Kek Pisang sukat cawan



Alhamdulillah... bila tiba hari Jumaat selalu teringat nak post resepi dekat matahati.  Jadi hari ni nak kongsi resepi Kek Pisang yang sedap lagi lembap.. hehe.. betul ke eja tu, lembap ke lembab? Mana-mana la eh...

Kek Pisang ni saya buat pakai sukat cawan je resepinya. Yang start start pakai sukat cawan untuk kek pisang ni sebab alat penimbang kueh kat rumah rosak.  Dah ditukar bateri pun, tekan-tekan tak mau keluar juga nombornya. Tak boleh jadi nih, nak tunggu tukar alat penimbang digital yang baru, tak tahu bila... tunggu nanti betul2 nak kena guna dia baru pegi cari ganti. Jadi dalam dua tiga bulan ni, buat kek pakai yang sukat2 cawan je.. he he

Pisang Emas setandan yang masak hari tu dah selamat guna buat lempeng pisang, jemput pisang dan lastnya buat kek pisang.  Jengok kat laman nampak ada tiga tandan lagi pisang yang sedang dalam proses nak masak.. satu pisang Emas, satu pisang Awak dan satu lagi pisang Abu(pise Kebatu)... alhamdulillah segala puji bagi Allah... :)

Jom tengok resepi...
KEK PISANG sukat cawan

1  cawan butter/planta
1  1/2  cawan gula 
4 biji telor saiz A
1 sudu kecil vanilla
4 sudu besar susu/air(saya selalu guna air je)
13 biji pisang emas sederhana besar(kalau pisang Abu dalam 7 - 9 biji *gambar kek pisang di atas pakai pisang Abu*)
1/2 sudu teh garam
1 sudu teh baking soda
1 sudu teh baking powder
2 cawan tepong gandum serbaguna

Caranya mudah:
Panaskan oven berserta loyang yang dah disapu margerin, 175'
Putar butter dan gula.
Masukkan telor sebiji demi sebiji. 
Masukkan vanilla, air, garam dan pisang yang dilecek.
Kemudian campurkan tepong serta baking powder + baking soda , balik-balikkan dan kacau rata.

Bakarlah selama 45 minit - sejam.

**Baru-baru ini ada post citer pasal Kek Coklat.  Tadi baru updatekan resepinya sekali. Jom ke sana kita... ~ VERY MOIST CHOCOLATE CAKE


Panjang Umur

Bismillahirrahmanirrahim

Pengisian majlis ilmu:

Kata ustaz....
Ada tiga musibah yang setiap hari datang dalam kehidupan manusia namun sering dilupakan. Mereka memiliki tiga musibah namun tidak menyedarinya.  Tiga perkara itu ialah:

1) Usia yang setiap hari berkurang.  Kalau harta berkurang, kita sering bersedih. Tapi dengan berkurangnya usia tiap hari, tak pula kita rasa sedih. Walhal harta yang hilang atau barang yang rosak boleh usaha cari balik sedangkan umur yang hilang, dah tak akan datang balik. Itu yang sepatutnya kita rasa sedih, rasa dukacita. Yang dah berlalu pagi tadi, tak dapat di-raih kembali masanya. 

2) Rezeki yang mereka dapat, jika halal alhamdulillah akan dibalas dengan baik di hari pengadilan nanti namun jika sebaliknya, akan dibalas dengan pembalasan yang tidak terperi sakitnya.  

3) Tak akan berlalu satu hari melainkan semakin mendekatkan mereka kepada kematian.  Dan mereka tak tahu bagaimana akhir mereka, samada syurga atau neraka.

Allah rahsiakan saat itu, kita tak tahu bila kita akan pergi. Kenapa Allah rahsiakan umur mati sehingga seorang pun tak tahu dia nak mati tahun berapa, bulan apa, hari apa dan jam berapa... Ini ada hikmah. Seandainya seseorang itu mengetahui batas usianya sedangkan usia yang ditentukan itu pendek, maka dia akan bersedih nak tunggu tarikh kematiannya.  Nak makan dah tak lalu, nak teruskan hari2 yang tinggal pun dah tak semangat lagi.  

Maka dek tak tahu batas umurnya, hatta dia nak mati esok pun, hari ini masih gembira sebab dia tak tahu. Manakala kalau yang tahu usia dia panjang pula, maka dia akan enjoy dulu puas-puas, ikut hawa nafsu, lupa pada ibadah sebab rasa lambat lagi akan mati. Pikir nanti dekat nak mati baru taubat.

Oleh itu sering2lah kita mintak pada Allah agar umur kita yang masih tersisa ini berlalu dalam ketaatan, agar nanti mampu beroleh kesudahan yang baik di akhir usia...InSyaaAllah. Berhati-hati gunakan umur kita di dunia ini kerana umur kita hakikatnya begitu singkat. Ubah sikap yang sekarang banyak leka dan lalai. Beralih jadi orang yang bersungguh2 memanfaatkan umurnya dengan banyak melakukan amal soleh. Dikatakan orang yang bijak itu ialah orang yang sentiasa memperbaiki akan dirinya dan beramal dengan amalan yang akan dibawa selepas mati. Moga Allah kurnia pengakhiran yang baik buat kita di akhirat nanti.. ameen.

Kata ustaz, antara amalan yang disebut dapat memanjangkan umur seseorang ialah dengan sentiasa cuba menggembirakan orang lain.  Paling tidak tunjukkan akhlak yang baik.  Senyum selalu. Bila dijemput, usaha ra'ikan jemputan orang. Bila ada yang ditimpa susah, ra'ikan dia, tolong apa jua yang termampu. Contoh: Pakat tolong mangsa banjir di Kuantan baru-baru ini. Sumbangan ikhlas walaupun sedikit InSyaaAllah akan ada nilaian nya di sisi Allah. 

Memetik kata-kata seorang ustaz yang ikut memperingatkan perkara yang sama di akhir tazkirah:

"Duduk baik-baik tuan-tuan...
Semua kita ada. Serba serbi kita ada... anak isteri, pekerjaan, tempat tinggal, kenderaan...
Maka datanglah ke rumah Allah. Kita nak mati tak tahu bila.  Allah tak kata, hang nanti sakit baru mati. Ada orang yang pergi tengok orang sakit, tup-tup dalam perjalanan balik, accident... Dia yang mati bukan orang yang sakit mati dulu. Allah tak bagi sebab, kalau Allah kata mati, matilah. 

Allah tak tentukan bila... masa kecik ke, masa sebelum baligh, dah baligh, masa muda, masa tua... kita tak tahu. Maka, kena ada bekal. Perbanyakkan bekal agar nanti dapat menolong kita di sana nanti.  Kita kalau kena sakit macamana sekalipun di dunia, bila dah mati maka dah tak ada sakit. Tapi bila kena sakit selepas mati, sakitnya akan terus berpanjangan.

Kehidupan di Syurga sangat cantik.... 
Hidup di dunia, makin hari makin tua sedangkan hidup di Syurga semakin hari semakin kuat, semakin hari semakin cantik..."

Wallahu a'alam.

**pautan:
Panjang Umur Dalam Ketaatan
Umur yang ada, pastikan berlalu dengan baik


Kasih Pada Allah

Bismillahirrahmanirrahim

Kasih kepada sesuatu itu ialah bilamana kita kenal akan ia. Begitulah ibaratnya pada menyatakan kasih pada Allah Taala di mana kasih pada Allah merupakan antara sifat yang terpuji. Ia sifat yang mulia, yang menyampaikan pada makrifat iaitu kenal Allah.  Siapa yang kita kasih ini? Yang Maha Kuasa. Sekuasa-kuasa kita, ada lemahnya.  Maka Allah lah yang Maha Kuasa. Jadi rasa hebat macammana sekalipun kita, jangan sombong. Jangan kita sombong sangat. Orang yang sombong, Allah hina.

Kasih pada Allah (sambungan dari sini), dapat menyampaikan kepada makrifat.. daripada kenal itulah datangnya kasih. Maka apapun ibadah, kosongkan hati. Niatkan... "diriku buat ibadah ini keranaMu ya Allah."  Buang riak, buang lalai, buang lara. Bila datang kasih, sanggup tinggal kelazatan dunia. Datanglah hujan ribut sekalipun, tetap ke rumah Allah.. kerana ada solat berjemaah.. ada mengaji...

Kasih pada Allah, kasih hingga kamu dikasih.  Jika hendak dikasih, kenalah mengasih.  Tanya diri kita, "hari ini berapa banyak sebut Allah? Hari ini zikir kita banyak mana?" Agar konsisten zikir, boleh ikut jadual zikir susunan Imam Ghazali mengikut hari. Contoh hari Isnin: La haula wala quwata illa billah.. Sebut Rasulullah, banyak hikmahnya.  Jadi kerapkan berselawat ke atas Rasulullah SAW,  berselawatlah sebanyak 1000x sehari. Istiqamah.

