, tak perlu pakai perantaraan sebab hubungan kita dengan Allah adalah hubungan terus antara hamba dengan Penciptanya. Berbeza dengan hubungan kita dengan makhluk yang jika kita hendak rapat dengan orang2 ternama misalnya kena melalui orang-orang bawahnya dulu. Kena melalui banyak peringkat baru dapat sampai pada orang tersebut.


Kunci untuk dekat denga Allah... duduklah kita merintih bermunajat pada Allah, mohon pada Allah... jangan putus harap sehingga kita benar2 mampu menjadi orang yang dekat dengan Allah. Usaha berbuat ibadah2 sunat untuk dekat dengan Allah, usahakan hingga kita sampai pada kedudukan begitu mencintai Allah. Bila sampai pada tahap itu, semua yang kita perbuat InsyaAllah akan bersama dengan langkah-Nya, dengan penglihatan-Nya, dengan pendengaran-Nya....aminnn


Jangan tinggal Zikir. Lazimkan zikir Laila haillallah sekurang-kurangnya 100x setiap hari. Lebihkan kalau mampu. Sebatikan diri kita dengan kalimah itu. Serasikan, basahi lidah dengan amalan zikrullah.
Sesibuk manapun kita rasa, jangan sampai tertinggal ibadah. Biar dapat membahagi masa dengan sebaik-baiknya. Biar semua urusan dunia kita menjurus kepada mengingati Allah.. InsyaAllah.



Cerita dari kampus

Balik dari hantar anak2 ke asrama masing2, saya dan suami singgah solat Maghrib di masjid uia yang terletak di tengah2 universiti. Selalu merasa teruja saat berada di rumah Allah yang satu ini. Berbunga hati bila sering bertembung dengan student dari berbilang bangsa berbeza warna kulit samada semasa kami sama2 bergegas menuruni anak tangga menuju ke bilik wudhuk di tingkat bawah, beramai2 pakat duk ambik wudhuk dan semua berjemaah dalam satu saf yang sama.

Sesetengahnya dengan wajah manis menyapa saya memberi salam. Saya di ruang solat banyak memerhati... tersentuh hati bila melihat ramai anak2 remaja dari rata-rata ceruk dan rantau ini mengambil inisiatif mencari sudut tertentu selepas solat, membuka lembaran al-quran(saiz poket), membaca sejenak sebelum bangun meneruskan hala masing2.

Teringat semasa hantar anak perempuan saya naik ke mahallahnya, terserempak dengan ramai siswi yang begitu sempurna penampilan di mata saya. Ada yang sedang berjalan pantas menuju ke cafe, bert-shirt lengan panjang dan berseluar trek namun yang menarik perhatian saya, mereka itu tutup sempurna bila tak lupa memakai stoking walaupun hanya sekadar nak pergi beli makanan kat cafe.

Teringat pula cerita anak saya yang ditegur seorang pemuda tak sure dari negara Arab/Egypt. Tegur sebab apa? Sebab terbersin tapi hanya sempat menyebut "Hacchhh!"

"Sister, say Alhamdulillah..." Anak saya pun dengan rasa wak segannya terus mengucap Alhamdulillah lantas terus disambut oleh anak muda tadi dengan ucapan "yarhamkullah...."

Sekali lagi kakngah melalui pengalaman yang sama cuma penegurnya je yang berbeza. Kali kedua tu dalam lif yang dipenuhi puak2 Arab dan Afrika yang semua berbadan sasa dan tinggi-tinggi belaka... Anak saya secara tak sengaja terbersin lagi... tiba2 terdengar suara pemuda pak itam menegur, "pls say Alhamdulillah, sister..."

Selepas keluar dari lif, kawan anak saya yang sama2 saing nak ke kelas mengusik..."hah caner, tak malu kena tegor?.. hah lain kali sendiri mau ingat wey time bersin tuh.. mamat2 tu sume praktis sunnah, ko..."

Subhanallah..

Bersyukur bila melihat anak2 muda ramai yang berilmu dan faham agama. Maknanya mereka menuntut ilmu bukan sekadar hendak pas pereksa. Ilmu di-apply kan dalam kehidupan seharian, ikut sunnah bermula dari sekecil-kecil perkara... Alhamdulillah syukur pada-mu ya Allah...



Terjemahan Surah Al-Kahfi

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Alhamdulillah hari Jumaat datang lagi...
Banyak2 kita berselawat ke atas Nabi SAW hari ini.
Dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah SAW bersabda ;
“Barang siapa berselawat terhadapku sekali, maka Allah akan berselawat kepadanya sepuluh kali.” (HR. Muslim)

Dari Abu Umamah ra berkata,
”Rasulullah SAW telah bersabda ;

“Perbanyaklah selawat kepadaku pada Hari Jum’at, karena selawat dari umatku diperlihatkan pada tiap-tiap Hari Jum’at. Barang siapa yang lebih banyak selawatnya kepadaku maka ia lebih dekat kedudukannya denganku.”
(HR. al-Baihaqi dihasankan oleh al-Albani).


Jom luangkan masa membaca ataupun mendengar bacaan Surah Al-Kahfi di samping meneliti terjemahannya..
Penuhi diri kita dengan perkara-perkara yang InsyaAllah dapat membantu kita di akhirat nanti.. kurangkan perkara sia-sia..


