Sambutlah Ramadhan

Setelah sekian lama tak pergi, maka hari Ahad lepas bangun dengan semangat wajja untuk ke Kuliah Subuh. Alhamdulillah lepas kuliah, kami singgah bersarapan. Masa tu baru jam 7.15 pagi. Terasa begitu bermaknanya hari kalau dimulakan dengan Subuh di masjid. Jam 8 pagi dah sampai balik rumah, siap balik dengan lauk2 yang sempat singgah beli di pasar.

Itulah untungnya kalau kita berpagi-pagi memulakan hari. Selalu sms anaknda yang jauh di mata,"... rugi kalau hari minggu kita dihabiskan dengan bangun lambat"(tidur balik lepas Subuh). Sekerat hari masa terbuang begitu saja. Sedangkan usia kita ini tak tahu dapat bertahan sampai bila.

Kata ustaz, elok lah perbanyakkan beribadah bersempena dengan kedatangan bulan Ramadhan. Sepatutnya Ramadhan kita sambut dengan rasa teruja. Rasa gembira sebagaimana keadaannya di zaman para Sahabat ra. Mereka begitu menunggu-nunggu dan mengalu-alukan kedatangan bulan Ramadhan.. bulan yang penuh keagungan, penuh keberkatan dan bulan yang digandakan Allah ganjaran pahala.


“Sesungguhnya telah hadir bulan Ramadhan bulan berkat, Allah telah mewajibkan ke atas kamu berpuasa, dibukakan pintu-pintu Syurga, ditutup rapat pintu Neraka dan ditambat para Syaitan, Di bulan ini terdapat satu malam yang terbaik dari seribu bulan. Sesiapa yang tidak berusaha mendapatkan kebaikan-kebaikannya sesungguhnya dia rugi.”
(Hadis Riwayat Ahmad dan an-Nisai)
Kata ustaz... Sambutlah Ramadhan...
Jangan hanya rasa biasa-biasa saja dengan kedatangan bulan Ramadhan. Yang lebih malang lagi jika ada yang tak ada rasa apa-apa terhadap kedatangan Ramadhan. Sepatutnya biar timbul teruja di hati kita. Biar ternanti-nanti untuk dapat bertemu dengannya. Ada orang yang direzekikan Allah bertemu Ramadhan di tahun lepas namun tiada rezeki untuk dapat jumpa di tahun ini bilamana ajal telah menjemput pergi. Yang muda jangan sangka mati bila tua, jangan samakan kita dengan jiran kita yang masih nampak sihat walaupun dah umur 80 tahun. Jangan fikir, "Oh aku pun nanti akan jaga kesihatan, tentu boleh sihat macam pakcik tu bila tua nanti.." Rezeki masing-masing bukan kita yang tentukan, semuanya dalam rahsia Allah. Jadi semasa masih ada peluang, beramal lah kita semampunya untuk cuba mencapai kedudukan yang mulia di sisi Allah.

Dengan tibanya Ramadhan, maka berpuasa menjadi kewajipan buat kita umat Islam. Bila berpuasa, manusia sanggup tolak rutin hariannya seperti makan minum, syahwat serta tidak melakukan perkara-perkara lain yang boleh membatalkan puasa. Namun kata ustaz, puasa manusia hanya beroleh lapar dan dahaga semata-mata bagi orang yang meninggalkan makan minum tapi tetap tak tinggalkan perkara-perkara mungkar dan maksiat contoh: berpuasa tapi tak solat, berpuasa tapi tetap tak tutup aurat, berpuasa tapi tidak menjaga lidah dari berkata yang tidak baik seperti mengumpat, mengata, mengaibkan, fitnah orang dan sebagainya.

Dalam hadis Rasulullah saw ada disebutkan bahawa, Hina dina-lah seorang yg menerima kedatangan bulan Ramadhan, namun bila bulan itu berakhir, dia tidak memperolehi keampunan Allah (a.w) dari dosa-dosanya.
Nauzubillah. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kita... aminn

Ustaz peringatkan bahawa nafsu sentiasa membantu Syaitan untuk membinasakan kita. Walaupun syaitan diikat di bulan Ramadhan namun nafsu yang tidak dikawal menjadi musuh yang paling bahaya. Nafsu merupakan pencuri dalaman bagi diri kita. Maka untuk jinakkan nafsu, kena usaha buat ibadah yang berat-berat. Jangan hanya sekadar buat yang ringan-ringan dan yang sikit sahaja. Contoh: Masa solat hanya nak baca surah yang pendek-pendek, solat terawih pun nak buat hanya setakat 8 sahaja... Maka tahun ini mudah-mudahan ada peningkatan, biar lebih baik dari tahun-tahun sudah.

Sambung ustaz, kena banyak2 baca quran, buat solat sunat, doa dan zikrullah. 10 terakhir Ramadhan, bersungguh-sungguh lakukan ibadah dengan beriktikaf di masjid. Usaha kurangkan tidur, lebihkan solat malam. Amalan yang dilakukan pada bulan Ramadan digandakan kepada 10 hingga 700 kali ganda, melainkan puasa, Allah akan membalas sendiri ganjarannya. Sebagaimana firman Allah dalam satu hadis qudsi, ”Setiap amalan anak Adam adalah tertentu untuk dirinya sendiri melainkan puasa, sesungguhnya amal puasa itu adalah untuk Aku dan Aku yang akan membalas amalan ibadah ini”

Kata ustaz, hidupkanlah surau/masjid di waktu berbuka nanti. Jangan semua pakat2 nak berbuka puasa di rumah, surau terpaksa tutup. Maka sama2lah tanggung dosa bilamana tiada yang datang berjemaah Solat Maghrib di surau/masjid. Imarahkan surau dan masjid dengan datang berbuka puasa dan solat berjemaah Maghrib. Datang bawa makanan, tukar2 dengan orang lain. Besar pahala bilamana dapat memberi makan orang berbuka puasa.

Niat kita, hanya Allah Taala saja yang tahu. Orang lain tak akan tahu rahsianya. Orang yang berusaha menjaga puasanya InsyaAllah dia juga akan amanah dalam menjaga ibadahnya. Maka masing-masing, tepuk dada tanya iman. Sambutlah Ramadhan dengan keterujaan, dengan kesukaan. Jangan macam takde apa. Ingat bahwasanya kita semua menuju Allah. Masa semakin singkat. Sesungguhnya orang yang benar-benar cerdik ialah orang yang sentiasa ingat mati dan sentiasa buat persiapan menuju kematian.
Selamat Beramal.

1 comment:

Anonymous said...

Selamat datang Ramadan. Satu kurniaan hebat Allah untuk umat Nabi SAW. Rugilah orang yg melepaskan anugerah ini. Maka marilah kita siap siaga untuk madrasah Ramadan ini..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...