Kasih pada Allah sehingga kamu dikasih. Makan ingat Allah. Nak tidur ingat Allah. Nak masuk rumah ingat Allah. Nak naik kenderaan ingat Allah. Senang ingat Allah. Susah ingat Allah. Kaya ingat Allah. Miskin ingat Allah.  Jangan kita, bila dah kaya sikit dah lupa.  Dah sihat dari sakit, dah lupa. Dah dibagi kuasa sikit dah sombong.  Sebut selalu Allah, ingat selalu. Allah bagi rumah, bagi tempat tidur... banyak nikmat Allah bagi.  Jika kita lupa Allah, kita yang rugi.  Basahkan lidah ucap alhamdulillah terimakasih ya Allah. Jangan kita hanya rajin ucap terimakasih dengan orang saja. Kena banyak ucap terimakasih pada Allah.  

Yang kasih pada Allah, semua yang dapat dirasakan nikmat. Dapat duit, alhamdulillah. Hilang duit pun alhamdulillah. Itu contoh maqam wali Allah. Memang macam pelik, hilang duit pun terimakasih ya Allah. Namun jadilah orang yang pelik, jadi orang yang luar biasa bukan yang biasa-biasa. Biasa orang, tidur waktu malam.  Cuba kita jadi orang yang luar biasa... kita bangun malam, solat dua rakaat.  Biasa orang lalai, kita cuba jadi orang yang luar biasa dengan buat ibadah.  Jangan ikut jadi orang yang biasa lalai.

Luar biasa memang pelik. Sebab itu Allah kasih pada yang ganjil. Ganjil itu luarbiasa. Milikilah yang ganjil. Masuk masjid, pakai serban... nampak ganjil.. memang luar biasa. Masuk supermarket, pakai serban.. pakai jubah... nampak ganjil.. memang luar biasa.

Jangan kisah apa orang kata. Ini, nak buat baik sikit takut orang kata. Nak cari kasih Allah, jangan peduli apa orang kata.  Jangan rasa: "...ohh saya baru mengaji je, takkan dah nak terus pakai jubah serban... nanti apa orang kata..." Selama ini duduk dedah aurat, tak rasa pulak nanti apa orang kata. Sepatutnya yang itulah takut orang kata.

"Betapalah kita ini tuan-tuan...", kata ustaz.  "Kadang tahu.. contoh dalam bab nikah kawin: 'Pakcik tahu bersanding tu tak boleh... tapi nanti apa pulak orang kata kalau anak tak bersanding...' Tapi yang hairannya, anak tak pakai tudung, tak malu pulak nanti apa orang kata...."

Nak tunggu orang tak kata, memang tak habis lah.  Buat jahat pun orang kata, buat baik pun orang kata. Jadi elok buat baiklah kalau begitu... Buat baik, balasan baik InsyaAllah. Kalau nak redha Allah,  jangan putus asa, teruskan tetap buat kerja agama, ikut syariat. Peduli lah apa orang nak kata. Jadi ganjil.

Jangan nak terus kekal dalam tak tahu.  Ubah diri untuk lebih tahu.  Jangan kiranya bila panggil ustaz datang mengajar, hanya mintak ajar bab solat semata-mata contohnya.  Dah pesan siap-siap dekat ustaz agar ustaz tak sentuh bab hukum. Risau nanti kalau ustaz sebut pasal hukum, semua sensitif, rasa kena batang hidung sendiri. Jadi sanggup kekal jadi orang yang tak tahu. Tak mahu berubah jadi makin elok.. lebih selesa duduk dalam jahil, sedangkan umur ada yang dah dekat 70....

Maka kata ustaz...suluh lah diri masing-masing.. usaha perbaiki amalan selagi kita masih diberi peluang.  Ingat dalam hati tu, kita nak cari redha Allah...
Wallahu a'alam.

Jahit Kain Lap Tangan

Alhamdulillah, ada minat menjahit. Jadi banyak kain-kain terpakai kat rumah saya manafaatkan balik dengan modify buat barang yang boleh diguna balik. Tuala-tuala lama yang ada koyak dan bertahi lalat sikit-sikit tu sayang nak buang.

Nak letak macam tu je buat pelapik kaki nampak tak cantik pulak. Jadi saya potong dan jahit buat pelapik kaki yang proper. Cantik jadinya alhamdulillah. Anak saya bawak ke hostel sampai dua, satu letak kat pintu masuk bilik; satu lagi letak bawah meja study. 

Kain tuala yang lama-lama ni jangan lah dibuang..banyak gunanya.  Sangat bermanafaat untuk diguna pakai sekurang-kurangnya boleh dipotong kecil2 buat kain lap kat dapur ie untuk lap sinki dan tempat masak. Tak payah dah nak beli tuala 'good morning' yang nipis tu. Tuala lama kita lagi tebal dan elok kainnya.

En suami, lepas basuh tangan mesti pergi lap tangan kat kain lap yang saya gantung kat kabinet tepi peti-ais. T-shirt anak-anak yang masih elok tapi dah tak muat, saya gunting2 modify buat kain lap tangan.  Alhamdulillah,hasilnya boleh tahan cantek..he he

.


Ini kain pemegang periuk.. :)


Jom kita jahit sendiri.. Kain untuk lap tangan saya lapik 3 helai setiap satu, kain untuk pemegang periuk dilapiskan dengan berhelai-helai kain ditambah dengan sekeping span nipis. Manakala tuala pelapik kaki pula dilapis dua helai towel setiap satu... :)) untuk projek ini seeloknya pakai jarum mesin yang baik punya(boleh tanya kat kedai) bukan made in China, jadi jarumnya tak mudah patah.


Wassalam.

Sabar Dalam Mentaati Allah

Bismillahirrahmanirrahim

Bersyukur kita dengan kasih sayang Allah yang dari-Nya di anugerahkan nikmat yang tidak terhingga iaitu nikmat Iman dan Islam yang tidak ternilai harganya buat diri kita. Alhamdulillah bersyukur kita dengan nikmat tergolong menjadi umat Nabi Muhammad SAW yang dengannya kita beroleh keistimewaan, moga kita termasuk di kalangan umat Rasulullah SAW yang akan beroleh syafaat...ameen.. 

Begitu juga dengan nikmat ibadah yang kita miliki hari ini di mana alhamdulillah Allah memilih kita menjadi orang-orang yang terpilih untuk berada di rumah Allah, rumah yang bersih lagi mulia. Yang bila duduk di dalamnya, InsyaAllah sudah mendapat pahala. Ada orang yang rumahnya dekat dengan masjid namun tidak terpilih, maka tak datang lah dia ke rumah Allah ini. Sentiasa doa agar Allah pilih kita.. ameen

Kita menjadi tetamu Allah, maka jangan sampai kita tak beroleh jamuan Allah. 
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa pergi ke masjid di waktu pagi dan petang Allah SWT akan menyiapkan hidangan sebagai tetamuNya di dalam syurga. Setiap kali dia datang pagi atau petang dia akan dilayaniNya sebagai tetamuNya. 
(HR Bukhari)

Moga-moga kasih kita pada rumah Allah ini, damping kita pada rumah Allah ini dan cinta kita pada rumah Allah ini akan pastikan kita keluar darinya dengan membawa hasil.  Jangan kiranya bila keluar dari rumah Allah, tidak menjadi semakin baik. Dunia, nafsu, syaitan dan makhluk merupakan halangan buat kita dalam usaha menunaikan perintah Allah. Maka kena bermujahadah lawan sungguh-sungguh.  

Semasa ibadah, jangan nak cepat siap.  Sabar sehingga selesai ibadah.  Sabar bermula dari sebelum ibadah, pertengahan ibadah sehinggalah selesai ibadah. 
Contoh: Kita nak bangun tahajjud. 
1)Cabaran sebelum dapat bangun ibadah: Nafsu kata, "..sejuk lah nak ambik wudhuk. Badan penat, rehat lah.. tidur kena cukup". Syaitan kata, "tidurlah,,tidur,, esok boleh bangun, malam ni cuti." Isteri pulak mewakili makhluk kata, "..alahh tak payah bangun la bang.. tidur eh.." 
2)Cabaran di pertengahan ibadah: Cepat-cepat solat... nak segera siap sebab nak masuk sambung tidur. Nafsu memujuk; syaitan pula sentiasa mencari ruang, hasut.
3)Cabaran bila selesai ibadah: Tak dapat tahan nafsu dari menzahirkan ibadah. Tahanlah nafsu kita biar orang tak tahu pun ibadah kita.  Jangan nak orang tahu, jangan pergi bukak cerita pasal kita semalam solat tahajjud.  Jika begitu, tidak lain hanya akan menimbulkan riak kelakuan dan riak sifat selepas berjaya buat ibadah. Memadailah Allah yang tahu kita melakukannya. Memadailah Allah yang menyaksi.  

