Ciri-ciri Orang Beriman dalam Surah al-Mukminun

Surah al -Mukminun surah ke 23 juzuk 17, ia menceritakan ciri2 orang beriman. Ayat 1 - 11 cerita ciri2 orang beriman dan amalan yang mereka lakukan dan mereka akan ditempatkan ke dalam Syurga. Sesungguhnya akan berjaya orang2 yang beriman. Orang2 beriman pasti akan berjaya.

Sebagaimana firman Allah dalam ayat 9 surah as-Sham, yang bermaksud;
Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), {91:9}

Barangsiapa yang melaksanakan ciri2 1 - 10 surah al-Mukminun, inshaaAllah akan mendapat Syurga. Tarbiah al-quran terhadap diri kita, kalau kita baca kita akan jumpa salah kita. Ia mentarbiyah diri kita.

Surah al-mukminun ayat 1 - 11, yang bermaksud:
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, {23:1}

Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya; {23:2}


Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia; {23:3}


Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu); {23:4}


Dan mereka yang menjaga kehormatannya, - {23:5}


Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela: - {23:6} 


Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas; {23:7} 


Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya; {23:8}


Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya; {23:9} 


Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi - {23:10}


Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya. {23:11}

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Orang yang berusaha bersungguh-sungguh, dia akan mendapat hasilnya. Kita seringkali diperingatkan bahawasanya  kita akan dapat masuk Syurga dengan rahmat Allah bukan dengan amalan kita. Namun kena lakukan usaha beramal soleh untuk mendapatkan rahmat Allah SWT.  Kejayaan yang bagaimana yang kita perlukan? Kejayaan yang boleh dibawa dari dunia sampai akhirat. 24 jam Allah hapuskan dosa dan 24 jam juga Allah tambahkan pahala. Makanya sangat perlu untuk betul2 manfaatkan peluang yang ada bersungguh beramal soleh. Kita mengharapkan Allah matikan kita dalam keimanan dan Allah selamatkan dari api neraka.

Kena rasa diri sebagai hamba, rasa hina di hadapan Allah. Dalam masa yang sama kena timbul rasa takut terhadap dosa2 yang kita lakukan. Hadirkan khusyuk dalam solat..ingat bahawa Allah yang kita sembah ini, Dia lah yang Maha Agung, Dia lah yang Maha Besar.

Sahabat ra menceritakan Rasulullah SAW bila solat; berdirinya lama, rukuknya lama dan  sujudnya lama.
Sahabat2 Nabi SAW begitu khusyuk dalam solat. Abu Bakar ra pula diriwayatkan bila baca quran, dia akan menangis.

Disebut bahawa, orang yang Allah kurniakan Syurga Firdaus antaranya ialah orang yang khusyuk dalam solatnya. Mudah-mudahan Allah rezekikan kita dapat khusyuk dalam solat...aamiinn


Sibukkan Diri Mencari Taqwa

Diperingatkan dalam kuliah maghrib:

Allah kurniakan dua nikmat yang tak ternilai harganya iaitu nikmat kesihatan tubuh badan dan nikmat masa lapang. Yang paling besar nikmat Allah buat kita ialah nikmat Iman dan Islam. Bersyukur dengan nikmat kurniaan Allah bilamana kita dapat merasa kemanisan iman. Syukurlah bila kita dapat merasai manisnya iman saat kita beribadat, saat kita baca kalamullah.

Menurut riwayat ada di kalangan sahabat ra yang menangis, yang pengsan  semasa membaca kalamullah sebab mereka baca dengan kemanisan, hati mereka sangat dekat dengan Allah Taala.

Allah tidak melihat rupa paras kita. Allah lihat pada hati kita. Allah tak lihat cantikkah kita. Allah lihat bagaimana hati kita, bagaimana kita beribadat pada Allah...adakah hati kita melakukan ibadat hanya kerana Allah.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
"Sesungguhnya dalam jasad itu ada segumpal daging. Apabila ia baik, baiklah seluruh jasad. Tetapi, apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah itu ialah hati." 
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Oleh itu kata ustad, kena bina hati kita. Kena ada Allah dalam hati. Allah tidak duduk dalam hati kita namun Allah sentiasa dekat dengan kita. Jangan pula kita yang jauh dari Allah. Jangan kita nak baca quran tapi malas. Kena lawan nafsu malas.