Dari Abu Said Al Khudri ra., bahwa Rasulullah SAW. bersabda,
"Barangsiapa membaca surah Al Kahfi pada hari Jumat,
maka dia akan diterangi cahaya antara dua Jumaat."
(HR Baihaqi)

Daripada Ali, yang meriwayatkan daripada Rasulullah SAW, baginda bersabda,
“BARANGSIAPA MEMBACA SURAH AL-KAHF PADA HARI JUMAAT, NESCAYA DIRINYA TERPELIHARA HINGGA LAPAN HARI, DARIPADA SEGALA FITNAH YANG MELANDA, DAN JIKA KELUAR DAJJAL SEKALI PUN, DIA AKAN TERPELIHARA DARIPADANYA”
[Al-Dhurr al-Manthur oleh al-Suyuti 5: 355]



TERJEMAHAN SURAH AL-KAHFI
[1]
Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menurunkan kepada hambaNya (Muhammad), Kitab suci Al-Quran, dan tidak menjadikan padanya sesuatu yang bengkok (terpesong):
[2]
(Bahkan keadaannya) tetap benar lagi menjadi pengawas turunnya Al-Quran untuk memberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar) dengan azab yang seberat-beratnya dari sisi Allah, dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal soleh, bahawa mereka akan beroleh balasan yang baik.
[3]
Mereka tinggal tetap dalam (balasan yang baik) itu selama-lamanya.
[4]
Dan juga Al-Quran itu memberi amaran kepada orang-orang yang berkata:” Allah mempunyai anak”.
[5]
(Sebenarnya) mereka tiada mempunyai sebarang pengetahuan mengenainya, dan tiada juga bagi datuk nenek mereka; besar sungguh perkataan syirik yang keluar dari mulut mereka; mereka hanya mengatakan perkara yang dusta.
[6]
Maka jangan-jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu disebabkan menanggung dukacita terhadap kesan-kesan perbuatan buruk mereka, jika mereka enggan beriman kepada keterangan Al-Quran ini.
[7]
Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya.
[8]
Dan sesungguhnya Kami akan jadikan apa yang ada di bumi itu (punah-ranah) sebagai tanah yang tandus.
[9]
Adakah engkau menyangka (wahai Muhammad), bahawa kisah “Ashaabul Kahfi” dan “Ar-Raqiim” itu sahaja yang menakjubkan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Kami?
[10]
(Ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan ugama kami”.
[11]
Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun, yang banyak bilangannya.
[12]
Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu).
[13]
Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk.
[14]
Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.”
[15]
(Mereka berkata pula sesama sendiri): “Kaum kita itu, menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah; sepatutnya mereka mengemukakan keterangan yang nyata yang membuktikan ketuhanan makhluk-makhluk yang mereka sembah itu? (Tetapi mereka tidak dapat berbuat demikian); Maka tidak ada yang lebih zalim dari orang-orang yang berdusta terhadap Allah.
[16]
Dan oleh kerana kamu telah mengasingkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah yang lain dari Allah, maka pergilah kamu berlindung di gua itu, supaya Tuhan kamu melimpahkan dari rahmatnya kepada kamu, dan menyediakan kemudahan-kemudahan untuk (menjayakan) urusan kamu dengan memberikan bantuan yang berguna”.
[17]
Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya.
[18]
Dan engkau sangka mereka sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri; sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki depannya dekat pintu gua; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka.
[19]
Dan demikianlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: “Berapa lama kamu tidur?” (sebahagian dari) mereka menjawab: “Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari”. (Sebahagian lagi dari) mereka berkata: “Tuhan kamu lebih menengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke bandar; kemudian biarlah dia mencari dan memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal (yang dijual di situ); kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari akan hal kamu.
[20]
“Sesungguhnya, kalaulah mereka mengetahui hal kamu, tentulah mereka akan merejam dengan membunuh kamu, atau mereka akan mengembalikan kamu kepada ugama mereka (secara paksa); dan jika berlaku demikian, kamu tidak sekali-kali akan berjaya selama-lamanya”.
[21]
Dan demikianlah Kami dedahkan hal mereka kepada orang ramai supaya orang-orang itu mengetahui bahawa janji Allah menghidupkan semula orang mati adalah benar, dan bahawa hari kiamat itu tidak ada sebarang syak padanya; pendedahan itu berlaku semasa orang-orang itu berbantahan sesama sendiri mengenai perkara hidupnya semula orang mati. Setelah itu maka (sebahagian dari) mereka berkata: “Dirikanlah sebuah bangunan di sisi gua mereka, Allah jualah yang mengetahui akan hal ehwal mereka”. orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka (pihak raja) pula berkata: “Sebenarnya kami hendak membina sebuah masjid di sisi gua mereka”.
[22]
(Sebahagian dari) mereka akan berkata: “Bilangan Ashaabul Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka “; dan setengahnya pula berkata:”Bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka” – secara meraba-raba dalam gelap akan sesuatu yang tidak diketahui; dan setengahnya yang lain berkata: “Bilangan mereka tujuh orang, dan yang kedelapannya ialah anjing mereka”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit”. Oleh itu, janganlah engkau berbahas dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan dengan bahasan (secara sederhana) yang nyata (keterangannya di dalam Al-Quran), dan janganlah engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorangpun dari golongan (yang membincangkannya).