Jika mampu melalui 3 peringkat itu dengan sabar, InsyaAllah dikira luluslah kita.  InsyaAllah termasuklah kita di kalangan orang-orang yang sabar dalam mentaati Allah..ameen..

Ingat diri sebagai hamba Allah. Bermujahadahlah kita merentas halangan dalam usaha mentaati Allah. Ingat bahawa kita nak cari redha Allah. Nak dapat masuk ke Syurga Allah bukan senang-senang begitu saja. Ia memerlukan pengorbanan. Maka selagi ada peluang buat amal kebaikan, kita rebutlah. Kata-kata ustaz di akhir tazkirah melekat di fikiran..."Jika pasal dunia kita boleh bersusah payah, takkan untuk akhirat kita tak boleh bersusah payah.  Sedangkan dunia untuk ditinggal manakala akhirat itulah yang nak kita bawa..."


Dari Anas bin Malik r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasullullah SAW bersabda: Tiga perkara akan mengikuti mayat. Dua akan kembali dan tinggal yang satu. Akan mengikutinya (ke kubur) ahli keluarganya, hartanya dan amalannya. Kemudian harta dan ahli keluarganya akan kembali, tinggallah bersamanya amalannya. (HR Muslim)

Daripada Abu Hurairah ra, Rasulullah s.a.w ada bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang mati, putuslah amalannya kecuali tiga perkara, (iaitu): Sedekah jariah, ilmu yang memberi faedah kepada orang lain dan anak yang soleh yang berdoa untuknya.” (HR Muslim)



Wallahu a'lam.



Kek Coklat atau Kek Shukulatah

"Sedapnya dapat bekfes kek shukulatah pagi-pagi ni...lazizzz"

Kak ngah pagi-pagi tadi dah whatsapp. Member dah Level Two (Intermediate) Kursus Intensif Bahasa Arab, itu yang selalu terkeluar perkataan Arab tiapkali bersms/ber-whatsapp dengan kami-kami yang tak brapa nak pandai Arab ni.. he he

Kek Shukulatah tu kek Coklat dalam bahasa Arab. Hari tu dah buatkan sebiji kek shukulatah buat ustaz kelas Arabnya sempena befday ustaz. Ustaz orang Mesir, hensem kata kak ngah.. semua satu kelas suka sangat bila tiba time kelas Arab.. ha ha..
Kak ngah bersama 10 orang rakannya masuk private-class Bahasa Arab yang di luar requirement kuliah, kena bayar RM130 untuk satu-satu level. Ada tiga level kesemuanya, kak ngah sekarang di level two. Impian kak ngah hanya satu, mantapkan skill bahasa Arab tujuan untuk faham al-Quran, kalam Allah...InShaaAllah.

Kek Coklat yang kak ngah makan tu, saya kirim melalui en suami  yang nak ke ofis.  Dah whatsapp kak ngah siap2 suruh standby..."Mama kirim choc cake skali ngan rambutan tu.  Karang papa singgah anta eh..mama doa kak ngah sntiasa dlm pemeliharaan Allah Taala.."

"Ameen... waiyyaki ya ummi (n for u too my mother)', balas kak ngah.

Memang kerap jugak la buat kek coklat dan kek yang mana senang2 tu untuk bekalan anak-anak di asrama.  Kesian pulak, asyik supply biskut kering je kat deorang untuk wat cicah dengan teh-O, itu yang kadang selang-seli kan dengan kiriman kek coklat dan juga muffin.  
Meh kita tengok resepi...
VERY MOIST CHOCOLATE CAKE
2 cawan tepung gandum serbaguna (cap kunci/blue key)
2 cawan gula (tak payah mesin pun takpe, saya guna gula kasar je)
3/4 cawan koko powder
2 sudu kecil baking soda
1 sudu kecil baking powder
1 sudu kecil garam
1 cawan minyak masak(mazola/sunflower)
1 cawan air mendidih
1 cawan susu cair + sesudu besar cuka makan(perapkan 5 - 10 minit)
2 biji telor saiz A
1 sudu kecil vanilla

Panaskan oven beserta loyang yang dah disapu margerin, 175' 
Campur semua bahan kecuali air panas ke dalam satu mangkuk besar.
Pukul selama seminit.
Kemudian masukkan air panas mendidih.
Pukul lagi selama seminit.
Bakarlah selama lebihkurang 45 minit. (Macam saya, saya bahagikan adunan pada 4 loyang kecil, jadi dalam setengah jam alhamdulillah dah masak). 

Untuk topping:
3/4 cawan koko powder
3/4 cawan susu pekat
satu sudu besar margerin

Kacau rata kesemuanya kemudian masak sambil dikacau-kacau selama 5 minit.
Tabur badam yang dah panggang atas topping coklat.
.................................

Resepi kek coklat yang sangat moist ini sering saya ulang buat, senang pakai sukat cawan je.. Sebelum ini saya sering pakai resepi kek coklat chef wan, samada Kek Coklat Amerika atau satu lagi Rehrucken Coklat... kedua-duanya pun sedap juga. Tapi sekarang nak mudah kerja, tak ambik banyak masa pakai resepi yang kat atas ni je.. Kek ini memang sangat moist, hari kedua lagi lah moist. Anak-anak dan en suami suka, kalau buat sekejap je abes... alhamdulillah :)

Lepas cerita pasal kek coklat, 
..jom kita belajar bahasa Arab pulak...:))

Bergantung Harap Pada Allah

Alhamdulillah bersempena dengan kedatangan tahun baru 1435H, beralih tukar pakai beg telekung baru. Amat praktikal, begnya nampak macam kecik tak besar mana tapi boleh muat macam-macam. Bukan sekadar dapat isi kain telekung sembahyang tapi dengan buku nota, dengan botol air, dengan purse, hanfon..semua dapat masuk sekali.

Beg telekung kena letak di depan kita masa solat untuk elakkan kejadian yang tak di-ingini berlaku. Dua tiga orang rakan jemaah dah pernah kehilangan beg semasa sedang solat. Kesemua mereka terlupa nak letakkan beg kat depan, jadi selepas solat berpaling tengok beg dah tak ada. Dua orang rakan saya hilang beg semasa solat Suboh manakala seorang lagi kehilangan begnya masa semua sedang solat berjemaah Maghrib.

Jadi sebaiknya, kita letaklah beg telekung terutamanya 'beg tangan' kat depan ketika kita solat sebagai ikhtiar kita.  Selebihnya kita berserah pada Allah Taala.
........................

Para ustaz sering mengingatkan agar kita jangan sesekali melupakan syukur kepada Allah. Sentiasalah ucap Alhamdulillah. Bila dapat nikmat, dapat kebaikan, banyakkan syukur. Bila dapat musibah, rujuk pada Allah. Kenal pada siapa yang uji kita. Kalau kita tak sabar, bermakna kita tak kenal siapa yang uji kita. Sedar hakikat, Allah yang kita kasih yang uji kita. Kalau Allah sayang, orang itu akan di-uji-Nya. 


Dari Abu Said Al-Khudri r.a dan Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Tiada seorang muslim yang ditimpa musibah, keletihan, sakit, terganggu fikirannya, sedih, bimbang, kecemasan sehingga tercucuk dengan duri sekali pun melainkan diampuni akan dosa-dosanya. (HR Bukhari)

Kalau dapat nikmat, syukur alhamdulillah. Kalau yang datang itu mudarat, kita berlindung dengan Allah. Minta tolong pada Allah, Allah saja yang boleh tolong kita bila dapat kesusahan.

Dari sejak azali lagi, Allah dah tentukan baik buruk, nikmat dan bala semua datang dari Allah. Pandang dengan matahati, Allah dah tentukan siap2. Kena berkeyakinan dengan takdir Allah yang azali itu. Ingat bahawa, kadang sesuatu yang kita rasa baik untuk kita, sebenarnya buruk untuk kita. Sebaliknya, kadang yang kita benci, sebenarnya itu yang baik untuk kita.

Orang yang yakin dengan Allah,, kalau meniaga tak untung, dia macam tu juga..tak terugah apa-apa. Dia terima. Tidak rasa dukacita atau pun gundah gulana. Allah tetapkan sesuatu itu tak perlu ada sebab. Allah nak bagi untung, maka untung lah. Allah nak bagi rugi, maka rugi lah.

