Bekunya Airmata dek Keras Hati

"Kenapa ada jerawat tu?", satu pertanyaan yang saja-saja pada anak saya.

"Ha tu la Ma... 20hb je tumbuh jerawat...he he..."

"Oh kira jerawat temujanji la yea...", saja-saja mengusik lagi.

"He he.. betol3x..."

Anakku, jangan disebabkan tiba rutin kita yang sebulan sekali itu, kita terus tak buat apa-apa untuk mengingati Allah.

Malam tadi kat surau, ustaz pesan... masa kita tak boleh sembahyang , apabila masuk waktu solat walau tak boleh sembahyang sekalipun, bacalah zikir yang jadi amalan. Istiqamah dengan amalan zikir yang kita sering buat. Zikir mendatangkan karamah InsyaAllah. Karamah amalan lebih besar dari karamah usaha kerana ianya istiqamah, tetap dan berterusan. Orang yang amalkan zikir boleh kalahkan jin. Amalan zikir amat membantu kita. Begitu juga dengan amalan bersedekah dan menderma di jalan Allah. Orang yang menderma di jalan Allah maka Allah gandakan pahala. Itu semua bekalan kita masa nak mati. Dalam kubur tunggu balasan, ibarat tunggu pencen InsyaAllah.

Ustaz juga sebut tentang keras hati. Hati yang keras tak rasa hiba, contoh: bila dengar dan lihat kekejaman yang berlaku pada saudara-saudara kita di luar sana. Tak timbul sedih, tak mengalir air mata takkala mengenangkan kesulitan yang sedang mereka hadapi.

Sesungguhnya:

  • bekunya air mata itu disebabkan keras hati.
  • Kerasnya hati kita itu kerana disebabkan banyak dosa.
  • Banyak dosa pula sebab panjang angan-angan.
  • Panjang angan-angan itu sebab lupa bahawasa-nya kita akan mati.
  • Lupa nak mati itu sebab terlalu cinta pada dunia.
  • cinta dunia itu pula punca segala kejahatan. ...nauzubillah.
Dari Anas r.a, katanya: Nabi SAW menggariskan beberapa garis, lalu Baginda bersabda: Ini adalah angan-angan manusia sedang ini adalah ajalnya. Kemudian di waktu orang itu sedang dalam keadaan sedemikian yakni angan-angannya masih tetap panjang dan membumbung tinggi, tiba-tiba datanglah garis yang terpendek yakni garis yang memotongnya iaitu kematian. (HR Bukhari)

Moga Allah jauhi kita dari terlalu cinta dunia. Boleh cintakan apa yang kita miliki di dunia ini tapi mestilah menggunakan apa yang Allah bagi itu untuk menuju redha Allah. Ada kereta besar, jangan setiap hari hanya setakat panaskan enjin saja. Gunakanlah kereta besar tu untuk membuat kita dapat sampai ke masjid. Sekurang-kurangnya kita lepas menjawab bab kereta takkala akan dihisab di akhirat nanti. Lagi banyak kekayaan yang kita miliki lagi banyak soalan yang akan ditanya. Maka biar jelas sumber dan perlaksanaan apa jua barang yang kita ada. Biar semua menjurus pada mencari keredhaan Allah.

Perjalananan hidup di dunia hanya sebentar. Allah jadikan dunia untuk kita menyembah Allah. Allah memberi dunia untuk kita beribadah kepadaNya. Maka jangan sombong sangat semasa hidup di dunia. Apa yang ada milik Allah semua. Jangan bila buat ibadah sikit pun dah rasa banyak, dah rasa hebat. Bila kaya dari orang lain pun, rasa hebat. Semua perkara datang dari Allah. Ibadah kita, kekayaan... semua kurniaan Allah. Semua hak Allah. Pakai apa saja, itu hak Allah.

Hidup bersederhana agar dapat tenang dalam beribadah. Jangan biarkan perkara dunia melengahkan kita dari mengingati Allah. Jangan biarkan dunia menghalang kita untuk pergi ke rumah Allah. Cintai rumah Allah. Kukuhkan hubungan kita dengan Allah. Sering2 buat solat Tahajjud dalam usaha mendekatkan diri dengan Allah.

Istimewanya kita sebagai makhluk Allah yang tak sama antara satu sama lain. Walau begitu ramai manusia di muka bumi ini, masih tetap dapat membezakan antara satu sama lain. Berbeza dengan produk keluaran manusia contohnya kereta: Kalau Myvi tu semua sama je Myvi, kalau Kancil, semua rupa Kancil je... tak ada beza, nombor plet je lain.

Maka bersyukurlah. Perbanyakkan mengucap syukur pada Allah yang menjadikan kita makhluk istimewa. Segala puji itu adalah untuk Allah. Sebagaimana disebut di awal surah Fatihah, "Alhamdulillahirabbil'alamin... Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian alam". Puji Allah pada diriNya, puji Allah pada makhluk, puji makhluk pada Allah dan puji makhluk pada makhluk, kesemuanya kembali kepada Allah (*boleh tengok empat jenis pujian di SINI)

Sentiasa bertaubat untuk menyucikan diri dan mohon keampunan Allah. Taubat dapat membersihkan hati sebagai persiapan untuk kita mengadap Allah. Pesan ustaz, wawasan kita jangan untuk hari ini. Wawasan kita biar sampai ke kubur, sampai ke akhirat sana. Perjalanan yang sebentar ini biar ada matlamatnya. Jadikan perjalanan kita di dunia terpenuhi dengan perkara-perkara mengingati Allah. Amalan kita hari ini menentukan tempat kita di penghujung perjalanan. Di akhirat nanti, kaki tangan yang bercakap sedangkan mulut terkunci. Anggota badan menjadi saksi terhadap iman dan amal kita.

Di waktu nazak menunggu detik kematian, eloklah anak lelaki duduk dekat dengan kepala ibu atau ayahnya. Ajarkan mengucap bukan suruh mengucap. Jangan duk suruh "Mengucap mak, mengucap..." Sebaliknya ajarkan mengucap "La ilahaillallahMuhammadarrasulullah" Anak2 yang perempuan pula titiskanlah air di mulut ibu dan ayah, usap2 dan picit perlahan2 kaki dan tangan ibu ayah. Jangan dibiarkan berseorangan ibu dan ayah di saat-saat sakaratul-maut.

Ustaz sarankan agar semasa cuti sekolah, sebaiknya ziarah kubur ada dalam agenda. Ziarah kubur dapat melembutkan hati yang keras. Bila ziarah kubur bukan sekadar pergi baca fatihah dan yasin kemudian balik. Biar tinggalkan kesan dalam hati. Ziarah kubur bertujuan untuk nak jadi zuhud dengan dunia dan untuk timbulkan rasa keinsafan dalam diri.

Martabat orang yang zuhud:
  • takut dengan azab Allah di akhirat nanti,
  • takut amalan tidak diterima Allah,
  • bimbang dosa tidak di-ampun; dan
  • takut menghadapi hari pengadilan di padang masyhar.

Sama-sama kita tingkatkan amal soleh. Hari ini dah 1 Syaaban. Persiapkan diri kita menuju Ramadhan. Berusaha lembutkan hati agar tidak terus keras sehingga tidak mampu menangis. Moga Allah lorongkan kebaikan buat kita semua menuju redhaNya... aminn

1 comment:

Anonymous said...

Satu posting yg menginsafkan. Sama2 kita baiki diri agar jadi manusia zuhud yg faham agama.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...