[23]
Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): “Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu, kemudian nanti”.
[24]
Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): “Insya Allah”. Dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa; dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan petunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini”.
[25]
Dan mereka telah tinggal tidur dalam gua mereka: Tiga ratus tahun dengan kiraan Ahli Kitab), dan sembilan lagi (dengan kiraan kamu).
[26]
Katakanlah (wahai Muhammad): “Allah jua yang mengetahui tentang masa mereka tidur; bagiNya lah tertentu ilmu pengetahuan segala rahsia langit dan bumi; terang sungguh penglihatanNya (terhadap segala-galanya)! Tidak ada bagi penduduk langit dan bumi pengurus selain daripadaNya dan Ia tidak menjadikan sesiapapun masuk campur dalam hukumNya.
[27]
Dan baca serta turutlah apa yang diwahyukan kepadamu dari kitab Tuhanmu; tiada sesiapa yang dapat mengubah kalimah-kalimahNya; dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat tempat perlindungan selain daripadaNya.
[28]
Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.
[29]
Dan katakanlah (wahai Muhammad): “Kebenaran itu ialah yang datang dari Tuhan kamu, maka sesiapa yang mahu beriman, hendaklah ia beriman; dan sesiapa yang mahu kufur ingkar, biarlah dia mengingkarinya”. Kerana Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang berlaku zalim itu api neraka, yang meliputi mereka laksana khemah; dan jika mereka meminta pertolongan kerana dahaga, mereka diberi pertolongan dengan air yang seperti tembaga cair yang membakar muka; amatlah buruknya minuman itu, dan amatlah buruknya neraka sebagai tempat bersenang-senang.
[30]
Sebenarnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh sudah tetap Kami tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berusaha memperbaiki amalnya.
[31]
Mereka itu, disediakan baginya syurga yang kekal, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; mereka dihiaskan di dalamnya dengan gelang-gelang tangan emas, dan memakai pakaian hijau dari sutera yang nipis dan sutera tebal yang bersulam; mereka berehat di dalamnya dengan berbaring di atas pelamin-pelamin (yang berhias). Demikian itulah balasan yang sebaik-baiknya dan demikian itulah Syurga tempat berehat yang semolek-moleknya.
[32]
Dan berikanlah kepada mereka satu contoh: Dua orang lelaki, Kami adakan bagi salah seorang di antaranya, dua buah kebun anggur; dan Kami kelilingi kebun-kebun itu dengan pohon-pohon tamar, serta Kami jadikan di antara keduanya, jenis-jenis tanaman yang lain.
[33]
Kedua-dua kebun itu mengeluarkan hasilnya, dan tiada mengurangi sedikitpun dari hasil itu; dan kami juga mengalirkan di antara keduanya sebatang sungai.
[34]
Tuan kebun itu pula ada mempunyai harta (yang lain); lalu berkatalah ia kepada rakannya, semasa ia berbincang dengannya: “Aku lebih banyak harta daripadamu, dan lebih berpengaruh dengan pengikut-pengikutku yang ramai”.
[35]
Dan ia pun masuk ke kebunnya (bersama-sama rakannya), sedang ia berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan sebab kufurnya), sambil ia berkata: “Aku tidak fikir, kebun ini akan binasa selama-lamanya.
[36]
Dan aku tidak fikir, hari kiamat kan berlaku; dan kalaulah aku dikembalikan kepada Tuhanku (sebagaimana kepercayaanmu), tentulah aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada ini.
[37]
berkatalah rakannya kepadanya, semasa ia berbincang dengannya: “Patutkah engkau kufur ingkar kepada Allah yang menciptakan engkau dari tanah, kemudian dari air benih, kemudian Ia membentukmu dengan sempurna sebagai seorang lelaki?
[38]
Tetapi aku sendiri percaya dan yakin dengan sepenuhnya bahawa Dia lah Allah, Tuhanku, dan aku tidak sekutukan sesuatu pun dengan Tuhanku.
[39]
Dan sepatutnya semasa engkau masuk ke kebunmu, berkata: (Semuanya ialah barang yang dikehendaki Allah)! (tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah)? Kalau engkau memandangku sangat kurang tentang harta dan anak, berbanding denganmu,
[40]
Maka mudah-mudahan Tuhanku akan mengurniakan daku lebih baik daripada kebunmu, dan (aku bimbang) dia akan menimpakannya dengan bala, bencana dari langit, sehinggalah menjadilah kebunmu itu tanah yang licin tandus.
[41]
Ataupun air kebun itu akan menjadi kering ditelan bumi, maka dengan yang demikian, engkau tidak akan dapat mencarinya lagi”.
[42]
Dan segala tanaman serta hartabendanya itupun dibinasakan, lalu jadilah ia membalik-balikkan kedua tapak tangannya (kerana menyesal) terhadap segala perbelanjaan yang telah dibelanjakannya pada kebun-kebunnya, sedang kebun-kebun itu runtuh junjung-junjung tanamannya; sambil dia berkata: “Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Tuhanku!”
[43]
Dan ia tidak mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya, selain dari Allah; dan ia pula tidak dapat membela dirinya sendiri.
[44]
Pada saat yang sedemikian itu kekuasaan memberi pertolongan hanya tertentu bagi Allah, Tuhan yang sebenar-benarnya; Dia lah sebaik-baik pemberi pahala, dan sebaik-baik pemberi kesudahan yang berbahagia (kepada hamba-hambaNya yang taat).
[45]