Oleh itu, jangan kita putus asa, jangan kita kecewa. Bergantunglah pada Allah. Harap pada Allah. Jika kita bergantung pada kerja kita, kalau tak dapat apa yang di-inginkan, kita akan kecewa.  Sebaliknya kalau dapat apa yang di-hajat, kita akan jadi sombong sebab rasa ini sebab aku, hasil usaha aku, aku..aku dan aku. Namun jika sedar semua dari Allah, kita pasrah terhadap apa jua yang berlaku. Sedar semua dalam perkiraan Allah. Maka tak akan timbul kecewa sebab kita bergantung pada Allah.

Dalam perjuangan contohnya, ustaz beri fakta bahawa, sesuatu perjuangan itu memerlukan masa yang panjang. Bukan senang2 boleh dicapai. Ia mesti melalui proses. Ketahuilah bahawa, suatu kezaliman itu walaupun mengambil masa yang panjang, namun ia tidak akan lama bertahan. Bergantung haraplah kita pada Allah.

Yakin pada takdir, sakit demam itu biasa saja. Ditimpa ujian sedikit sebanyak jangan sampai jejaskan iman. Bila pandang semuanya dari Allah, hati jadi suka. Ibarat kita pandu kereta, jika jalan lurus je tiada selekoh, akan buat kita terleka. Sebaliknya jika sesekali ada selekoh, ada lembu melintas misalnya, maka pemanduan kita akan jadi segar dan ceria, tak mengantuk.

Bergantung haraplah kita pada Allah. Banyakkan bersujud pada Allah. Kata ustaz, takkala sujud, kita letak muka kita yang mulia ini ditempat yang kita sering pijak.  Penglihatan kita, pendengaran kita semua ikut sujud pada Allah.. Subhanallah..

Ibadah, jika kita sering buat, kita akan jadi sayang sangat pada nya. Rasa rugi kalau biarkan masa berlalu sia-sia. Sebab itu lah kata ustaz, jika kita tengok orang-orang yang dah tua masih sanggup habiskan masa bersembang di kedai kopi, kita jadi hairan. Ada juga yang masih sanggup pakai seluar sampai paras lutut sahaja sedangkan hakikatnya... dunia ini sudah berada di penghujung persada. Kematian semakin hampir. Ingat bahawa, selepas ini perjalanan sangat jauh, jadi bekal kena banyak...

Wallahu'alam.



Ustaz Azhar Idrus di Masjid Country Home


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah semalam berpeluang untuk duduk dalam majlis ilmu Ustaz Azhar Idrus di Masjid Cahaya Iman, Country Home, Rawang, Selangor.

Alhamdulillah sebelum itu di sebelah paginya tak lepaskan peluang untuk tumpang sekaki menwar-warkan tentang Kuliah Maghrib bersama Ustaz Azhar itu dengan menghantar sms kepada 28 orang teman. Dari jumlah tersebut hanya 8 orang yang sudi reply..tq

Saya duduk kat tingkat atas. Boleh tahan ramai jemaah yang hadir..jelas ramai yang cinta ilmu. Kuliah ustaz seperti yang kita sedia maklum sentiasa melimpah odien-nya, alhamdulillah. Tak sangka pula dalam tengah ramai-ramai tu ditakdirkan dapat jumpa makcik Siah, rakan masjid saya. Kami pun apa lagi, segera mencari port yang selesa untuk duduk mendengar tazkirah selepas solat. Dapat tempat yang boleh direct nampak ustaz.. untong laa :)

Ustaz semalam perjelaskan tentang perkara-perkara yang boleh membatallkan/ merosakkan wudhuk.  Ada empat perkara yang membuat terbatalnya wudhuk, iaitu:
1) keluar sesuatu dari dua jalan iaitu jalan hadapan dan jalan belakang
2) hilang ingatan termasuklah oleh sebab hilang akal(gila), tidur, terlelap, pengsan, pitam dan sebagainya
3) sentuh lelaki dan perempuan yang bukan muhrim(yang sah nikah)
4) sentuh kemaluan dengan tapak tangan.

Panjang lebar ustad jelaskan perkara itu, sebelum bermula sesi menjawab soalan, alhamdulillah insyaAllah rasanya beroleh kefahaman semua yang mendengar.. syukur alhamdulillah.


Wallahu'alam.

Kasih akan Allah


Bismillahirrahmanirrahim.

Menangislah kepada Allah. Kata ustaz, jika kita tak boleh menangis tiap-tiap malam pun, menangis seminggu sekali pun jadilah.  Mengadu pada Allah. Minta ampun pada Allah. Sedar diri ada dosa, InsyaAllah akan mampu menangis, akan bertaubat pada Allah. Kasihkan Allah.  Buktikan kasih kita pada Allah.  Banyakkan sebut nama Allah.

Di antara sifat hamba, hati sentiasa redha.  Hati sentiasa suka terhadap apa-apa jua yang dari Allah.  Dapat baik atau buruk, hati redha.  Contoh: Datang masjid, keluar-keluar masjid,,, seliper hilang... ucap Alhamdulillah... Tapi realitinya sukar bagi kita, kalau jadi macam tu, mulut mungkin akan terus kata.. "sape la yang ambik seliper aku ni, kalau dapat orang ni, memang nak kena la..." Kehendak kita, kalau keluar-keluar masjid seliper tetap ada menanti.. baru hati akan lega... terus kata, "Alhamdulillah.. seliper aku tak hilang, tak sia-sia baca-baca sikit tadi..." Ish ish

Banyakkan syukur. Jangan kita bila sihat saja baru nak ucap alhamdulillah. Sepatutnya bila sakit.. "terimakasih ya Allah." Sebab dengan sakit itu akan buat kita lebih ingat Allah. Dah sakit...banyak lah ingat Allah. Banyak zikir, banyak doa, sering bukak quran, baca.  Maka apatah lagi semasa sihat.. "terimakasih ya Allah.." Dengan sihat yang ada, moga bertambah-tambah amal, sering ke masjid,sering ke majlis ilmu, banyak buat solat sunat. Namun yang sering berlaku, bila sihat kita... rajin ucap Alhamdulillah. Sebaliknya bila sakit, datang buruk sangka kata ada orang buat.. "Ini mesti ada orang yang dengki kat aku nih!" Ish ish.. padahal Allah nak uji. Ingatlah bahawa dunia ini merupakan medan ujian buat kita.

Jaga hubungan dengan Allah. Ustaz bagi contoh: Orang lain jam 7.30pagi dah mula meniaga, sedangkan Abdur Rahman bin Auf r.a mula meniaga jam 10.30pagi. Tapi barang jualan Abdur Rahman bin Auf r.a yang habis dulu. Sebab apa? Sebab sebelum keluar meniaga, Abdur Rahman bin Auf r.a minta dulu dengan Allah, selesaikan terlebih dulu urusannya dengan Allah.. contoh, solat Israk, Dhuha dsb.. Wallahu'alam.

Hidup kita biar memada. Masa berjalan-kaki tak ada transport, mintak basikal. Pikir kalau dapat basikal, mudah lah nanti pergi masjid..dapat naik basikal. Dah dapat basikal, pikir nak motor pulak dah. Lepas dah dapat motor nak kereta pulak.. Alasannya, kalau ada kereta nak pergi masjid pun senang, bila hujan tak basah...  Dah dapat kereta kancil, nak kereta yang besar pulak. Ertinya... rasa puas itu di-angkat, rasa tak pernah cukup.  
Maka, biar apapun kita ada, bersyukurlah... Banyakkanlah rasa syukur...biar ada sifat memada, rasa cukup dan memadai dengan apa yang ada.  

Kasihlah kita pada Allah Taala.  Milikilah rasa kasih itu. Kenangkan betapa, begitu banyaknya nikmat Allah pada kita. Nikmat Allah tak putus.  Dicukupkan keperluan kita, ada anak isteri, ada macam-macam. Allah dah beri kehidupan buat kita namun kita yang tak boleh balas balik sebagaimana yang sepatutnya.  Allah suruh ibadah, kita tak buat. Kita tak buktikan tanda syukur kita atas segala nikmat yang diterima.

Kasih akan Allah itu merupakan semulia-mulia tingkat dan setinggi-tingginya. Kasih kepada Allah Taala ialah apabila hati seseorang hamba merasa cenderung kepada Allah, merasa adanya hubungan yang rapat dengan Allah, bertuhan hanya kepada Allah Taala.

Firman Allah:
Surah al-Baqarah ayat 165:
yang bermaksud:
"...orang-orang yang beriman itu lebih cinta kepada Allah." 

Surah al-Maidah ayat 54; 
yang bermaksud:
"...maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Dia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Allah." 

