Rahsia 3M menuju taqwa


Alhamdulillah...balik dari kuliah maghrib semangat jadi semakin berkobar-kobar. Ustaz jemputan yang menyampaikan tazkirah datang jauh dari kL. Masa memandu lebih kurang sejam dalam jarak 100km nampaknya tidak menggugat keupayaan ustaz untuk sampaikan kuliah pada kami-kami di sini.. alhamdulillah ustaz kelihatannya begitu bersemangat, itu yang membuat dua tiga orang pakcik2 yang duduk jauh di belakang perlahan-lahan bangun mara ke ruang depan, cuba untuk lebih hampir dengan tok guru yang sedang bagi peringatan.

Seorang rakan pernah berbisik, "....majlis ilmu ni kadang duk ulang peringat benda yang sama je kan... tapi alhamdulillah tiap kali diperingatkan, jadi teringat balik benda2 yang kita hampir lupa dan yang memang terlupa.. Yang tak tahu tu banyak lah, tapi masalahnya yang dah tahu tu pun tak buat... "

"tu ler... betul la ustaz kata majlis ilmu ni majlis peringatan buat kita... dapat peringatkan kita yang duk leka ni"

~~~~~~~~~~~~~

Antara apa yang ustaz sampaikan semalam....

Marilah kita cuba sedaya mungkin untuk tinggalkan perkara yang dimurkai Allah. Ambik iktibar dari peristiwa Hijratul Rasul, renungi rentetan peristiwa dari mula sampai akhir bagaimana ianya terjadi. Biar tahu siapa orang-orang yang berasda di kalangan Rasulullah SAW di saat2 berlakunya hijrah tersebut. Cth: Saidina Abu Bakar as-Siddiq yang menemani Rasulullah di sepanjang perjalanan, Saidina Ali yang menggantikan tempat tidur Rasulullah SAW untuk mengelirukan orang kafir Quraish, Asma ra puteri Saidina Abu Bakar yang tolong memasak dan menghantar makanan buat Rasululullah SAW dan bapanya di Gua Thur dan ramai lagi para sahabat ra yang berkorban jiwa dan raga dalam membantu proses perpindahan ini.

Saidina Umar Ar-Khattab menetapkan penggunaan rasmi tahunan bagi Kalendar Islam bermula tahun hijrah untuk nak gambarkan kepentingannya agar kita dapat terus menghayati peristiwa hijrah. Hijrah yang perlu ada dalam diri kita sekarang ini ialah jihad untuk cuba buat kebaikan, jihad untuk berubah agar dapat buat perkara baik dari yang tidak baik.

Dalam kedudukan kita hari ini, kita sebaiknya jangan berpindah kalau bukan untuk kebaikan, jangan pindah dari satu tempat ke satu tempat yang lain jika ianya tak beri kebaikan. Tapi pindahlah jika kita berada dalam suasana maksiat. Jangan terus bertahan tinggal dalam persekitaran yang penuh dengan maksiat. Kita juga mesti berpindah jika tempat yang kita tinggal sekarang adalah tempat yang menghalang kita lakukan kebaikan. Contoh: Nak tutup aurat tak boleh, isteri dan anak2 dipaksa untuk tidak menutup aurat, nak solat jumaat di halang dsb.


....bersambung di sini.

Penangan Running Man


Alhamdulillah malam tadi berjaya ajak anakku untuk ikut ke majlis ilmu.. Guna perkataan 'berjaya' untuk gambarkan keberhasilan dalam usaha mengajak ke masjid sebab sejak cuti sekolah bermula anak kami yang paling kecik tu hari-hari takde kerja lain selain dari duk mengadap 'Running Man' je.. Running Man, korean show yang jadi minat rata-rata remaja kebelakangan ini jadi dah macam gam Uhu dah buat anakku... melekat agak payah nak tarik.