Dan kemukakanlah kepada mereka misal perbandingan: Kehidupan dunia ini samalah seperti air yang Kami turunkan dari langit, lalu bercampur aduklah tanaman di bumi antara satu sama lain (dan kembang suburlah ia) disebabkan air itu; kemudian menjadilah ia kering hancur ditiup angin; dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
[46]
Harta benda dan anak pinak itu, ialah perhiasan hidup di dunia; dan amal-amal soleh yang kekal faedahnya itu lebih baik pada sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan.
[47]
Dan (ingatkanlah) hari Kami bongkar dan terbangkan gunung-ganang dan engkau akan melihat (seluruh) muka bumi terdedah nyata; dan Kami himpunkan mereka (di padang Mahsyar) sehingga Kami tidak akan tinggalkan seorangpun dari mereka.
[48]
Dan mereka tetap akan dibawa mengadap Tuhanmu dengan berbaris teratur, (sambil dikatakan kepada mereka): “Kamu sekarang telah datang kepada Kami – (berseorangan) sebagaimana Kami telah jadikan kamu pada mulanya; bahkan kamu dahulu menyangka, bahawa kami tidak akan menjadikan bagi kamu masa yang tertentu (untuk melaksanakan apa yang Kami telah janjikan)”.
[49]
Dan “Kitab-kitab Amal” juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya; dan mereka akan berkata:” Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya!” Dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya); dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun.
[50]
Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam”; lalu mereka sujud melainkan iblis; ia adalah berasal dari golongan jin, lalu ia menderhaka terhadap perintah Tuhannya. Oleh itu, patutkah kamu hendak menjadikan iblis dan keturunannya sebagai sahabat-sahabat karib yang menjadi pemimpin selain daripadaku? Sedang mereka itu ialah musuh bagi kamu. Amatlah buruknya bagi orang-orang yang zalim: pengganti yang mereka pilih itu.
[51]
Aku tidak memanggil mereka menyaksi atau membantuKu menciptakan langit dan bumi, dan tidak juga meminta bantuan setengahnya untuk menciptakan setengahnya yang lain; dan tidak sepatutnya Aku mengambil makhluk-makhluk yang menyesatkan itu sebagai pembantu.
[52]
Dan (ingatkanlah) masa Allah berfirman: “Panggilah sekutu-sekutuKu yang kamu katakan itu (untuk menolong kamu); lalu mereka memanggilnya, tetapi sia-sia sahaja, kerana makhluk-makhluk itu tidak menyahut seruan mereka: dan kami jadikan untuk mereka bersama sebuah tempat azab yang membinasakan.
[53]
Dan orang-orang yang berdosa itu tetap akan melihat neraka, maka yakinlah mereka, bahawa mereka akan jatuh ke dalamnya dan mereka tidak akan mendapati sebarang jalan untuk mengelakkan diri daripadanya.
[54]
Dan demi sesungguhnya Kami telah huraikan dengan berbagai-bagai cara di dalam Al-Quran ini untuk umat manusia, dari segala jenis contoh bandingan; dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya.
[55]
Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka, dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu, atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi.
[56]
Dan tidak Kami mengutus Rasul-rasul, melainkan sebagai pemberi berita gembira dan pemberi amaran; dan orang-orang yang kafir membantah dengan alasan yang salah untuk menghapuskan kebenaran dengan bantahan itu; dan mereka jadikan ayat-ayatku, dan amaran yang diberikan kepada mereka sebagai ejek-ejekan.
[57]
Dan tidaklah ada yang lebih zalim daripada orang yang diberi ingat dengan ayat-ayat Tuhannya, lalu ia berpaling daripadanya dan lupa akan apa yang telah dilakukan oleh kedua tangannya; sesungguhnya (disebabkan bawaan mereka yang buruk itu) Kami jadikan tutupan berlapis-lapis atas hati mereka, menghalang mereka daripada memahaminya, dan (Kami jadikan) pada telinga mereka penyumbat (yang menyebabkan mereka pekak). Dan jika engkau menyeru mereka kepada petunjuk, maka dengan keadaan yang demikian, mereka tidak sekali-kali akan beroleh hidayah petunjuk selama-lamanya.
[58]
Dan Tuhanmu Maha Pengampun, lagi melimpah-limpah rahmatnya. Jika Ia mahu menyeksa mereka (di dunia) disebabkan apa yang mereka telah usahakan, tentulah Ia akan menyegerakan azab itu menimpa mereka; (tetapi Ia tidak berbuat demikian) bahkan ditentukan bagi mereka satu masa yang mereka tidak sekali-kali akan dapat sebarang tempat perlindungan, yang ialah daripadanya.
[59]
Dan penduduk negeri-negeri (yang derhaka) itu Kami telah binasakan ketika mereka melakukan kezaliman, dan Kami telah tetapkan satu masa yang tertentu bagi kebinasaan mereka.
[60]
Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya: “Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun”.
[61]
Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah.
[62]
Setelah mereka melampaui (tempat itu), berkatalah Nabi Musa kepada temannya: “Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini”.
[63]
Temannya berkata: “Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan”.
[64]
Nabi Musa berkata: “Itulah yang kita kehendaki “; merekapun balik semula ke situ, dengan menurut jejak mereka.
[65]
Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.
[66]
Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”
[67]
Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.
[68]
Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi?
[69]
Nabi Musa berkata: “Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”.
[70]
Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.
[71]
Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: “Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar”.
[72]
Ia menjawab: “Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?”