Dari Anas ra dari Nabi SAW., sabdanya:
"Ada tiga perkara, barangsiapa yang tiga perkara itu ada di dalam diri seseorang, maka orang itu dapat merasakan manisnya keimanan iaitu: jikalau Allah dan RasulNya lebih dicintai olehnya daripada yang selain keduanya, jikalau sesorang itu mencintai orang lain dan tidak ada sebab kecintaannya itu melainkan kerana Allah, dan jikalau seseorang itu membenci untuk kembali kepada kekafiran setelah diselamatkan oleh Allah dari kekafiran itu, sebagaimana bencinya kalau dilemparkan ke dalam api neraka." (Muttafaq 'alaih)

Zahirkan terimakasih kita pada Allah, contoh: Bila dapat nikmat solat berjemaah.. ucap "Alhamdulillah terimakasih ya Allah", Dapat nikmat duduk dalam majlis ilmu... "terimakasih ya Allah."  Dapat baca quran..."terimakasih ya Allah..." Wajiblah kita kasih pada Allah.  Cukup besar nikmat Allah. Kurnia Allah tidak terkira buat kita.  Balik rumah, isteri masak. Sakit kepala, isteri tolong picit. Kita nak tidur sekali pun, besar nikmat Allah bila kita boleh membalik-balikkan badan ke kiri kanan.  Cuba bayangkan jika kita hanya dapat tidur terlentang saja, tentu payah nak lena.  Allah beri nikmat kita dapat tidur dengan lena... Alhamdulillah.

Kasihkan Allah biar lebih.  Nafsu biar duduk tempat ke dua. Contoh: Kalau ada kuliah Zohor, masuk dengar dulu, setelah itu baru makan tengahari. Kasih Allah, tumpukan Allah, dahulukan Allah, mengaji dulu baru makan. Maka ilmu dapat, makan pun dapat. Bila kasih pada Allah, kita akan mengerjakan sesuatu yang lebih mendahulukan Allah dalam semua perkara.

Wallahu'alam.

-----------

*kebelakangan ini sering sampai lambat ke masjid.  Jadi sampai-sampai dah terlepas lebih separuh perjalanan majlis ilmu.. ouhhh. 
Moga-moga dirahmati Allah.  Biarpun sedikit moga diberkati. Mesti doa, mintak pada Allah.  Usaha mesti berterusan. Kata-kata ustaz di penghujung bicara tersemat di hati: "Buat baik, tak rugi, Allah akan balas baik.. InsyaAllah."

Bangunlah Solat Malam

Bismillahirrahmanirrahim.
   
"Jika kita terjaga di tengah malam tak kira pukul 3 ke pukul 4 ke, cuba rasakan kita terjaga itu sebab Allah yang kejutkan kita..." Subhanallah... terngiang-ngiang sampai hari ini ucapan ustaz dalam kuliah maghrib dulu semalam.

"Setiap yang berpahala banyak, memerlukan pengorbanan", kata ustaz dalam kuliah malam tadi pula. Memang payah untuk kita bangun malah kalau dapat bangun sekalipun di tengah malam contoh untuk ke bilik air, hati jadi begitu berat untuk solat malam. Selepas selesai urusan di bilik air, terus masuk bilik sambung tidur.  Hati tak rasa ringan untuk lakukan ibadah. Hati tak kuat untuk langsung ambil wudhuk lalu solat walau hanya 2 rakaat.  

"Kalau kita tak menyesal pada waktu ini, bila kita akan menyesal...tuan-tuan?"
Berdebar rasa hati mendengar kata-kata ini.  Termenung seketika mengenang kedudukan diri...

Antara katil dan sejadah, mana lebih selesa buat kita di tengah malam? Tentulah hati lebih dekat kepada katil, namun kata ustaz, jangan lah kita terlalu gemar pada tidur. Tidur yang terlampau banyak boleh menyebabkan hati menjadi buta, sukar untuk terima nasihat, jadi malas baca quran hingga sukar bagi kita untuk mendapat hidayah dari Allah... nauzubillah...

Firman Allah dalam Surah Al-Israa'  ayat 79;
yang bermaksud:
"Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah 'sembahyang tahajjud' padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji."

dan  dalam Surah Sajadah ayat 16;
yang bermaksud:
"Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaan-Nya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredhaan-Nya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka."

dan dalam Surah Muzzammil ayat 20;
"Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam dan selama seperduanya, dan selama sepertiganya, ...."

Ayat-ayat itu kata ustaz, sudah cukup untuk menggalakkan kita agar berusaha bangun solat 2 rakaat di tengah malam. Orang yang bangun malam akan nampak pada wajahnya cahaya. Cahaya itu akan memandu mereka ke jalan yang benar InsyaAllah.  

Dari Aisyah radhiallahu'anha, katanya: "Nabi SAW itu berdiri untuk bersembahyang malam, sehingga pecah-pecah kedua tapak kakinya.  Saya berkata kepadanya: "Mengapa Tuan mengerjakan sedemikian ini, ya Rasulullah, padahal sudah di-ampunkan untuk Tuan dosa-dosa Tuan yang dahulu dan yang kemudian?" Beliau SAW lalu bersabda: "Tidakkah saya ini seorang hamba yang banyak bersyukur." ((Muttafaq 'alaih) 

Hendaklah kita membiasakan diri bangun malam kerana bangun solat malam itu dapat mendekatkan diri kita kepada Allah Taala. Dengan istiqamah bangun malam juga InsyaAllah dapat menjauhkan diri kita dari dosa dan menyingkirkan penyakit dari tubuh..ameen.

Kita khuatir akan terkena penyakit banyak lupa, maka untuk elakkan diri dari menjadi nyanyuk di usia tua, bangunlah solat malam. Dikatakan ubat mata yang paling mujarab ialah banyak melihat al-quran, banyak membaca al-quran. Manakala ubat untuk mencerdaskan otak ialah dengan banyak mengingati Allah, banyak melakukan amal soleh kepada Allah Taala  termasuk dengan mendirikan solat malam, zikir dan membaca quran.  

Seorang mukmin itu akan menjadi mulia bila dia sanggup bangun di tengah malam. Ustaz sebutkan satu riwayat yang mengatakan bahawa:
1) Siapa yang bangun malam dan membaca 10 ayat dari al-quran, maka dia tidak akan ditulis sebagai orang yang lalai.
2) Siapa yang bangun dan membaca dengan kadar 100 ayat maka mereka akan ditulis sebagai hamba yang taat pada Allah.
3) Siapa yang bangun malam yang baca 1000 ayat akan ditulis sebagai orang yang mempunyai bekal akhirat.

Ustaz membacakan lagi hadis Nabi SAW yang berkaitan dengan bangun malam ini iaitu:

Dari Jabir ra katanya: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Pada malam hari, ada satu saat (yang berkat) yang jika seseorang Muslim menepati saat itu dan berdoa kepada Allah meminta keberkatan dunia dan akhirat, nescaya Allah kabulkan doanya. Saat itu wujud pada setiap malam.” (Riwayat Muslim)

Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Tuhan kita, Maha Suci dan Maha Mulia KedudukanNya, pada setiap malam turun ke langit dunia yang paling rendah sekali di sepertiga akhir malam lalu menyeru: Adakah terdapat sesiapa yang berdoa kepadaKu nescaya Aku kabulkan? Adakah sesiapa yang meminta kepadaKu nescaya aku perkenankan? Adakah terdapat sesiapa yang memohon ampun dariku nescaya Aku ampunkan?" (HR Muslim)

Nabi SAW juga ada menyebut bahawa "...seutama-utama solat sesudah solat fardhu ialah solat di waktu malam." 

Maka pesan ustaz....didiklah diri kita dengan amalan bangun malam. Bangunlah solat malam walau hanya untuk 2 rakaat.  Perlu mujahadah kerana sesungguhnya setiap yang menjanjikan pahala banyak itu amat memerlukan pengorbanan kita. Korban rasa malas, korban rasa penat, korban waktu tidur... tanamkan azam untuk dapat bangun solat malam agar mudah-mudahan rumah serta kehidupan kita akan sentiasa diberkati Allah Taala... InsyaAllah.

Wallahu'alam.

Puding Jagung Santan

Kita masih berada di petang Jumaat, alhamdulillah..

Nak kongsi resepi Puding Jagung yang sedap dan amatlah cepat tempoh masa nak menyediakannya. Kueh ini sering saya terjah buat sebab tak ambik banyak masa, sekejap je dah siap... contoh time kita tengah sebok, anak pulak nak balik asrama.. masa tak banyak tinggal.  Jadi terus campur-campur je semua bahan, kacau-kacau atas dapur sampai likat, kemudian tuang dalam loyang. Hah dah tu, tunggu sekejap, biar kueh tu pejal sikit, then dah boleh dipotong-potong masuk tupperware.