Sampai tak berenti duk pesan memesan kat kakaknya suruh copy yang latest masuk external hard disk.. "ingat tau.. jangan terlupa pulak kak!", peringatan yang berbaur amaran, ugutan pun ya.. ish ish

Apa yang lucu sangat dengan running man tu, tak tau le... Anak saya duk gelak2 tengok show tu sampai cam tak mau turun dari kerusi komputer. Orang lain dalam rumah yang dengar mula2 rasa biasa lah tapi lama2 rasa macam dah jadi luar biasa pulak... semua naik hot semacam bila dengar member duk gelak2 tak berenti.


Kak Ngah ada cerita kawan2 kat u pun sebok dengan running man ni. Ada yang dah download sampai episod 67, kiranya hari ni keluar episod baru, esok dah siap2 download. Yang jadi tukang supply kat kengkawan pun ramai.. ish ish

Posting mama yang ini mama tujukan khas buat anakku yang paling kecik ini. Jangan over sangat ya... Bersempena dengan tahun baru hijrah 1433, elok kita cuba usaha untuk perbaiki mana2 kelemahan yang ada. Biar ada peningkatan dalam amal soleh anakku... Cuti sekolah yang panjang elok dimanfaatkan dengan aktiviti2 yang lebih mengundang kebaikan buat kita.

Hafal surah2 pendek lagi elok mama rasa. Kurang-kurang kita dapat hafal, berjaya hafal berbanding tak hafal. Surah al-adiyat yang papa suruh hafal, hari ni dah masuk 4 hari belum jugak hafal-hafal ya... hehe

Perbetulkan balik jadual... boleh nak tengok running man tu, dah le tambah tengok citer korea lagi kan.. tapi bagi2 lah masa biar dapat slot buat benda2 bermanafaat sama... suruh buat tu bukan untuk orang lain, bukan untuk mama, bukan untuk papa.. melainkan untuk kebaikan anakku jua...

Kita cuba ubah ya... bak kata ustaz malam tadi, cuba hijrah dari yang tak baik kepada yang baik. dari yang baik kepada yang lebih baik lagi,,, k anakku...
Wassalam.

Netbook Asus Eee PC 1015 PW selepas di-solek



Rupa terkini netbook Asus saya lepas ditaruk batu-batu permata.. hee :)


Perjuangkan Cinta Anda


Al-kisah...


Seorang yang sedang di alam percintaan terus booking tiket dan terbang ke tempat kekasihnya yang saat itu sedang cuba di-tackle oleh seseorang yang lain. Tidak sanggup untuk melepaskan cintanya begitu saja, si pria nekad ke sana untuk selidik apa yang sebenarnya berlaku. Sekurang-kurangnya persoalan akan terjawab, apa-apa pun keputusan belakang kira.. yang penting puas hati dapat berdepan sendiri dengan sang kekasih yang sedang diuji tahap kesetiaan.

Alhamdulillah berkat beliau terbang nun ke sana 'to clear out the air', akhirnya dengan izin Allah jodoh mereka kuat, alhamdulillah kini bahagia beranak pinak happy ending...

Ambik iktibar kisah tersebut. Selagi ada daya, usahalah untuk perjuangkan cinta anda. Jangan biarkan terlepas begitu saja. Buktikan pada sidia, sayang anda sayang yang sungguh-sungguh. Suka anda suka yang bukan main-main. Tunjukkan concern anda pada apa jua permasalahan beliau. Jangan sekadar tunggu saat yang suka, bab duka beliau anda pinggirkan.

Jika hanya kerana masalah kecil kita lepaskan cinta, itu rasanya dikira tidak berbaloi... sia-sia sudah masa dan tenaga yang dah dihabiskan bersama, berkenal-kenalan selama beberapa lama. Kalau nak mulakan relationship yang baru, tentu mengambil masa... bermakna akan mula balik dari A sebagaimana awalan cinta yang telah dilepaskan.