[73]
Nabi Musa berkata: “Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu); dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu)”.
[74]
Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu ia membunuhnya. Nabi Musa berkata “Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!”
[75]
Ia menjawab: “Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?”
[76]
Nabi Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku”.
[77]
Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu ia membinanya. Nabi Musa berkata: “Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!”
[78]
Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.
[79]
Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.
[80]
Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.
[81]
Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya.
[82]
Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada “harta terpendam” kepuyaan mereka; dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya”.
[83]
Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai Zulkarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepada kamu (wahyu dari Allah yang menerangkan) sedikit tentang perihalnya”:
[84]
Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya kekuasaan memerintah di bumi, dan Kami beri kepadanya jalan bagi menjayakan tiap-tiap sesuatu yang diperlukannya.
[85]
Lalu ia menurut jalan (yang menyampaikan maksudnya).
[86]
Sehingga apabila ia sampai ke daerah matahari terbenam, ia mendapatinya terbenam di sebuah matair yang hitam berlumpur, dan ia dapati di sisinya satu kaum (yang kufur ingkar). Kami berfirman (dengan mengilhamkan kepadanya): “Wahai Zulkarnain! Pilihlah sama ada engkau hendak menyeksa mereka atau engkau bertindak secara baik terhadap mereka”.
[87]
Ia berkata: “Adapun orang yang melakukan kezaliman (kufur derhaka), maka kami akan menyeksanya; kemudian ia akan dikembalikan kepada Tuhannya, lalu diazabkannya dengan azab seksa yang seburuk-buruknya.
[88]
Adapun orang yang beriman serta beramal soleh, maka baginya balasan yang sebaik-baiknya; dan kami akan perintahkan kepadanya perintah-perintah kami yang tidak memberati”.
[89]
Kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.
[90]
Sehingga apabila ia sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami tidak menjadikan bagi mereka sebarang perlindungan daripadanya.
[91]
Demikianlah halnya; dan sesungguhnya Kami mengetahui secara meliputi akan segala yang ada padanya.
[92]
kemudian ia berpatah balik menurut jalan yang lain.
[93]
Sehingga apabila ia sampai di antara dua gunung, ia dapati di sisinya satu kaum yang hampir-hampir mereka tidak dapat memahami perkataan.
[94]
Mereka berkata: “wahai Zulkarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?”
[95]
Dia menjawab: “(kekuasaan dan kekayaan) yang Tuhanku jadikan daku menguasainya, lebih baik (dari bayaran kamu); oleh itu bantulah daku dengan tenaga (kamu beramai-ramai) aku akan bina antara kamu dengan mereka sebuah tembok penutup yang kukuh.
[96]
Bawalah kepadaku ketul-ketul besi”; sehingga apabila ia terkumpul separas tingginya menutup lapangan antara dua gunung itu, ddia pun perintahkan mereka membakarnya dengan berkata: “Tiuplah dengan alat-alat kamu” sehingga apabila ia menjadikannya merah menyala seperti api, berkatalah dia: “Bawalah tembaga cair supaya aku tuangkan atasnya”.
[97]
Maka mereka tidak dapat memanjat tembok itu, dan mereka juga tidak dapat menebuknya.
[98]
(Setelah itu) berkatalah Zulkarnain: “Ini ialah suatu rahmat dari Tuhanku; dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok itu hancur lebur, dan adalah janji Tuhanku itu benar”.
[99]
Dan Kami biarkan mereka pada hari itu (keluar beramai-ramai) bercampur-baur antara satu dengan yang lain; dan (kemudiannya) akan ditiup sangkakala, lalu Kami himpunkan makhluk-makhluk seluruhnya di Padang Mahsyar.
[100]
Dan Kami perlihatkan neraka Jahannam, pada hari itu kepada orang-orang kafir, dengan pendedahan yang jelas nyata;
[101]
(Iaitu) orang-orang yang matanya telah tertutup daripada melihat tanda-tanda yang membawa kepada mengingatiKu, dan mereka pula tidak dapat mendengar sama sekali.
[102]
Maka adakah orang-orang kafir menyangka bahawa mereka mengambil hamba-hambaKu sebagai makhluk-makhluk yang disembah, selain daripadaKu, dapat menolong mereka? Sesungguhnya Kami telah sediakan neraka Jahannam bagi orang-orang kafir itu sebagai tempat tetamu.
[103]
Katakanlah (wahai Muhammad): “Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya?
[104]
(Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan”.
[105]
Merekalah orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan denganNya; oleh itu gugurlah amal-amal mereka; maka akibatya Kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka, pada hari kiamat kelak.
[106]
(Mereka yang bersifat) demikian, balasannya neraka Jahannam, disebabkan mereka kufur ingkar, dan mereka pula menjadikan ayat-ayatKu dan Rasul-rasulKu sebagai ejek-ejekan.
[107]
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, disediakan bagi mereka Syurga-syurga Firdaus, sebagai tempat tetamu (yang serba mewah).
[108]
Mereka kekal di dalamnya, (dan) tidak ingin berpindah daripadanya.
[109]
Katakanlah (wahai Muhammad): “Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan”.
[110]
Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya”.


