Rahsia 3M menuju taqwa (Bahagian 2)


Assalamualaikum.
...sambungan dari sini...


Jalan menuju ketakwaan merangkumi ciri-ciri 3M iaitu:
  • kena sentiasa Muraqabah (merasa kehadiran Allah, rasa sedang diperhatikan, rasa di-awasi). Kalau tak rasa kehadiran Allah, kita payah nak jadi orang baik. Contoh: Sembahyang macam mana kalau sampai kita terlupa rakaat, sembahyang apa kalau kita sampai terlupa baca fatihah. Kalau betul-betul kita mengadap Allah, kita tak akan cenderung ingat perkara lain,, InsyaAllah akan sentiasa ingat kita berada di rakaat sekian sekian. Muraqabah seumpama kita sedang uji-pandu kereta untuk ambik lesen. Kita beriya-iya ikut peraturan, masuk je kereta terus tarik talipinggang keledar sebeb ada pegawai JPJ duk perhati. Untuk jadi orang bertakwa, kita biasakan diri dengan muraqabah, biar rasa ada cctv Allah duk perhati. Mesti hadirkan dalam hati ada Allah yang sedang mengawasi segala-galanya... Allah yang hadir dan melihat, yang tahu dan mengetahui. Setiap apa yang kita lakukan di atas mukabumi ini akan diungkap satu persatu di akhirat nanti. Dalam surah Yaasin yang kita baca pada ayat 65 ada menceritakan...




[65]

Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan.

  • kena ada Mujahadah(usaha untuk berubah dari yang tidak baik kepada yang baik) Hidup kita sebagai manusia biasa memang sering melakukan kesilapan. Itu sudah menjadi fitrah kita sebagai insan yang lemah. Namun tidak boleh membiarkan diri terus hanyut tanpa ada usaha untuk melawan nafsu, lawan syaitan. Kena jihad lawan. Ucap Astaghfirullahhal'azim, ucap Audzubillahiminasyaitonirrajim.. InsyaAllah Syaitan akan lari. Untuk sampai ke majlis ilmu pun kita perlu jihad untuk tetapkan hati. Lawan godaan nafsu yang tak bagi pergi contoh dalam TV ada program best, tapi dek kuat hati tetap pergi ke majlis ilmu. Jihad kita hanya pengorbanan masa, jihad bersedekah seringgit dua masuk tabung masjid dsb. Untuk jihad fisabilillah bagi orang2 yang berjuang di jalan Allah berkoban nyawa kita tak mampu buat, maka buatlah jihad-jihad lain. Usaha semaksima mungkin untuk berbuat amal kebaikan bermula dari perkara2 kecil.
  • lakukan Muhasabah (proses koreksi diri, proses menyelidik diri. Sebagaimana kita beristighfar setiap kali lepas solat... Astaghfirullahal'azim... secara otomatik kita sebenarnya sedang bemuhasabah. Kita mohon ampun pada Allah. Biar hati ikut selari dengan apa yang dizahirkan. Buat postmotem: Hari ni mengumpatkah aku? Hari ni apa kekurangan? Hari ni apa dah aku buat? Orang-orang yang mengaku diri beriman sebaik-baiknya buat postmotem bukan setahun sekali, bukan sebulan sekali, bukan seminggu sekali tapi harus buat setiap malam kerana kebanyakan kita hari ini hidup dalam keadaan lara. Pastikan hidup kita dalam bermuhasabah sebab kematian itu akan datang bila-bila masa. Bila datang tak boleh mintak tangguh, tak boleh mintak dipercepat. Ramai orang mati muda. Sebelum ia datang, buatlah persiapan. Kita ambil contoh, anak2 yang nak ambik SPM tahun depan... periksanya tahun depan tapi buat persiapannya dari tahun ini lagi. Dah siap2 ambik tusyen masa form 4 lagi sebagai langkah bersedia untuk SPM. Tapi sebut pasal mati, kita tak tahu bila ianya akan terjadi. Maka, pesanan ustaz buat dirinya dan kita semua, mari ambik langkah berjaga2 bemula hari ini.

Berbekallah kita sebelum mati.. sebagaimana firman Allah yang bermaksud:
“Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa” (QS: Al-Baqarah ayat 197)


2 comments:

Anonymous said...

Alhamdulillah atas perkongsian ini. Tanamkan azam untuk menghayati ciri2 3M ini. Usah putus harap. Terus maju ke depan. Cari bekalan menuju destinasi kekal abadi. Be positive.

nur said...

Thx anon.. kita perbaharui tekad InsyaAllah. Kunci jam untuk bantu bangun solat malam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...