Di samping usaha, penting untuk konsisten berdoa mohon petunjuk Allah terhadap hubungan yang terjalin. Allah dah tentukan apa dan siapa yang terbaik buat kita. Jika ada jodoh kita, InsyaAllah tidak akan ke mana perginya walau sekelian ribut melanda. Sebaliknya jika berusaha banyak mana sekalipun untuk selamatkan hubungan namun dah ditentukan Allah sidia bukan jodoh kita, maka akurlah dengan ketentuan Illahi... terimalah dengan redha... Ingat hakikat, bunga bukan sekuntum kumbang bukan seekor....
Bersabarlah...



Wallahu'alam.

Fadhilat Hari Jumaat/Surah Al-Kahfi






~terjemahan Surah Al-Kahfi di sini~

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Surah-surah seperti Surah al-Kahfi, Surah Yaasin, Surah Waaqiah, Surah al-Insan dan Surah Al-Mulk, kalau tak baca tiap-tiap malam pun, ambil la peluang untuk cuba baca surah-surah terpilih ini pada malam Jumaat.


Kita baca quran jangan hanya sekadar tujuan untuk nak ambil berkat, cari pahala, halau pelesit dsb nya saja, tapi bacalah quran yang turun dari langit itu dengan berharap quran dapat beri hidayah pada kita... 
bermaksud untuk dapatkan
  • pimpinan Allah,
  • tunjuk ajar Allah dan
  • ilham daripada Allah
supaya gerak-geri kita sentiasa saja kena dengan Qadar Allah Taala.


Cerita-cerita di dalam al-quran mengandungi berbagai nasihat daripada Allah... memberitahu tentang masa-depan contoh bilamana kita masuk dalam kubur nanti akan jadi macam mana, hidup di padang masyar nanti keadaannya macam mana dan lain-lain lagi.

Benda-benda begitu boleh menyebabkan hati kita tercuit... yang malas akan berubah jadi rajin, yang kedekut akan jadi pemurah, yang penakut jadi berani dan yang jahil akan jadi pandai.. InsyaAllah.

Wallahu'alam.


***petikan dari apa yang disampaikan oleh TGNA di sini.. alhamdulillah


Hafal Surah Iqra... Surah Al-'Alaq

Assalamamualaikum.
Hari Jumaat datang lagi Alhamdulillah... berpagi-pagilah kita melakukan apa saja yang baik hari ini. Ustaz dalam kuliah maghrib mengingatkan semua yang hadir tentang erti kebaikan. Apa-apa saja ketaatan yang kita lakukan yang membawa kita pada amal soleh adalah kebaikan. Apa-apa saja ketaatan dan amal-soleh yang membawa kita menuju ke Syurga adalah kebaikan.

Hari ini banyak2 kita berselawat ke atas Nabi SAW, perbanyakkan berdoa ke hadrat Allah SWT, luangkan masa membaca atau dengarkan bacaan Surah Al-Kahfi hari ini di samping rajin2 kita bersedekah. Ustaz ulangi pesanan bahawa sedekah kita InsyaAllah akan mampu membersihkan dosa.. aminn.

____________________

Sebut pasal mencari kebaikan, banyak perkara bermanafaat yang kita boleh buat. Dari membiarkan masa berlalu sia-sia, apa kata kita teruskan misi hafazan, jom pakat hafal Surah Al-'Alaq.

Surat ini dinamai juga dengan Iqra.
Surah Al-'Alaq adalah surah ke-96 dalam Al Quran. Surah Al-'Alaq terdiri atas 19 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyah. Ayat 1 sampai 5 dari surat ini adalah ayat-ayat Al Quran yang pertama sekali diturunkan, iaitu di waktu Nabi Muhammad s.a.w. di Gua Hira'. Surat ini dinamai Al 'Alaq (segumpal darah), diambil dari perkataan Alaq yang terdapat pada ayat 2 surat ini.






|




[1]
Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),
[2]
Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku;
[3]
Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, -
[4]
Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, -
[5]
Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.
[6]
Ingatlah! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas (yang sepatutnya atau yang sewajibnya),
[7]
Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya.
[8]
(Ingatlah) sesungguhnya kepada Tuhanmu lah tempat kembali (untuk menerima balasan).
