Jauhi Sifat Sombong

Bismillahirrahmanirrahim

Sedutan pengisian Kuliah Maghrib...

Dikatakan bahawa barang siapa  yang nakkan habuan dunia, maka Allah akan selesaikan di dunia manakala barangsiapa yang nakkan habuan akhirat, maka Allah akan selesaikan di akhirat nanti. Janji Allah untuk orang Islam adalah lebih baik dari apa yang orang kafir dapat.  Amalan kebaikan orang kafir ibarat debu yang berterbangan, tidak dapat dicatat sebagai pahala.

Ada tiga golongan manusia antara yang terawal masuk Syurga iaitu:
  • Orang yang mati syahid.
  • Orang yang menyampaikan ilmu dan orang yang mengaji
  • Orang yang banyak beri sedekah.
Ustaz membacakan satu hadis Nabi SAW yang agak panjang bagi memperjelaskan tentang tiga golongan yang tersebut iaitu:
Dari Abu Hurairah ra. pula, katanya: "Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda:
"Sesungguhnya pertama-tama orang yang diputuskan - diperiksa ketika di-adakan hisab - pad hari kiamat ialah seseorang lelaki yang mati syahid - mati dalam peperangan fi-sabilillah.  Orang itu didatangkan, lalu diperlihatkanlah kepadanya akan kenikmatan yang akan dimilikinya, kemudian iapun dapat melihatnya pula. Allah berfirman: "Apakah yang engkau amalkan sehingga dapat memperoleh kenikmatan-kenikmatan itu?" Orang itu menjawab: "Saya berperang untuk membela agamaMu - ya Tuhan - sehingga saya terbunuh dan mati syahid." Allah berfirman: "Engkau berdusta tetapi sebenarnya engkau berperang itu ialah supaya engkau dikatakan sebagai seorang yang berani dan memang engkau sudah dikatakan sedemikian itu." Orang itu lalu disuruh minggir, kemudian diseret atas mukanya sehingga dilemparkan ke dalam api neraka.

Selanjutnya ialah seorang lelaki yang berlajar sesuatu ilmu agama dan mengajarkannya serta membaca al-Quran, ia didatangkan, lalu diperlihatkanlah padanya kenikmatan-kenikmatan yang dapat diperolehinya dan ia juga dapat melihatnya.  Allah berfirman: "Apakah amalan yang sudah engkau kerjakan sehingga engkau dapat memperoleh kenikmatan-kenikmatan itu?" Orang itu menjawab: "Saya belajar sesuatu ilmu dan sayapun mengajarkannya, juga saya membaca al-Quran untuk mengharapkan keredhaanMu." Kemudian Allah berfirman: Engkau berdusta, tetapi sesungguhnya engkau belajar ilmu itu supaya engkau dikatakan sebagai seorang yang alim, juga engkau membaca al-Quran itu supaya engkau dikatakan sebagai seorang pandai dalam membaca al-Quran dan memang engkau telah dikatakan sedemikian itu.  Selanjutnya orang itu disuruh minggir dan diseret atas mukanya sehingga dilemparkanlah ia ke dalam api neraka.

Ada pula seorang lelaki yang telah dikurniai kelapangan hidup oleh Allah dan pula diberi berbagai macam hartabenda.  Ia didatangkan lalu diperlihatkanlah padanya kenikmatan-kenikmatan yang dapat diperolehnya dan ia juga dapat melihatnya itu. Allah berfirman: "Apakah amalan yang sudah engkau lakukan sehingga dapat memperoleh kenikmatan-kenikmatan itu?" Ia menjawab: Tiada suatu jalanpun yang Engkau cinta kalau jalan itu dberikan nafkah, melainkan saya pun menafkahkan harta saya untuk jalan tadi kerana mengharapkan keredhaanMu."Allah berfirman: "Engkau berdusta, tetapi engkau telah mengerjakan yang sedemikian itu supaya dikatakan: "Orang itu amat dermawan sekali" dan memang sudah dikatakan sedemian itu." Orang itu lalu disuruh minggir terus diseret atas mukanya sehingga dilemparkanlah ia ke dalam api neraka."  
(Riwayat Muslim)
...............................

