Bulan Islam

Bismilah.

Jom kita hafal bulan Islam. Bulan Islam dalam kalendar hijriyah jarang kita guna-pakai dalam kehidupan seharian sebab kita dah terbiasa dengan bulan tahun Masihi seperti Januari, Februari, March hingga lah ke bulan December. Sedangkan yang sebenarnya bulan Islam perlu di-titikberatkan agar dapat sering di-ingat tarikh-tarikh penting contoh tarikh Israk Mikraj, tarikh bermulanya Ramadhan, tarikh Hari Raya Aidil Fitri, tarikh wukuf di Arafah, tarikh Hari Raya Aidil Adha, tarikh Maulidur Rasul, tarikh dan sebagainya.

Kalendar hijriyah atau kalendar Islam adalah panduan yang penting dalam urusan kehidupan seorang muslim. Kalendar ini dikatakan mula diguna-pakai ketika zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab yang memilih tahun hijrah Rasulullah SAW ke Madinah sebagai permulaan tahun hijrah dan bulan Muharram sebagai bulan pertama.
Kalendar Islam 1440H-1441H(2019)

Alhamdulillah lusa 8hb March dah 1 Rejab. Sama2 kita perbanyakkan berdoa dengan doa ini di bulan Rejab.

اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان

Allah humma bariklana fi rojabin wa syaabana wabalighna ramadhan...

yang bermaksud:


"Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya'aban serta sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan." 

Moga Allah mempertemukan kita dengan bulan Ramadhan tak lama lagi...aamiinn

Wallahu'alam.


Ciri-ciri Ilmu Yang Bermanafaat

...sedutan kuliah maghrib...

Ustad cerita....

Kata Imam Ghazali rm:
Ilmu yang bermanafaat itu antara ciri-cirinya ialah ~

(1)Semakin kita belajar, semakin takut kita dengan Allah. Bukan makin kita mengaji, makin buat kita sombong, makin rasa diri tu hebat. Allah menjadikan bumi sebagai hamparan. Allah bagi kebebasan untuk kita berjalan dan hidup di atas mukabumi-Nya. Kita bebas nak dapatkan sesuatu yang di ingini namun dilarang menggunakan cara yang haram. Kalau semuanya kita ada contoh pangkat, harta, kuasa dan lain-lain tapi takut pada Allah SWT tak ada maka bermasalah besar lah kita.

(2) semakin kita belajar, semakin nampak cela atau aib diri. Orang yang jahat di atas dunia, semakin berat beban yang akan ditanggung di akhirat. Ada orang yang kita berkawan dengannya, kita nampak perangai dia yang sombong dan suka cakap maki2 orang sedangkam tuan empunya diri tak sedar perangai dia macam tu. Dia tak nampak aib diri sendiri sedangkan orang di sekelilingnya nampak akan hal itu. 
Makanya kia bila semakin mengaji, inshaaAllah biar mampu melihat cela diri, agar boleh berubah jadi lebih baik. Bila mampu berubah ke arah yang lebih baik, inshaaAllah akan jadi orang yang lebih baik maka kuranglah beban yang ditanggung di akhirat. Sudah la dosa2 lepas lagi nak tanggung, ditambah pula dosa yang sekarang dan dosa akan datang. Jadi ikhtiar agar bila makin mengaji makin nampak cela diri agar mampu dibaik-pulih.

(3)semakin dia belajar ilmu, semakin bertambah makrifat. Makrifat dalam bahasa melayu ialah Kenal. Orang yang mengenal Allah, makin dia patuh akan Allah. Jadi bila bertambah ilmu, bertambah ibadahnya.
Ustad bagi satu contoh: seorang siak di masjid tidak akan patuh pada arahan sembarangan orang yang dia tidak kenal sebaliknya dia akan ikut dan patuh pada arahan nazir masjid jika disuruh melakukan apa2 tugasan. Maksudnya di sini, begitulah ibaratnya bila seseorang itu kenal Allah SWT maka dia akan patuh pada perintahNya dan akan menjauhi laranganNya. Sebab apa? Sebab dia mengenal Allah. Maka bila semakin mengaji, biar semakin kenal kita akan Allah...aminn

(4)semakin dia mengaji, semakin kurang gemar dia akan dunia. Dunia ini kata Allah, permainan. Dunia ini kata Allah, sesuatu yang melalaikan. Kata ustad, para ulamak mengkaji maksud kedua2 yang di-firmankan Allah itu. Permainan itu memenatkan, menyukakan, menyakitkan namun semuanya sekejap. Dunia tempat melalaikan kerana ia menyebabkan kita tertangguh melakukan kebaikan dan ibadah.
Kita semua tahu bahawa akhirat tempat kita nak balik tapi ramai yang terlalai. Kita tahu bahawa dunia tempat untuk beribadat kepada Allah namun kita terlalai jua. Kerana apa? Kerana perhiasan dalam dunia memberi rasa sedap. Dunia tak beri apa-apa tapi beri lazat dalam hati.

(5)semakin dia mengaji, semakin dekat dengan akhirat.  Maksudnya dia jadi minat untuk buat benda2 yang beri manafaat untuk akhiratnya.

(6) semakin dia mengaji, semakin nampak perkara yang boleh merosakkan ibadahnya. Contoh: hasad akan makan kebaikan, akan makan pahala yang dia ada sedikit demi sedikit. Hasad merosakkan pahala ibadah makanya semakin kita mengaji kena semakin dapat kenal sifat hasad, contohnya.

(7)semakin dia mengaji semakin jauh dari tipu-daya Syaitan. Syaitan duk goda kita hari2, maka jika ada ilmu yang bermanafaat dan mantap dalam diri inshaaAllah dapat terhindar dari tipu-daya syaitan. Jangan kiranya kita makin bertambah berilmu namun masih lagi disibukkan dengan perkara lagho dan masa banyak habis sia-sia yang membuatkan diri makin jauh dari Allah...nauzubillah.

Wallahu'alam.



Checklist Amalan Setiap Hari

Bismillahirrahmanirrahim.

Checklist:
 لا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إِلا بِالله 

Teringat kata2 akhir ustaz dalam satu kuliah maghrib:

Kalau orang bagi nasihat hari ini, sedar lah. Takut bila kita tak sedar hari ini, tak sempat taubat.

Sewaktu terbit matahari di sebelah barat, semua manusia mula kelam kabut....


  • Kita masih diberi peluang, tak mustahil terlepas peluang
  • Kita mampu untuk melakukan ibadah.
  • Kita mampu berubah
  • Langsungkan ibadah kita kepada Allah
  • Bukan masa nya untuk kita lengah kan lagi, bukan masa enjoy
  • Bila masuk tahun baru, ketahui lah umur kita semakin tua
  • Bersedialah dari sekarang
  • Iman tidak boleh diwarisi
  • Iman itu kadar dia bertambah dan berkurang
  • Pertahankan iman
  • Perbanyakkan melakukan amal kebaikan
  • Biar mati nanti dalam lakukan kebaikan...aamiinn

*nota:
Checklist hanya rujukan beramal. Banyak lagi amalan baik yang perlu tiap hari seperti bersedekah, menyebarkan salam, membantu orang yang dalam kesusahan dll...
Begitu banyaknya jalan kebaikan (klik di SINI)
Kukuhkan yang fardhu, tambahi dengan yang sunat..
Wallahu 'alam.


Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...