[9]
Adakah engkau nampak (baiknya) orang yang melarang (dan menghalang) -
[10]
Seorang hamba Allah apabila ia mengerjakan sembahyang?
[11]
Adakah engkau nampak (buruknya) jika ia berada di atas jalan yang betul? -
[12]
Atau ia menyuruh orang bertaqwa (jangan melakukan syirik)?
[13]
Adakah engkau nampak (terlepasnya dari azab) jika ia mendustakan (apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad kepadanya) serta ia berpaling ingkar?
[14]
Tidakkah ia mengetahui bahawa sesungguhnya Allah melihat (segala amal perbuatannya dan membalasnya)?
[15]
Jangan sekali-kali berlaku derhaka! Demi sesungguhnya jika ia tidak berhenti (dari perbuatannya yang buruk itu), nescaya Kami akan menyentap ubun-ubunnya (dan menyeretnya ke dalam neraka), -
[16]
Ubun-ubun (orang) yang berdusta, yang bersalah.
[17]
Kemudian biarlah ia memanggil kumpulannya (untuk menyelamatkannya),
[18]
Kami pula akan memanggil malaikat Zabaniyah (untuk menyeksanya)!
[19]
Ingatlah! Janganlah engkau (wahai Muhammad) menurut kehendaknya, dan (sebaliknya) sujudlah dan dampingkanlah dirimu kepada Allah (dengan taat dan beramal soleh)!

Akhiran Kisah Bro Bangla


Masa tengah pilih2 bawang, perasan bro bangla yang selalu jaga gerai macam tak ada. Tak nampak pulak kelibat beliau semenjak dua menjak ni. Terus tanya adik yang ganti jaga.. "Dik, mana brader yang selalu tu? Lama akak tak nampak..."

"Ohh yang bangla tu ek kak? Dah berenti dah..."


"Oh..ngapa?"
, cepat2 usul ingin tahu.

"Dah nak balik bangla dah kak..."

"Ooya ke.. anak dia yang kata sakit hari tu caner dah... ok?"


"Dah meninggal dah kak, tu yang dia sedih je time keje... pikiran cam tak tenang, tu yang buat keputusan nak balik sana..."


Innalillahiwainnailaihirajiunn...

...............
........................
..............................

Kisah beliau pernah saya selitkan tak lama dulu (di sini)
Bagi yang pernah terbaca tentu dah tau cerita perihal anak beliau di Bangla yang waktu itu sedang menderita barah otak. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Didoakan beliau tabah menghadapi kehilangan orang tersayang, moga mampu menerima ujian ini dengan hati yang redha... aminn.


Sendu di pagi raya


"Selamat hari raya isteriku... maaf zahir batin... papa maafkan apa jua salah silap mama..."

Pagi-pagi lagi menerima ucapan ini dari seseorang yang bernama suami. Sendu rasa. Belum sempat saya mohon maaf di pagi raya, awal-awal lagi en suami dah siap2 bagitau dah maafkan saya. Ya Allah, terasa berdosa bila mengingatkan ada waktunya hati ini bagai tidak mendengar kata. Perbuatan tunjuk seolah-olah setuju tapi kadang-kala hati di dalam berkata-kata...
Mulut pun seringkali macam tak ingat bila bicara...

"Ya Allah, ampunkanlah daku, jadikanlah aku isteri yang sentiasa taat." Terbayang kisah pengorbanan Siti Hajar yang sering diulang penceritaannya oleh para ustaz setiapkali menjelang
Eid ul Adha Al Mubarak. Mari kita baca dan hayati kisah ini, moga2 menjadi inspirasi buat kita agar mampu mencontohi sifat sabar seorang isteri solehah.


..sebahagian kisah pengorbanan Siti Hajar.

Credit: http://www.ukhwah.com/print.php?sid=864

Dalam bahang terik mata hari di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang, Nabi Ibrahim, menunggang unta bersama Siti Hajar. Perjalanan agak sukar, namun hal itu tidak memberi kesan kepada mereka. Yang lebih diharapkannya ialah ketabahan hati untuk meninggalkan Siti Hajar dan bayinya di bumi gersang itu.