Puding Jagung ni orang panggil Puding Kastard pun iya jugak.  Ada kawan saya panggil Puding Kastard Jagung.  Mana-mana la ya.. Saya suka versi yang pakai santan, lama dulu pernah buat pakai susu cair, boleh tahan juga la sedapnya tapi rasa macam lagi sedap pakai santan. Rasa pure macam orang dulu-dulu buat, yang sering saya makan time kecik-kecik dulu. Lagi pun kalau pakai santan ni, tempoh fresh kuehnya lama sikit bertahan lebih-lebih lagi bila lama duduk kat luar peti ais. 

Resepi dan cara buat Puding Jagung:  
Bahan yang perlu ada:
1 cawan kastard
3/4 cawan gula
1 tin jagung manis dalam tin (Ayam brand)
2 cawan santan pekat
2 cawan air

Caranya mudah sahaja: Hanya campurkan kesemua bahan dalam satu periuk.  Masak dengan api yang sederhana, sambil terus dikacau-kacau dengan senduk kayu sehingga campuran menjadi likat dan berkilat.  Biarkan masak lama sikit, InsyaAllah kueh akan lebih tahan lama. Dah sempurna masak, tuangkan ia ke dalam loyang.  Tunggu sejuk sedikit baru sambung sejukkan dalam petiais.  Sedap dimakan sejuk-sejuk, nyaman rasa tekak.. he he

Jom buat Puding Jagung versi santan yang enak ini.. Esok cuti.. Selamat berhujung minggu..As-Salam.

Orang Yang Soleh

Bismillahirrahmanirrahim
Moga Allah Taala memberi taufiq dan hidayahNya yang berterusan buat kita sehinggalah tiba waktu kita bertemu denganNya. Hari ini sudah 5 Muharram, tahun baru Hijrah 1435.  Semoga dengan keberadaan kita di dalam bulan ini, dapat menyuburkan lagi keimanan kita serta meningkatkan lagi taqwa kita kepada Allah Taala... ameen

Dikatakan...
Seseorang itu tidak akan mampu melihat kebersihan dirinya sendiri melainkan dengan adanya cermin yang bersih, cermin yang dapat memperlihatkan jasmaninya secara jelas.  Jika cermin bersih, tak kotor, barulah dapat tengok wajah kita yang sebenarnya.. nampak berseri.  Namun jika cermin kotor, wajah kita akan ikut nampak tak bersih.
Itu perumpamaannya...

Maka, semoga kita dalam kehidupan seharian, mampu untuk mempunyai saudara Mukmin yang ikhlas, yang berakhlak teguh dan yang mempunyai iman yang mantap.  Kita memerlukan seorang teman atau sahabat yang mukmin, yang ikhlas, yang jujur.  Kerana apa? Supaya teman kita itu dapat memberi nasihat yang benar buat kita.  Sahabat ra iaitu Umar al-Khattab sebagai contoh telah membuka pintu seluas-luasnya untuk menerima nasihat.

Nasihat yang ikhlas adalah penting untuk menjadikan kita semakin taat pada Allah. Jika teman kita seorang yang tidak ikhlas, kita tidak akan menerima nasihat atau teguran bilamana kita tidak benar dalam tindakan, malahan teman tersebut sebaliknya di hadapan kita hanya cenderung memberi pujian semata-mata.  Kalau sahabat yang berdamping dengan kita bukan seorang yang jujur, akan menyebabkan kita menjadi malas untuk tingkatkan ibadah sebab kita dah rasa baik, dah rasa sempurna.

Ustaz ulang mengingatkan bahawa seorang mukmin itu perlukan seorang sahabat yang jujur, yang dapat memberi nasihat.  Seorang teman yang InsyaAllah mampu menunjukkan kepada kita di mana akhlak kita yang belum baik, yang perlu diperbaiki...contoh: "Aku tengok kau ni selalu ulang-alik ke masjid...alhamdulillah... cuma aku rasa kau ni 'sabar' je yang belum ada lagi..." Sahabat yang jujur akan berani menegur kita jika jelas kita ini nampak agak sukar mengawal diri bila marah, agak kurang sabar, tak boleh ada silap sikit...cepat marah.  

Nabi SAW ada bersabda, yang bermaksud:
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Seorang yang kuat itu bukanlah orang yang dapat membalas(pukulan lawannya) tetapi seorang yang kuat itu ialah dia yang dapat mengawal diri dan perasaannya dengan baik ketika marah. 
(HR Bukhari)


Dari Abu Hurairah ra bahawasanya ada seorang lelaki yang berkata kepada Nabi SAW: "Berikanlah wasiat padaku!" Nabi SAW menjawab: "Janganlah engkau marah." Orang itu mengulang-ulangi lagi permintaan wasiatnya sampai beberapa kali, tetapi beliau SAW  tetap menjawab: 
"Janganlah engkau marah."  
(Riwayat Muslim)

Kalau ada orang yang menyakiti kita,  kita gunalah cara ilmiah atau berilmu untuk nak balas balik.  Mesti bagi respon yang diredhai Allah.. bukan sekadar ikut kata hati dan pemikiran kita.  Hendaklah sentiasa cuba mengawal perasaan kita dengan sebaik-baiknya.  Apa yang berlaku di hadapan kita, itulah akhlak kita. Kita akan mampu mendidik anak jika kita cuba untuk turut berada dalam kedudukan mereka. Fahami masalah mereka. Jangan mendidik anak hanya dengan cara ikut pemikiran kita.  Muhasabah diri, kita pun ada helah sebagaimana anak kita yang sesekali agak liat atau tak berapa nak dengar kata. Misalnya, kita jika time free atau masa takde hal baru kita akan ke masjid solat berjemaah dan luangkan masa duduk mendengar dalam majlis ilmu tapi bila ada lawan bola contoh Kelantan vs Pahang macam baru-baru ini 'terpaksalah' cuti pegi ke masjid sebab nak tengok bola.. ish-ish.

Mesti ada teknik dalam mendidik anak. Kata ustaz, setiap maqam manusia itu ada teknik atau kaedah bila bercakap. Ada orang yang serius dalam menyampaikan, ada yang dalam gaya santai dan bersahaja. Semua ada cara dan pendekatan masing-masing dalam usaha mendekatkan seseorang pada Allah Taala.  Nak didik orang agar dekat dengan Allah, banyak kaedahnya. Ustaz bagi contoh:  Ustaz Azhar Idrus yang begitu dikenali ramai, mempunyai kaedah yang agak luarbiasa dalam nak menarik orang ramai datang ke masjid. Cara beliau yang 'santai namun ilmu sampai itu' ternyata mendatangkan kesan yang mendalam khususnya pada jiwa anak-anak muda sehingga beliau mampu memberi kesedaran untuk mereka datang mendengar ceramah agama. Bukan semua orang mampu buat sebagaimana kemampuan Ustaz Azhar Idrus. Jelas bahawa, beliau yang punya cara dan karisma yang tersendiri dalam menyampaikan ilmu mampu menarik hati ramai orang untuk lebih dekat dengan agama.. Subhanallah

Ada kata-kata yang menyebut, hendaklah kamu bersahabat dengan orang yang baik kalau kamu hendak mejadi orang yang baik, hendaklah kamu bersahabat dengan orang yang soleh kalau kamu hendak menjadi orang yang soleh, hendaklah kamu bersahabat dengan orang yang taat jika kamu ingin menjadi orang yang taat dan hendaklah kamu bersahabat dengan orang yang sering tingkatkan amalannya jika kamu ingin sentiasa tingkatkan amalan kamu.

Kesimpulannya, berdampinglah dengan orang yang lebih banyak taatnya daripada kamu.   Contoh: Dia sering puasa Isnin Khamis, jadi  kita yang jarang berpuasa ini akan rasa bersemangat untuk ikut macam dia. Dan jika kita ingin mengajak orang agar ikut taat sama macam kita, hendaklah kita mempersiapkan diri dengan ilmu dan sentiasa mengamalkan ilmu. Analoginya; kita usaha mendalami ilmu fotografi kalau yang nak datang mendengarnya fotografer. Itu contoh.

Kata ustaz, lumrahnya kita pandai menipu bila berada di khalayak ramai. Kita tak sama bila di hadapan orang dengan kita yang semasa di rumah.  Kita mungkin nampak baik di depan makhluk.  Contoh: Kita tolong orang untuk dapat pujian. Maka bila kita bersahabat dengan orang yang suka memuji berlebih-lebihan, tentunya kita akan jadi begitu teruja dengan pujian sehingga membuatkan kita lupa akan dosa-dosa dan keaiban kita yang lampau.  Kita mencari pujian dan ketinggian dalam berbuat kebajikan sampai lupa pada akhirat, hingga lalai untuk istighfar dan mohon ampun pada Allah, hingga terlupa akan takut dan cinta kita kepada Allah.