Kenapa kita perlu selalu berhimpun di rumah Allah? Kenapa kena sering datang ke majlis ilmu? Sebab ia majlis Allah. Ia majlis yang mendekatkan diri kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW. Majlis ilmu dinaugi oleh para malaikat. Malaikat melebarkan sayapnya kepada orang2 yang menuntut ilmu.

Orang yang menuntut ilmu itu sangat tinggi kemuliaannya. Kita hidup ini sebagai hamba Allah.

Firman Allah dalam ayat 56 surah ad-Dzariyat, yang bermaksud:
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. {51:56}

Taqwa mesti dibina, kena cari. Cari taqwa, sibukkan diri mencari taqwa. Teguhkan solat 5 waktu yang wajib. Tambahi dengan yang sunat. Moga beroleh berkat...aaminn

Wallahu 'alam.

Empat Sebab Hati Menjadi Gelap


Kata Imam Nawawi rm, yang menyebabkan hati menjadi gelap(gelapnya alQalbi) ialah...
1) perut yang kenyang tanpa ada had. Maknanya kenyang yang keterlaluan.
Apa kaitan dengan dosa?
Apa kaitan kenyang dengan hati yang gelap?
Jawapnya, ia berkaitan dengan sifat malas. Salah satu sebab jadi malas ialah sebab perut yang terlalu kenyang. Biasanya orang kalau perut kenyang sangat, dia jadi malas. Kenyang yang melampau membuatkannya malas. Moga kita dijauhkan dari sifat lemah, sifat malas.

Firman Allah dalam ayat 56 Surah az-dzariyat, yang bermaksud:
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. {51:56}

Allah jadikan manusia tujuan utamanya untuk ibadah kepada Allah. Maka jauhilah kita dari kenyang yang melampau kerana ia boleh menjadikan hati kita gelap dek malas melakukan ibadah.

2)berteman dengan orang2 zalim
Zalim ini pancing dosa. Dosa ini menghalang rahmat Allah sampai pada kita. Lebih2 lagi zaman sekarang zaman media sosial. Kena semak siapa yang menjadi kawan2 kita, adakah yang jauh dari nilai2 agama. Siapa2 yang ada fb, ustad pesan jangan isi fb dengan perkara yang boleh mengundang dosa. Sebab apa? Sebab hidup kita ini tidak lah lama. Selagi kita hidup, bermain dengan media sosial ini kena hati2...jauhi dari kezaliman. Jaga lisan dan hati. Yang lama2 terbuat tu padamkan sebab dikhuatiri jika pemilik fb mati, tulisan2 yang tidak baik masih berlegar2 dan kekal memberi saham dosa buat si mati. Sebaiknya ahli keluarga yang tinggal ikhtiar menutup akaun fb tersebut jika yang empunya akaun tak sempat menutupnya.

3)lupa akan dosa2 yang pernah dilakukan.
Kita ini manusia yang mudah melupakan dosa2 yang pernah dilakukan. Merasa diri sendiri suci sedangkan dalam masa yang sama sibuk melihat kekurangan orang lain. Cucilah dosa dengan istighfar. Dosa dengan orang kena mohon maaf. Dosa dengan Allah kena istighfar, mohon ampun.
Belajarlah untuk istighfar, agar dosa2 kita Allah padamkan. Ibarat kita pakai pakaian yang tak dibasuh...yang hari ni kena kicap, kalu tak dicuci esok nya pula kena dakwat. Lepas tu kena kuah kari...maksudnya kekotoran datang dan datang lagi.
Walaupun banyak buat dosa, Allah beri peluang untuk kita istighfar. Oleh itu umur yang masih ada, gunakan betul2 untuk mohon ampun dengan Allah.

4) terlalu panjang angan2
Orang yang panjang angan2 pun Allah gelapkan hati nya.
Jangan kita, cita-cita untuk dunia terlalu tinggi tapi untuk akhirat sangat sedikit. Contoh: rumah dah besar tapi masih duk fikir nak besarkan lagi. Tidak terbayang bahawa akhirat lebih penting. Masih tidak sedar bahawa alam kubur perlukan persiapan.
Ilmu adalah untuk di amalkan. Memasukkan ilmu yang kita belajar ke dalam hati ialah dengan cara mengamalkannya. Nak masuk Syurga, kena fokus dalam ibadah.
Ini kita..kalau ditanya, "nak masuk Syurga?"
Semua akan jawab,"Nakkkkkkkkkkk....."

Kalau nak masuk Syurga, kejarlah...carilah...redho Allah SWT.

Wallahu'alam.

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...