     **Syukran, kredit untuk website: alquran-melayu.com
         Jazakallah hu khairon


Ujian Allah

Saya mengenali sepasang suami isteri. Isterinya biarlah disebut sebagai kak leha saja(bukan nama sebenar). Kak Leha seorang suri sepenuh masa. Dulunya berkerjaya, berhenti kerja setelah mula sibuk dengan urusan rumahtangga. Walaupun tidak bekerja, kak Leha sangat aktif join aktiviti masyarakat di kampungnya.

Suaminya seorang ustaz yang banyak menabur bakti, mengajar di surau-surau dan masjid berhampiran. Ustaz Halim(bukan nama sebenar) adalah seorang yang terkenal baik hati di kalangan penduduk kampung.


Dugaan... Pasangan ini di suatu masa telah di-uji Allah dengan dugaan yang agak berat. Anak lelaki tunggal dalam keluarga telah terlibat dalam kemalangan ngeri di jalan raya. Ujian ini bagai tidak dapat diterima oleh kak Leha. Alhamdulillah, ustaz walaupun pahit menerima dugaan tetap cuba berlapang dada... redho dengan ketentuan Illahi.

Kak Leha berubah menjadi murung dalam jangkamasa yang lama. Ustaz cuba sedaya mungkin untuk pulihkan kembali semangat isterinya yang hilang. Ustaz begitu sabar, mengambil berat dan melayan apa jua karenah kak leha. Rata-rata kawan dan jiran melihat kak leha bukan macam kak leha yang dulu lagi. Orang yang dulunya ceria, cantik dan kemas dah berubah menjadi agak tidak kemas penampilannya. Kak leha jadi jarang keluar rumah, banyak mengurung diri. Jika sesekali keluar pun, ramai yang sayu hati bila terserempak dengan kak leha yang kelihatan suka memakai baju-tshirt anaknya yang meninggal itu...

Walaupun kak leha kadang2 masih murung, jarang bersuara tapi dia tetap ingat ustaz, anak-anaknya, jiran2, kawan2nya termasuklah saya. Kak leha bukan jadi tak ingat.. bukan. Ustaz berikhtiar bermacam cara agar semangat kak leha pulih seperti sediakala. Memang mengambil masa, namun dapat rasakan kak leha semakin hari semakin tenang ... alhamdulillah. Saya yang waktu itu sesekali pergi menziarah, cuba luangkan masa duduk mendengar apa saja yang kak leha ingin luahkan. Kak leha minat bunga, jadi selalu timbul kisah tentang pokok2 yang dia tanam. Pokok2 bunga di laman tetap mendapat perhatiannya walaupun kak leha masih dalam keadaan kurang ceria.


Teringat... semasa kami berdua duduk-duduk di anjung rumahnya, kak leha menyuarakan rasa hatinya untuk tinggal tetap di Mekah pada suatu hari nanti. Ingin dia habiskan sisa-sisa umur di Mekah sehingga ke akhir usia. Waktu itu, saya hanya mendengar sambil sesekali mengangguk-angguk. Yang membuat saya tak lupa kata2nya sampai ke hari ini ialah tentang hajatnya untuk mencarikan pengganti dirinya buat ustaz jika nanti dia pergi tinggalkan ustaz. Kata-katanya membuat saya terdiam, dari wajahnya yang putih bersih jelas nampak keikhlasan kak leha sewaktu mengucapkan hasratnya itu...


~~~~~~~~~~~~~~