Sepanjang perjalanan, dikuatkan hatinya untuk terus bertawakal. Dia yakin, Allah tidak akan menganiaya hamba-Nya. Pasti ada hikmah di sebalik perintah itu. Selepas kira-kira enam bulan perjalanan, tibalah mereka di Makkah.
Nabi Ibrahim memilih sebuah lembah di tengah-tengah padang pasir. Nabi Ibrahim turun dari untanya dan mengikat tali unta di sebatang pokok tamar. Bahang sinaran matahari bukan kepalang. Tekaknya yang dari tadi kehausan, sedikit pun tidak diendahkannya. Yang difikirkannya, bagaimanakah cara memberitahu isterinya mengenai perintah Allah itu.

Sepanjang perjalanan lidahnya seolah-olah kelu untuk berkata-kata.
Selepas Siti Hajar diturunkan, tanpa berlengah lagi Nabi Ibrahim bersiap sedia untuk pergi. Apabila Siti Hajar melihat perlakuan suaminya, yang bergegas-gegas mahu pergi, ditariknya jubah suaminya sambil merayu-rayu: "Wahai suamiku, apakah aku akan ditinggalkan bersama anakmu di sini?" Tanpa memandang wajah isterinya, Nabi Ibrahim hanya mampu menganggukkan kepala. "Oh... kiranya kerana dosaku menyebabkan engkau bertindak begini, ampunkanlah aku. Aku tidak sanggup ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang ini."

Nabi Ibrahim menjawab: "Tidak wahai isteriku, bukan kerana dosamu..."
Siti Hajar bertanya lagi: "Kalau bukan kerana dosaku, bagaimana dengan anak ini... Anak ini tidak tahu apa-apa. Tergamakkah engkau meninggalkannya?" Kepiluan dan kesedihan Nabi Ibrahim, hanya Allah yang tahu. Katanya: "Tidak, bukan itu maksudku. Tapi apa dayaku... ketahuilah, ini semua adalah perintah Allah."

Apabila disebut perintah Allah, Siti Hajar terdiam. Kelu lidahnya untuk terus merayu. Terbayang olehnya penderitaan yang bakal dihadapi sendirian nanti. Dia yakin kalau tidak kerana perintah Allah, masakan sanggup suaminya meninggalkan dia serta anaknya di situ.
Siti Hajar sedaya upaya menguatkan pergantungan dan pertolongan kepada Allah.

Namun hatinya masih tertanya-tanya, apakah hikmah di sebalik perintah Allah itu? Ketika gelodak hatinya semakin memuncak, dengan rahmat Allah, disingkapkan penglihatan Siti Hajar ke suatu masa akan datang. Digambarkan tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari serata pelosok dunia, yang berduyun-duyun datang untuk membesarkan Allah.

Melihat peristiwa itu, terpujuklah hatinya. Cinta dengan Allah, dengan menegakkan agama-Nya, perlukan pengorbanan.

Lalu dengan hati yang berat tetapi penuh keyakinan, Siti Hajar berkata kepada suaminya: "Jika benar ia adalah perintah Allah, tinggalkanlah kami di sini. Aku reda ditinggalkan." Suara Siti Hajar mantap sambil mengesat air matanya.
Ditabahkan hatinya dengan berkata: "Mengenai keselamatan kami, serahkanlah urusan itu kepada Allah. Pasti Dia akan membela kami. Masakan Dia menganiaya kami yang lemah ini." Siti Hajar menggenggam tangan suaminya. Kemudian dikucupnya, minta reda di atas segala perbuatannya selama mereka bersama. "Doakanlah agar datang pembelaan Allah kepada kami," kata Siti Hajar.

Nabi Ibrahim terharu dan bersyukur. Isterinya, Siti Hajar memang wanita terpilih. Dia segera mengangkat tangannya untuk berdoa: "Ya Tuhan kami. Aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa pohon berkayu dan buah-buahan. Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan sembahyang, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, kurniakanlah rezeki pada mereka daripada buah-buahan mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu."