Diceritakan perihal seorang tuan sheikh yang merupakan tenaga pengajar di sebuah pondok pengajian al-quran.  Ada seorang hambaAllah telah datang ke pondok tersebut untuk memberi khidmat. Beliau menawarkan diri untuk tolong menyusun selipar anak-anak murid tuan sheikh yang datang belajar. Namun dia telah diberitahu oleh tuan sheikh bahawa telah ada seseorang yang lain untuk tugas tersebut. Dek perasaan ingin tahu siapa yang bertugas menyusun selipar-seliper itu setiap hari, maka diapun menunggu untuk melihat orangnya.  Dia bagaimanapun agak terperanjat kerana orang yang keluar menyusun selipar anak-anak murid di tangga pondok rupa-rupanya tuan sheikh sendiri.

Begitulah contoh tawadhuk orang yang soleh.  Orang yang alim tidak semestinya soleh. Moga-moga  kita termasuk dalam golongan orang-orang yang soleh. Bila kita tak mampu mendidik diri untuk jadi orang yang soleh, maka kita pada hakikatnya telah menjadi orang yang gagal dalam mendidik anak kita menjadi anak yang soleh. Maka islah-kan diri, agar mudah-mudahan kita menjadi orang yang baik, mendengar kata dan berakhlak tinggi. 

Orang yang berakhlak mampu melahirkan anak-anak murid yang berakhlak. Orang yang berakhlak mampu melahirkan anak-anak yang berakhlak. Kawal diri dari mempamerkan akhlak yang buruk di depan anak-anak; contoh bila ada kereta yang dengan begitu laju memotong kereta kita, kita terus kata, "Bodoh! Tu mesti pompuan!" Jadi perkataan dan akhlak itu, anak-anak kita dengar dan lihat. Bila insiden seumpamanya berlaku lagi, anak-anak akan mudah untuk kata, "Bodoh kan orang tu bapak! Tentu pompuan yang bawak keta tu!" 
Hah, tu dia... siapa dalam hal ini patut disalahkan... 

Pesan ustaz, ikutlah kita akan sunnah Nabi SAW. 
Firman Allah dalam Surah al-Ahzab ayat 21
yang bermaksud:
Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).

Serta ikutlah orang-orang yang dekat dengan Nabi SAW khususnya para ulamak tasawuf.  Mereka adalah orang-orang yang soleh, yang wajahnya kita merasa suka bila kita pandang, wajahnya sahaja sudah cukup dapat mendorong kita melakukan amalan ketaatan kepada Allah Taala. InsyaAllah akan beroleh hasil yang besar manafaatnya jika kita bersahabat dengan orang-orang yang baik dan soleh, berdampingan dengan orang yang soleh serta hadir di dalam majlis-majlisnya.

Wallahu'alam.

Pasang Niat

Bismillahirrahmanirrahim

Dalam kuliah Maghrib yang lalu, ustaz ada berpesan supaya kita sentiasa pasang niat.  Sebelum melelapkan mata, niatkan sebanyak mungkin apa-apa yang hendak dibuat bermula selepas kita tidur itu sehinggalah pada keesokan harinya.  Contoh: "...malam ini aku akan bangun bertahajjud keranaMu ya Allah, terlebih dulu aku akan membersihkan gigi serta membersihkan diri keranaMu ya Allah.  Aku akan mengambil wudhuk sesempurna mungkin.  Kemudian aku akan solat tahajjud 2 rakaat, solat taubat 2 rakaat dan solat witir 1 rakaat.  Aku akan bangun awal sebelum fajar untuk menunggu masuknya waktu, aku akan menjawab azan, aku akan solat sunat fajar, aku akan berbaring sebentar mengadap kiblat sebelum solat fardhu Subuh.."...dan lain-lain niat lagi.

Begitu juga semasa kita hendak ke masjid, kita niat bukan sahaja pergi masjid  untuk solat berjemaah, tapi pelbagaikan niat,contoh biar ada 10 niat takkala kita ke rumah Allah: "....dalam perjalanan ke masjid nanti aku akan baca doa menuju ke masjid, aku akan doa masuk ke masjid, aku akan solat tahiyatul masjid 2 rakaat, aku akan niat iktikaf di masjid, aku akan solat kobliyah Maghrib 2 rakaat, aku akan solat berjemaah Maghrib, aku akan cuba khusyuk sebaik mungkin, aku akan bersalam dengan para jemaah, aku akan solat ba'diyah selepas Maghrib 2 rakaat, aku akan duduk dalam majlis ilmu, aku akan dengar tazkirah dengan tekun, aku akan elakkan diri dari berbual semasa mendengar kuliah, aku akan masukkan sedekah bila tabung masjid lalu.." dsb....

Kata ustaz, dengan niat itu saja pun InsyaAllah kita sudah beroleh pahala, apalagi jika betul-betul dikerjakan apa yang telah diniatkan.  Maka perbanyakkan berniat untuk melakukan amalan ketaatan kepada Allah, jua apa-apa sahaja perkara yang baik.  Allah dah sebut akan bagi pahala jika ada niat baik dalam diri kita, maka teramatlah rugi jika kita tidak mengambil peluang terhadap tawaran yang Allah janjikan... Subhanallah.
Sesungguhnya setiap perbuatan itu dinilai melalui niat dan setiap manusia mendapat balasan akan apa yang dia niatkan.

Ketahuilah bahawa semua perbuatan yang dibolehkan seperti tidur, makan, bekerja dan sebagainya boleh ditukar menjadi cara taat dan dekat pada Allah.  Seseorang boleh memperolehi banyak kebaikan dengan perbuatan ini, jika mereka mempunyai niat berada dekat dengan Allah apabila melakukannya. Contoh: Kita masuk tidur awal dengan niat dapat bangun untuk Qiyamulail atau dapat bangun awal sebelum Solat Subuh, maka InsyaAllah tidur kita itu telah menjadi satu ibadah.  Ini adalah benar bagi semua perbuatan yang dibolehkan.

Wallahu'alam.


Ambil Ubat


Hari ini luangkan masa temankan en suami pergi ambik ubat di hospital. Hari ni suasananya agak lengang,  tak ramai orang.

Tempat duduk di depan kaunter unit farmasi yang dua baris rata2 nampak dipenuhi oleh pakcik makcik yang datang nak ambik ubat.

Sekarang ni kena ambik ubat sebulan sekali. Dah tukar polisi, kalau dulu dapat ambik setiap tiga bulan, sekarang dah tak boleh. Kenapa tak boleh? Sebab..

Diari Muslimah 2014


"Ko nanti tulis ikut haribulan dia, ada haribulan dia...", ha ha.makcik siap pesan.

"Ha'ah, okay...",jawab saya sambil tersenyum-senyum.

Rasa senyum tu sampai ke telinga pulak tadi... :-) Alhamdulillah dapat diari free dari makcik Siah... he he.. Diari Muslimah untuk tahun 2014.. Alhamdulillah. First time saya dapat diari tahun baru seawal canggini.  Selalu tu dah nak masuk bulan Dua baru sibuk nak cari diari...huhu

Makcik sebenarnya dah seminggu tak datang masjid. Ada saya sms tanya, selsema katanya.."Kalu sihat makcik datang..", katanya. Saya balas balik sms, doa agar makcik cepat pulih.  Moga boleh segera kembali ke masjid.

Makanya, tadi sampai2 di ruang solat, nampak dah ada makcik Siah.. alhamdulillah. Saya duduk agak jauh dari makcik, tapi duduk tak lama makcik bagi sign panggil. Masa bersalam, rasa panas lagi tangan makcik.

Saya terus tegur, "ish panas lagi ni tangan.. makcik.."

"Hah ya lah acik demam lagi...", jawab makcik sambil menghulurkan diari baru itu...

"Lahaii..makcik tenkiuu..", bisik saya. Makcik senyum2 happy.
Semoga Allah kurniakan kesihatan yang berpanjangan buat makcik...amenn



Hari Raya Eidul Adha 1434H

Bismillahirrahmanirrahim

Syukur alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk dapat ikut merayakan Eidul Adha 1434H. Semoga setiap pengorbanan kita diberkati Allah...ameen.  Bermula hari kedua Eidul Adha, en suami memberi semangat supaya mulakan projek menabung untuk Eidul Adha berikutnya.  Dengan izin Allah, semoga tabungan ini dapat mencapai jumlah yang diperlukan untuk satu bahagian Korban tahun 1435H akan datang InsyaAllah.