~~~~~~~~~~~~~~~~
~~~~~~~


Kini setelah bertahun-tahun menetap di tempat baru, saya tidak lagi mendengar khabar kak leha suami isteri. Walaupun kadang-kala fikiran melayang-layang teringat pada kawan-kawan lama yang dulu kenal baik, tapi masa dan jarak bagai terus memisahkan kami.


Namun baru-baru ini saya telah dikejutkan dengan satu berita yang tidak terduga. Seorang kawan telah sampaikan berita yang ustaz Halim telah kembali ke rahmatullah, oleh sebab barah dalam perut... Ohh..
Innalillahiwainnailaihirajiunn... fikiran saya di saat itu terus teringatkan kak leha.. teringat sangat2 dekat kak leha.. moga kak leha tabah menghadapi semua ini... Kami doakan agar roh arwah ustaz di tempatkan di kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh...... aminnn


Jadi seorang Pencinta Ilmu


Dalam Kuliah Maghrib Perdana baru2 ini, ustaz tiba2 timbulkan kisah tentang satu video yang memaparkan seorang pemuda yang memberi jawapan pada persoalan hijab dalam bentuk nyanyian. Alhamdulillah tersenyum sendiri bila dapat bayangkan apa yang ustaz tengah cerita sebab sebelum ini saya telah melihat video tersebut dalam blog seorang rakan blogger, Ina di ~An Nasuha Tawakal IllALLAH~ Terima kasih Ina... :)

Ustaz selitkan sedikit bait-bait senikata yang terkandung dalam nyanyian pemuda tersebut yang ternyata telah berjaya memukau para hadirin yang hadir. Mari sama-sama kita saksikan...


Ustaz memperingatkan agar kita terus berusaha mencari kebaikan. Berhenti berbuat sesuatu yang kita tahu ianya salah, tutuplah aurat, bercakap mesti benar, jagalah sunnah walaupun kecil, makanlah yang halal jauhi yang haram, elakkan mengisi masa dengan perkara sia-sia.

Declare kita seorang pencinta ilmu! Majlis ilmu adalah suatu program minda yang hebat. Bersyukurlah jika dapat duduk dalam majlis ilmu. Orang2 yang hadir di majlis ilmu disebut sebagai orang2 yang ada kemahuan mendekatkan diri dengan Allah SWT.

Sebarkan, sampai2kan ilmu yang bermanafaat. Sekurang-kurangnya biar terdetik dalam hati untuk menyumbang dalam agama Allah ibarat peranan burung pipit yang cuba memadamkan api yang membakar Nabi Allah Ibrahim as. Biarpun kecil, ada sumbangannya... Subhanallah.

Niat kita nak dapatkan kebaikan bila berada di rumah Allah. Namun bagaimana pula dengan anak-anak kita di rumah yang sedang dididik dengan program2 hiburan yang diilhamkan oleh mereka yang hendak meruntuhkan agama? Mari kita sama-sama berbuat sesuatu yang mampu untuk agama Allah. Kita kena bimbang, kena ambil berat terhadap kerosakan yang sekarang banyak berlaku. Ikrar untuk hidup sihat tanpa maksiat. Al-Quran dan Hadis kita jadikan keutamaan.

Tekankan ilmu dalam keluarga masing-masing dengan meransang anak-anak agar cintakan ilmu. Sering-sering bawa bersama anak-anak ke masjid, biar mereka ikut merasa cinta berada di rumah Allah. Luangkan masa memantau apa yang mereka belajar di sekolah, sekurang-kurangnya kita ambil tahu bukan hanya buat tak tahu. Kalau ada rombongan sekolah pula, sekolah sepatutnya membuat lawatan ke destinasi2 yang boleh mencerna minda bukannya asal ada rombongan je balik2 hanya bawa pergi melawat Kilang Coklat. Tukar destinasi misalnya ke Muzium Kesenian Islam contohnya ataupun ke UIA/UPSI yang tentunya dapat memupuk minat mereka agar cintakan ilmu di samping dapat memberi prospek yang jelas untuk masadepan mereka.

Amalkan membaca sepotong hadis kepada anak2 sebelum tidur. Sekurang-kurangnya satu hadis setiap malam, biar istiqamah. Pupuk minat agar anak2 suka membaca kisah-kisah para sahabat dan ulamak terdahulu yang tawadduk. Ustaz menyebut contoh beberapa nama ulamak tersohor seperti:Imam Bukhari
Harun Ar-Rasyid
Rasyid Ar-Zubair; dan
Dr Aid Al Qarni (yang terkenal dengan buku La Tahzan/Dont be Sad/Jangan Bersedih).

Jadilah kita Pencinta Ilmu...InsyaAllah.

Kisah Imam Ahmad


Assalamualaikum.

Semalam semasa di kuliah Maghrib, saya agak tersentak bilamana ustaz selitkan kisah tentang Imam Ahmad yang telah menunaikan solat sebanyak 300 rakaat dalam sehari. Ustaz gambarkan kedudukan kita yang kalau di luar solat fardhu tambah buat solat sunat sekalipun, paling banyak pun lebihkurang 16 rakaat lagi... itu pun kalau berjaya buat solat sunat;
  • 2 rakaat sebelum Subuh
  • lepas Subuh takde
  • 2 rakaat sebelum Zohor
  • 2 rakaat selepas Zohor
  • 2 rakaat sebelum Asar
  • lepas Asar takde
  • 2 rakaat sebelum Maghrib
  • 2 rakaat selepas Maghrib
  • 2 rakaat sebelum Isyak dan
  • 2 rakaat selepas Isyak.
kemudian jika kita tambah lagi buat
  • 2 rakaat Solat Tahajjud seterusnya
  • 1 rakaat Solat Witir dan kemudian
  • 2 rakaat lagi untuk Solat Dhuha bermakna menjadikan jumlah kesemuanya lebihkurang 21 rakaat bila dah di-campur sekali dengan solat rawatib(kobliah baadiah) itu. Solat fardhu(yang wajib) 5 waktu sehari semalam berjumlah 17 rakaat. Maka 17 + 21 = 38 rakaat... Alhamdulillah.

Sesuai dengan kemampuan, mari kita cuba semampunya untuk istiqamah tambah buat mana2 solat sunat yang termampu.. Jika kurang dari bilangan di atas, Alhamdulillah itu dah kira amat baik dari tak buat langsung... biar sedikit asal berterusan, daripada banyak tapi buatnya jarang-jarang...