Menitis air matanya mendoakan keselamatan anak dan isteri yang dicintai.

Hati suami mana yang sanggup meninggalkan anak dan isteri di padang pasir tandus yang sejauh enam bulan perjalanan dari tempat tinggalnya. Namun atas keyakinan padu pada janji Allah, ditunaikan juga perintah Allah walaupun risiko yang bakal dihadapi adalah besar.
Selesai berdoa, tanpa menoleh ke arah isteri dan anaknya, Nabi Ibrahim terus meninggalkan tempat itu dengan menyerahkan mereka terus kepada Allah.

Tinggallah Siti Hajar bersama anaknya yang masih merah dalam pelukannya. Diiringi pemergian suaminya dengan linangan air mata dan syukur. Ditabahkan hati untuk menerima segala kemungkinan yang berlaku.
Tidak lama selepas pemergian Nabi Ibrahim, bekalan makanan dan minuman pun habis. Air susunya juga kering sama sekali. Anaknya Ismail menangis kehausan.

Siti Hajar hampir buntu. Di mana hendak diusahakannya air di tengah padang pasir yang kering kontang itu?
Sedang dia mencari-cari sumber air, dilihatnya dari jauh seperti ada air bertakung. Dia berlari ke arah sumber air itu. Tetapi apa yang dilihatnya hanyalah fatamorgana. Namun Siti Hajar tidak berputus asa. Dari tempat lain, dia ternampak seolah-olah di tempat di mana anaknya diletakkan memancar sumber mata air. Dia pun segera berlari ke arah anaknya. Tetapi sungguh malang, yang dilihatnya adalah fatamorgana.

Tanpa disedari dia berulang-alik sebanyak tujuh kali antara dua bukit, Safa dan Marwa untuk mencari sumber air.
Tubuhnya keletihan berlari ke sana ke mari mencari sumber air, namun tiada tanda-tanda dia akan mendapat air. Sedangkan anak yang kehausan itu terus menangis sambil menghentak-hentakkan kakinya ke bumi.

Tiba-tiba dengan rahmat Allah, sedang Siti Hajar mencari-cari air, terpancutlah air dari dalam bumi di hujung kaki anaknya Ismail.
Pada waktu itu gembiranya hati Siti Hajar bukan kepalang. Dia pun mengambil air itu dan terkeluar dari mulutnya, "Zami, zami, zami.." yang bermaksud, berkumpullah, kumpullah. Seolah-olah dia berkata kepada air itu, "Berkumpullah untuk anakku."

Selepas peristiwa itu, kabilah yang berlalu akan berhenti untuk mengambil air. Ada pula yang terus bermastautin di lembah Bakkah (Makkah) kerana dekat dengan sumber air itu. Begitulah kehendak Allah. Sengaja didatangkan sebab musabab untuk menjadikan Islam gemilang dan Makkah menjadi tumpuan manusia.


Kisah ketabahan Siti Hajar, turut mempunyai kaitan dan falsafah penting ketika umat Islam menunaikan ibadat haji sekarang. Sebab itulah bagi jemaah yang berada di tanah suci, sama ada ketika mengerjakan umrah atau haji, mereka difardu atau dirukunkan selepas tawaf di Batitullah al-Haram, menunaikan sai iaitu berulang alik dari Safar ke Marwah sebanyak tujuh kali. Ia bertujuan mengingati kembali falsafah penderitaan yang ditanggung Siti Hajar itu.



~~~~~~~~~~~

Selamat Hari Raya Kurban buat semua muslimin muslimat di mana saja anda berada. Mohon maaf jika ada terkasar bahasa dalam mana2 penulisan di blog ini. Moga Allah sentiasa ilhamkan kita agar dapat menjadi insan yang lebih baik dari semasa ke semasa..

Selamat berkorban untuk agama, moga pengorbanan kita diberkati Allah.. aminn

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...