“Tiada amal anak Adam yang lebih disukai Allah pada hari Aidiladha melainkan ibadat korban. Sesungguhnya binatang yang dikorbankan itu akan datang pada hari kiamat lengkap dengan tanduk, bulu dan kukunya. Sesungguhnya ibadat korban ini diredhai Allah sebelum darah binatang itu jatuh ke bumi. Maka hendaklah kamu berasa lapang dada dan reda akan ibadat korban yang kamu lakukan.” (Hadis riwayat At-Tirmizi)

Eidul Adha kita sambut pada hari ke-10, 11, 12 dan 13 bulan Zulhjjah setiap tahun. Bermula dengan Takbir Raya pada malam 10 Zulhijjah, diikuti dengan solat sunat Eidul Adha serta khutbah Eidul Adha di pagi 10 Zulhijjah, sambutan diikuti dengan ibadah korban yang boleh dilakukan samada pada 10 atau 11 atau 12 atau siang 13 Zulhijjah. Semua hari-hari ini dipanggil Hari Tasyrik. Hiasi Eidul Adha dengan takbir raya di sepanjang hari Tasyrik.

Takbir Raya






Wallahu'alam.

Jadi Hebat

Bismillahirrahmanirrahim

..sedutan pengisian dari majlis ilmu..

Kita ucap syahadah...
Kita katakan Islam agama kita...
Kita katakan Islam cara hidup kita...
tapi... bagaimana amalan kita? Banyak mana hukum tuhan yang kita jalankan? Al-Quran yang diturunkan, apakah kita sering baca dan mengamalkan isi kandungannya? Solat, apakah kita sentiasa menjaga waktu solat, apakah kita sentiasa utamakan solat kita?

Persoalan itu mesti sering kita ulang tanya pada diri sendiri untuk memastikan apakah kita ini buat sebagaimana yang di-ucap. Berazam agar dapat mati dalam Husnul Khatimah. Jangan kita mati dalam keadaan Suul-Khatimah iaitu mati dalam keadaan yang buruk, mati dalam keadaan yang tidak diredhai Allah... nauzubillah

Hendaklah kita berusaha untuk buat apa yang menjadi kewajipan kita sebagai seorang Islam. Di antara orang-orang yang mati dalam Suul Khatimah ialah orang yang ambil ringan tentang solat. Golongan ini yang paling ramai mati dalam Suul Khatimah.

Solat merupakan perkara pertama yang akan ditanya dan dihitung di hari akhirat nanti. Abu Hurairah ra pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Perkara pertama yang ditanya kepada seorang hamba tentang amalannya ialah solatnya.  Jika baik, dia telah berjaya dan maju.  Jika rosak, dia telah celaka dan rugi.  Jika amalan fardhunya kurang, Allah berkata: Perhatikan adakah hambaKu melakukan amalan sunat yang boleh menampung kekurangan amalan fardhunya.  Kemudian dilakukan perkara yang sama pada amalan-amalan lain." (HR an-Nasai dan Termidzi)

Solat itu penyambung hubungan antara mahkluk dengan penciptanya.  Allah Taala yang menjadikan kita. Solat itu hubungan kita dengan Allah.  Kita sering dengar kata-kata, "Solat itu tangga kejayaan". Bila ada anak nak periksa, kita ramai-ramai ke masjid buat solat hajat untuk anak yang nak ambik spm, upsr dan sebagainya. Apakah solat hajat kita itu untuk tujuan menempa kejayaan semasa di dunia sahaja?  Apakah kita tidak ingat tentang kejayaan di akhirat yang sebenarnya itu yang utama harus dicapai... Anak-anak kena didik agar faham agama.  Kena latih anak kita solat seawal usia 7 tahun. 

Hadis Nabi SAW yang bermaksud:
Dari Abdullah bin Amr Ibn As r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Perintahkanlah anak-anakmu bersolat ketika berumur tujuh tahun dan rotan-lah dia jika tidak mahu bersolat ketika diumur sepuluh tahun dan pisahkanlah diantara tempat tidur mereka (antara adik-beradik lelaki dan perempuannya). (HR Abu Daud)

Ustaz selitkan kisah Sultan Muhammad al-Fateh yang begitu mementingkan solat. Diceritakan bahawa tentera Sultan Muhammad al-Fateh yang seramai kurang lebih 150,000 orang itu tidak pernah meninggalkan solat wajib sejak baligh manakala separuh dari mereka tidak pernah meninggalkan solat rawatib sejak baligh. Bila Sultan Muhammad al-Fateh sampai pada soalan ketiga iaitu bertanya tentang siapa yang tidak pernah meninggalkan solat tahajjud dari sejak baligh hingga ke saat itu, ternyata hanya Sultan Muhammad al-Fateh saja yang tidak pernah meninggalkannya. Beliau itu tidak pernah tinggalkan solat wajib, rawatib dan tahajjud sejak dari usia baligh lagi... Subhanallah. Begitu hebat Sultan Muhammad al-Fateh!.  

Kata ustaz, jika kita ingin lahirkan anak yang hebat, kita sebagai ibubapanya kenalah jadi seorang yang hebat terlebih dulu.  Jika ingin anak berjaya, ibubapa kenalah berhasil untuk berjaya terlebih dulu.  Maka jagalah solat kita. Utamakan solat. Jaga waktu solat. Jangan dilambat-lambatkan. Solatlah secara berjemaah di masjid atau surau(menjadi kewajipan buat kaum muslimin).  Elakkan solat fardhu seorang diri di rumah. Elakkan solat fardhu seorang diri di mana-mana sudut/bucu dalam pejabat. Pergilah ke surau atau mana-mana masjid berhampiran untuk solat berjemaah. 

Solat ini kunci kejayaan.  Perbezaan antara seorang muslim dengan orang kafir adalah solat. Ini bermakna, meninggalkan solat dengan sengaja menjadikan seseorang itu kafir sebagaimana satu riwayat menyebut, "Siapa yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja, maka dia telah kafir terang-terangan."
Jadi kalau kita tak solat, kepada siapa sebenarnya kita sembah? Fikir-fikirkanlah... Selama ini Allah bagi pelbagai nikmat buat kita.  Allah beri rezeki, Allah beri kita kehidupan.  Utamakanlah solat... yang merupakan penghubung antara kita dengan Al-Khaliq...


Wallahu'alam.

Sup Empat Benua

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah semua berselera makan nasi berlaukkan Sup Empat Benua dan Daging Goreng tengahari tadi. Dapat tulang dan daging lembu sempena program ibadah Kurban di masjid dan surau semalam.  Daging goreng di goreng garam kunyit, manakala sup tulang ikut resepi dan cara dari Sup Tulang Tiga Rasa yang pernah di postkan resepinya sebelum ini di sini.


Sup Empat Benua ini sangat istimewa kerana ia dikatakan kombinasi resepi dari Malaysia, Indonesia, Singapura dan Thailand. Hari tu saya tak pasti tentang benua mana yang terlibat.. Kalau tak silap hari tu dengar ianya dari tiga negara tapi bila tanya balik rupa-rupanya ia kombinasi citarasa dari empat benua... he he.. Tak kisah la kan, tiga ke empat ke, yang penting ianya sangat sedap dan berperisa.. terimakasih banyak buat tuan punya resepi, moga Allah membalasnya dengan kebaikan... ameen  :)

Meh kita tengok resepinya sekali lagi di sana...
ataupun boleh buat Sup Empat Benua tu dengan tengok resepinya kat sini je..
  1. Mulakan kerja dengan kalimah Bismillahirramanirrahim
  2. Basuh tulang rusuk atau lain-lain bahagian tulang lembu dengan bersih.
  3. Rebus hingga empuk.
  4. Selepas empuk masukkan bahan-bahan:
  • sup bunjut (kalau tulang sekilo masukkan 2 sup bunjut)
  • rempah sup satu sudu besar (bancuh dengan sedikit air)
  • halia 3 inci diketuk
  • lengkuas 4 - 5 hiris
  • serai 2 batang diketuk
  • bawang besar merah 1 biji dipotong 4
  • bawang puteh 5 ulas diketuk
  • garam
  • sedikit cili padi ditumbuk/dihiris(ikut kesesuaian rasa)
  • bawang goreng
Semasa menghidang perahkan air limau nipis dan taburkan lebihan bawang goreng untuk menyedapkan lagi rasa.  Tabur hirisan daun sup jika suka. 

Satu perkara yang jangan kita lupa ialah, iringi kerja-kerja memasak di dapur dengan zikrullah.  Semua orang masak sup, ada yang guna kaedah sama dengan kita pun tapi sup kita nanti InsyaAllah akan lebih berperisa dan sedap dimakan seisi keluarga bilamana kita memasaknya sambil mulut dan hati tak henti-henti berzikir mengingati Allah dan berselawat ke atas Rasulullah SAW.

Wassalam.

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...