Operasi menyelamat baby kucing

Bismillahirrahmanirrahim

Petang semalam selepas waktu Asar, terdengar suara anak kucing kat luar mengiau lagi.. hati saya meruntun lagi.. rasa kesian pada baby kucing yang ditinggal pergi oleh ibunya,semakin bertambah.  Sebelum tu dah rasa sedih tengok keadaannya yang kesejukan, lencun kena hujan..  Dia yang ditinggalkan ibunya di dalam parit tepi rumah tentunya dengan susah payah merangkak keluar ke atas tebing parit.  En suami kata, tengok dari saiznya yang begitu kecil dan tak berdaya, rasa macam tak percaya dia dapat naik atas tebing.."tentu malaikat tolong...", kata suami saya.

Dengan bantuan anak saya yang tolong bersihkan badannya (yang penuh dihurung semut), kami pun bawak dia  masuk rumah.  Saya sediakan tempat yang empuk buatnya di dalam bakul rendah empat segi besar. Nampaklah selesa dia.  Tapi yang membimbangkan saya, dia tak nak minum.  Dia tutup mulutnya, puas kami cuba untuk titikkan susu ke dalam mulutnya.  Jadi masuk pun tak banyak manalah.. sikit benar masuk dalam mulutnya...
Suaranya pun dah tak berapa kedengaran walaupun dia dah nampak ceria dilayan anak saya..

Anak2 yang kat asrama pun sibut whatsapp itu ini bagi instruction, camana nak tolong baby kucing tu.  Kak Ngah siap search internet cari cara nak susukan baby kucing tu. Ini hasilnya...

Abang Long suruh beli alat pam yang budak2 guna untuk makan ubat tu... ini dah beli pagi tadi, singgah beli kat farmasi time balik dari pasar...

Tapi alangkah terkejutnya saya.. sampai-sampai rumah, tengok baby kucing dah pergi tinggalkan dunia. Innalillah.. sedeyyy.... menitis air mata mengenangkan deritanya dia ditinggal ibu.. baby kucing sebesar itu hanya harapkan ibunya, harap dapat minum susu ibunya saja....

En suami dah selamat tanam di tepi pagar rumah kami.....

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...