Ustaz Azhar Idrus di Masjid Al-Azim, Pandan Indah

Kali ini format kuliah ustaz lain dari biasa. Kalau biasanya ustaz bagi kuliah sejam kemudian sambung sesi Q n A selama sejam, tapi kali ini berbeza bilamana di Masjil Al-Azim, Pandan Indah ustaz digandingkan dalam program Forum Perdana bersama-sama dengan Dato Ustaz Ismail Kamus.

Antara poin yang dapat dikutip dari pemahaman isi forum bertajuk Indahnya Hidup Bersyariat itu termasuklah:

  • Hidup kita ini hakikatnya mesti berlandaskan syariat. Manusia dalam bahasa arabnya disebut Insan. Sebagai insan, hidup kita ini rupanya mesti ikut peraturan. Peraturan yang dimaksudkan ialah hidup beragama yang garis panduannya telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul.
  • Ramai yang mengaku Islam tapi tak ikut agama. Ada yang beramal tapi tak ada ilmu. Buat, tapi tanpa ilmu. Ramai yang suka beribadah tapi bila ada pengajian kitab tak ramai yang hadir. Hati tak rasa nak mengaji. Tak rasa ada keperluan untuk mengadap tok guru.
  • Maka kena sucikan jiwa masing-masing. Elakkan rasa diri begitu hebat, Biar rasa diri lemah berbanding orang lain, biar rasa orang lain itu lebih banyak ilmunya, amalnya. Bila diri rasa kurang ilmu, akan timbul perasaan untuk nak ikut jadi berilmu.
  • Mengajilah bila tak tahu. Bila dah belajar, kena laksanakan ilmu. Ilmu dapat bersihkan jiwa, dapat bersihkan hati. Banyakkan bersedekah dan derma kerana derma itu lah sebenarnya duit kita. Yang kita beli kereta mahal2 tu, semuanya waris yang dapat. Maka semasa masih di dunia, banyakkan menderma sebagai bekalan diri sendiri untuk di bawa ke akhirat nanti.
  • Kubur gelap, banyak soalan mungkar dan nakir, keadaan dalam kubur amat menakutkan. Maka semasa masih di dunia, cuba kosongkan jiwa kita daripada sifat-sifat mazmumah. Isikan jiwa kita dengan sifat2 mahmudah. Bila mati, kita tak tahu ke mana kita samada ke Syurga atau Neraka. Kita tak tahu samada dosa kita Allah ampun atau tidak. Kita juga tak tahu samada Allah redha kita ataupun tidak.
  • Maka sebaik-baiknya, kurangkanlah masa tidur kita semasa hidup di dunia. Kurangkan tidur supaya nanti kita dapat tidur lena di dalam kubur. Tidur itu merupakan mati yang sementara sedangkan mati itu pula ialah tidur selama-lama. Bangunlah untuk solat malam. jangan kita banyak tidur. Mulakan latihan solat malam dari usia muda lagi. Bila dah biasa InsyaAllah jadi mudah sebagai rutin harian. Jika dah tua baru nak mula, memanglah masih belum terlambat tapi sebab tak biasa maka agak payah nak lekat sebagai rutin.
  • Ingatlah hakikat bahawa berapa ramai orang yang sakit tapi tetap tak mati-mati. Sebaliknya berapa ramai orang yang sihat tapi tanpa disangka tiba-tiba mati. Ajal tidak mengenal usia. Maka, berubahlah kita sebab masa dah tak ada. Tambah ilmu sebab ilmu InsyaAllah dapat tingkatkan amal kita. Kena usaha cari ilmu sebab sesungguhnya tak sama orang yang berilmu dengan orang yang tak berilmu.
  • Fitrah manusia hanya ingin yang baik... sebolehnya hanya nak sihat, nak kaya. Kalau tanya, tentu saja tidak ada yang nak sakit, nak hidup susah... rata-rata orang nak bahagia saja. Tapi lumrah kehidupan di dunia, semua ada lawannya. Ada sakit ada sihat, ada kaya ada miskin, ada duka ada bahagia, ada tenang ada huruhara, ada suka ada gembira. Berbeza dengan hidup di Syurga yang segala-galanya...hanya ada sihat tak ada yang sakit, hanya ada suka tak ada yang duka, semua kaya tak ada yang miskin. Yang berlawanannya ada di Neraka iaitu semua di sana hanya yang duka tiada yang bahagia... nauzubillah.
  • Untuk capai bahagia, mesti usaha hidup dalam syariat. Diri kita mempunyai roh. Bila makan makanan ruhani, yang keluar dari kita nanti InsyaAllah kehidupan yang bersyariat. Tingkatkan amal soleh, perbanyakkan zikir, lebihkan usaha baca quran serta belajar Hadis Nabi s.a.w dari kitab Muslim,Bukhari dsb di samping tahu hukum hakam agama.

Walahu'alam.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...