Semua Ada Asbab

Malam tadi anak2 ikut ke masjid. Ada majlis tahlil dan ceramah perdana. Alhamdulillah nampak ramai kenalan hadir sama. Rakan2 anaknda zaman sekolah menengah pun ramai yang hadir. Jadi dapat bayangkan rasa gembira anak2 bila dapat jumpa kawan2 lama yang dah lama tak jumpa.

Lepas sesi soal-jawab dengan ustaz, kami ramai2 bangun untuk solat Isyak berjemaah. Sebelum tu telah diperingatkan oleh pengerusi majlis agar lepas solat nanti jangan terus balik, semua dijemput menjamu selera terlebih dulu. Ada lembu seekor telah ditumbangkan untuk tujuan jamuan malam tu.

Teringat dah masak sup dan goreng ayam kat rumah. Kalau makan kat masjid, tentu dah takdenya nak makan kat rumah lagi. Tapi alhamdulillah dalam duk teringat2 banyak makanan kat rumah tu... masuk2 kereta je en suami tanya, "..ada apa2 untuk kita sahur esok?" Oh, baru teringat esoknya Isnin. Alhamdulillah, nasi seperiuk dan lauk2 tu alhamdulillah selamat jadi makanan bersahur kami sekeluarga jam 5.10 pagi tadi.

Hari ini dah 21 Rejab. Tinggal hanya berapa hari saja lagi sebelum kita melangkah masuk ke bulan Syaaban InsyaAllah. Sama2 berbuat apa yang patut. Sering teringat kata2... Seorang muslim itu tidak akan membiarkan masanya berlalu begitu saja. Nasihat untuk diri sendiri, keluarga serta sekelian sahabat... semasa badan masih sihat, mari manafaatkan setiap detik usia dengan perkara2 kebaikan. Banyak peristiwa yang berlaku di sekeling kita dapat kita ambil iktibar, jadikan pedoman untuk sentiasa bermuhasabah diri. Semua yang terjadi ada asbabnya, bukan kebetulan, bukan juga berlaku saja-saja.

Semua dalam ketentuan Allah. Ustaz semalam mengingatkan agar kita sentiasa berazam untuk (1)selalu berada dalam lingkungan orang-orang yang baik, (2)selalu merancang dan merencanakan segala sesuatu yang baik (3) selalu berbuat yang baik dan(4)selalu ingin jadi orang yang baik. Berusahalah untuk menjadi orang yang berilmu, orang yang belajar. Sifat orang alim ialah sentiasa berkongsi kebaikan. Jangan risau bila ada ujian, sebab setiapkali adanya ujian, InsyaAllah akan menggalakkan manusia berfikir. Kalau tak ada cabaran, kata ustaz... IQ kita tak berjalan... ilmu tak berkembang. Semampunya, perintah Allah kita cuba laksana, larangan Allah sama2 cuba dijauhi. Pertahankan agama. Ada tempat kita boleh bertoleransi, ada tempat
'La kum dinukum waliyadinn...'

“Bagi kamu agama kamu, dan bagiku agamaku”. (QS al-Kafirun: 6)

Selamat Beramal...
Wassalam.

1 comment:

Anonymous said...

Semua kejadian adalah atas kudrat iradat Allah. Makhluk tiada daya dan upaya, semua sekadar asbab..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...