Bayangkan Imam Ahmad yang telah mendirikan solat sebanyak 300 rakaat setiap hari.... Subhanallah...

Jom kita semak kisah Imam Ahmad untuk sama-sama kita renungkan. InsyaAllah dengan meneliti kisah dan latarbelakang kehidupan para ulamak terdahulu, InsyaAllah dapat membakar semangat serta meningkatkan lagi usaha kita untuk menambah ilmu serta beramal dengannya. Mohon pada Allah agar ditambahi ilmu dalam diri agar bertambah amal, bila bertambah amal InsyaAllah mohon pada Allah agar mampu tergolong dalam kalangan hamba2-Nya yang bertakwa...aminn

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Imam Ahmad bin Hambal

Riwayat Hidup
a.Keturunan Imam Ahmad adalah satu keturunan dengan Nabi Muhammad s.a.w. pada sebelah neneknya yang bernama Nazar bin Maad bin Adnan.

b.Beliau dilahirkan pada tahun 164 Hijrah bersamaan dengan 780 Masihi di Baghdad yang pada ketika
itu berkembang pesat sebagai pusat perkembangan ilmu pengetahuan.

c.Namanya yang sebenar ialah Abu Abdullah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal bin Hilal as-Syaibani.


d.Imam Ahmad adalah pengasas "Mazhab Hambali".


e.Semasa hidupnya, beliau merupakan seorang ahli sunnah yang terbesar, soleh dan zuhud.

Sesetengah ulama menganggap beliau adalah "Mujaddid" bagi abad ketiga Hijrah.

f.Imam Ahmad meninggal dunia pada tahun 241 Hijrah bersamaan dengan tahun 855 Masihi ketika
berusia 77 tahun.


Peribadi
a.Imam Ahmad bin Hanbal taat pada perintah agama dan kuat beribadat. Beliau telah mengerjakan solat sebanyak 300 rakaat sehari semalam dan khatam membaca Al-Quran dalam masa tujuh hari.

b.Beliau berjiwa besar, zuhud dan tidak terpengaruh dengan kemewahan hidup di dunia.


c.Beliau tabah dalam menghadapi ujian hidup. Beliau telah dipenjarakan dan didera kerana enggan
mengakui pendapat "Muktazilah" yang mengatakan bahawa Al-Quran adalah makhluk Allah S.W.T.

d.Beliau sangat hormat kepada gurunya dan tidak suka bercakap perkara-perkara yang sia-sia
melainkan perkara-perkara yang bermanfaat.

e.Beliau suka memaafkan kesalahan orang lain walaupun orang itu telah menghinanya.


f.Beliau mempunyai daya ingatan yang kuat hingga dapat menghafaz hadis lebih banyak daripada
orang lain yang hidup sezaman dengannya.


Pendidikan

a.Imam Ahmad telah menghafal Al-Quran keseluruhannya ketika berusia empat belas tahun.

b.Semasa beliau berusia enam belas tahun, beliau telah bermusafir ke Makkah, Madinah, Syam,
Yaman, Basrah dan negara-negara lain untuk mengumpulkan hadis-hadis nabi kerana minatnya yang mendalam terhadap ilmu tersebut.

c.Salah seorang guru Imam Ahmad ialah Imam as-Syafie. Beliau bertemu dengan Imam as-Syafie
secara kebetulan semasa mengerjakan ibadat haji. Ketika itu Imam as-Syafie sedang mengajar di Masjidil Haram. .Imam Abu Zur'ah ( seorang ahli hadis yang terkemuka) pernah berkata bahawa:
"Imam Ahmad telah hafaz lebih sejuta buah hadis".

d.Walaupun hidupnya susah, cita-cita beliau untuk menuntut seberapa banyak ilmu pengetahuan
tidak pernah padam dalam dirinya.

e.Perkembangan ilmu pengetahuan di kota Baghdad telah membuka peluang kepada Imam Ahmad
untuk mempelajari dan mengkaji berbagai-bagai ilmu pengetahuan. Akhirnya beliau muncul sebagai seorang ulama yang terkenal.


Sumbangan
a.Seperti imam-imam besar yang lain, Imam Ahmad juga berpegang kuat pada hadis Rasulullah s.a.w. selain Al-Quran.

b.Beliau amat berhati-hati memilih hadis-hadis yang berhubung kait dengan masalah halal dan haram, sama ada dari segi isi atau sanadnya.

c.Mazhab Hanbali terkenal dengan undang-undang dan hukumnya yang tegas dan ketat dalam masalah yang tertentu. Para pegawai yang bersikap tegas menurut undang-undang digelar "Hanbali" oleh rakyat.

d.Dalam majlis ilmunya, beliau sentiasa membaca kitab-kitab yang ditulisnya sendiri. Kitab-kitab tersebut meliputi berbagai-bagai cabang. Antara himpunan hadis-hadis karangannya yang terkenal termasuklah "Al-Musnad".

e.Kitab Al-Musnad mempunyai 28,000 hingga 29,000 hadis yang sahih dan 100,000 hadis nabi yang tidak sahih. Kitab tersebut merupakan sumber rujukan ulama hadis dan sebagai pegangan apabila timbul perselisihan faham dalam satu-satu masalah.

f.Selain kitab Al-Musnad, Imam Ahmad juga menghasilkan beberapa buah kitab dalam bidang lain, misalnya tafsir Al-Quran, ilmu fikah, ilmu kalam dan lain-lain.

g.Antara kitab-kitab yang dikarang oleh Imam Ahmad termasuklah:
i.Tafsir Al-Quran.
ii.An-Nasakh wal Mansukh.
iii.Al-Musnad.
iv.Kitab ta'at ar-Rasul.
v.Kitab Al-Ilal.


h.Semasa hayatnya , beliau telah membuka kelas-kelas pengajian, iaitu pengajian umum dan pengajian khusus. Kelas-kelas pengajian tersebut diadakan di masjid-masjid dan mendapat sambutan yang luarbiasa daripada orang ramai. Bilangan yang mendengar syarahannya bagi setiap kelas dianggarkan lima ribu orang.

i.Pengikut Mazhab Hanbali sebahagian besarnya terdapat di Baghdad, Mesir, Syria, Palestin dan Najd.

**sumber:http://www.sabah.edu.my/skpmtdon/notes/Imam%20Ahmad%20bin%20Hambal.pdf, TQ


Wallahu'alam.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...