Semalam sudah 15 Rejab

Sekarang kita sudah sampai di pertengahan bulan Rejab. Hari ini dah pun 16 Rejab. Pada malam 15 Rejab, kami dah miss kuliah Maghrib ustaz berkacamata. Rasa ruginya... InsyaAllah lepas ni mesti pastikan dapat hadir.

Teringat kata-kata seorang ustaz... kita nak pergi ke masjid hari ini, mana ada kereta kebal atau M16 yang menghalang macam yang berlaku di
negara2 yang umat Islamnya sedang dizalimi. Mereka tetap bermujahadah walau disekat, walau dikepong. Namun jauh berbeza dengan kita, tiada apa yang menghalang untuk dapat sampai ke masjid, tapi masih juga kita tak pergi.

Kata ustaz lagi, orang dulu2 punya lah kuat semangat merentas laluan yang sukar dengan berjalan kaki berhari-hari malah berbulan-bulan untuk pergi menuntut ilmu dari tok- tok guru tapi kita hari ini majlis ilmu ada dekat pun kita tetap tak pergi. Ada kenderaan lagi yang membantu memberi kemudahan tapi sayangnya tak berhajat menggunakan nikmat yang Allah bagi itu dengan sebaik-baiknya. Dan lagi, bukannya kita yang perlu pergi cari tok guru, sebaliknya tok guru yang datang ke kawasan kita. Tapi malangnya, tetap tak sampai2 juga kita ke majlis ilmu.

Sesungguhnya menuntut ilmu begitu perlu untuk mampu berhasil menjadi insan yang bertaqwa. Nak beramal dengan agama, kena lah kenal dengan agama itu. Mesti tuntut ilmu kemudian praktikkan apa yang dipelajari. Kata ustaz, tidak mengapa kalau kita tidak kenal siapa pengerusi masjid, asalkan kita kenal masjid. Duduklah dalam masjid. Imarahkan diri kita dalam rumah Allah. InsyaAllah Allah akan beri hidayah pada hati nurani... aminnn

Ustaz sebutkan firman Allah dalam surah al-Qasas ayat 56 yang bermaksud:
Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia m
enerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam).


Jadi kata ustaz, usahalah untuk hadir di majlis ilmu. Lebih2 lagi sekarang kita berada di bulan Rejab, bulan yang memerlukan kita banyak membuat latihan menuju Ramadhan. Hidupkan ibadah. Perbanyakkan amal soleh. Jangan lupa untuk sering2 membaca doa:

اللهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّّغْنَا رَمَضَانَ
(Allahumma baariklana fii rajabin wa sya’baana wa ballighnaa ramadhaan)

Yang bermaksudnya: “Ya Allah ya Tuhanku, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya’aban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan”. (HR Baihaqi)


... dan ustaz meminta kita tambahkan satu lagi doa Istighfar sementara diri masih di bulan Rejab, di mana ada setengah bulan berbaki sebelum kita melangkah masuk ke bulan Syaaban InsyaAllah. Perbanyakkanlah mengucapkan:(Rabbighfirli warhamni watub’alaiya)

yang bermaksud: Ya Allah... ampunilah aku, sayangilah aku dan terimalah taubatku..

Aminn, aminn ya rabbal'alamin...

1 comment:

Anonymous said...

Hari ni sudah 16 Rejab. Tinggal 44 hari untuk kita bertemu Ramadan. Teruskan latihan..amal soleh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...