Maka, ternyata di kalangan tiga golongan di atas, ada yang Allah masukkan ke dalam Syurga dan ada yang Allah hantar mereka ke Neraka. Semua bergantung kepada niat masing-masing.  Namun yang pasti golongan yang dapat masuk Syurga ialah bilamana orang yang termasuk melakukannya adalah terdiri dari orang2 yang beramal kerana Allah, niat hanya semata-mata kerana Allah bukan atas sebab perkara lain.

Orang yang sempat bertaubat InsyaAllah akan dapat masuk Syurga.
Di sebut ada dua kategori manusia yang melakukan silap iaitu:
(i) dia lakukan kesalahan kerana dia lemah.  Dia lemah kerana telah dikalahkan oleh nafsu dan syahwat.  Namun orang ini ada potensi untuk mendapat rahmat dan pengampunan Allah bila dia bertaubat. Contoh: Orang yang jumpa duit RM500 di tempat parkir kereta kawasan masjid.  Dia yang waktu itu memang tidak berduit, telah bertindak mengambil duit itu.  Dia tahu perbuatan itu salah.  Maka orang ini jika bertaubat atas dosanya maka InsyaAllah ada potensi untuknya mendapat rahmat dan pengampunan Allah.. wallahu'alam.
Firman Allah dalam Surah an-Nisa ayat 28, yang bermaksud: "Allah ingin memberikan keringanan bagimu, kerana manusia itu dicipta  bersifat lemah."

(ii) dia yang buat salah tapi tiada potensi untuk dapat rahmat dan pengampunan Allah.  Orang ini ialah orang yang sombong kerana orang yang sombong akan rasa apa yang dia buat itu betul, tak salah.  Orang sebegini jelas tidak ada potensi untuk dapat rahmat dan pengampunan Allah.. Wallahu'alam.

Ciri-ciri orang yang sombong ialah bilamana dia tak faham dan tak mengamalkan al-quran, orang yang tahu jalan yang baik tapi dia kata itu tak baik.  Dia seorang yang sombong kerana dia kata yang baik itu salah, yang salah itu baik.  Orang yang semacam ini, Allah samakan martabat/darjatnya lebih teruk dari haiwan. Sepatutnya seorang insan itu menggunakan akal untuk dapat membezakan yang mana baik, yang mana tak baik.

Surah an-Anfal ayat 29, yang bermaksud:
"Hai orang-orang yang beriman! Kiranya kamu takut kepada Allah, niscaya Dia(Allah)akan mengurniakan kamu pengenalan untuk membeza (antara yang benar dengan yang salah) dan dihapuskan Nya lah kesalahan-kesalahan kamu serta mengampuni kamu, dan Allah mempunyai kelebihan yang besar."

Jadi ustaz mengajak semua agar,
- bermula hari ini, cuba kita usaha untuk menjauhi sifat sombong. Ingat bahawa orang yang sombong tidak dapat memasuki Syurga Allah, walaupun dia banyak lakukan ibadah.  Jika ada sifat sombong, lama kelamaan iman akan terhakis, maka dikhuatiri akan mendapat pengakhiran hidup yang tidak baik..nauzubillah.
- bermula hari ini, usahalah lakukan ibadah bukan kerana tanggung-jawab/kewajipan semata-mata tapi usaha lakukan ibadah untuk mampu meraih redha Allah Taala.  Lakukan ibadah untuk dapat redha Allah, itu yang terbaik.  Moga kita dapat masuk Syurga kerana redha Allah. Buat ibadah kerana tanggung jawab itu memang satu hal, tapi jika kita berazam melakukan ibadah kerana redha Allah, InsyaAllah dapat menghindar diri kita dari berbuat perkara yang haram sseperti mengata orang, memfitnah orang dan sebagainya.

Wallahu'alam.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Dari Abu Umamah al-Bahiliy r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda: Dari amalan-amalan; Allah SWT hanya akan menerima amalan-amalan yang dilakukan ikhlas semata-mata untukNya dan yang bertujuan untuk mendapatkan redhaNya sahaja. (HR Nasa’i)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...