Panjang Umur

Bismillahirrahmanirrahim

Pengisian majlis ilmu:

Kata ustaz....
Ada tiga musibah yang setiap hari datang dalam kehidupan manusia namun sering dilupakan. Mereka memiliki tiga musibah namun tidak menyedarinya.  Tiga perkara itu ialah:

1) Usia yang setiap hari berkurang.  Kalau harta berkurang, kita sering bersedih. Tapi dengan berkurangnya usia tiap hari, tak pula kita rasa sedih. Walhal harta yang hilang atau barang yang rosak boleh usaha cari balik sedangkan umur yang hilang, dah tak akan datang balik. Itu yang sepatutnya kita rasa sedih, rasa dukacita. Yang dah berlalu pagi tadi, tak dapat di-raih kembali masanya. 

2) Rezeki yang mereka dapat, jika halal alhamdulillah akan dibalas dengan baik di hari pengadilan nanti namun jika sebaliknya, akan dibalas dengan pembalasan yang tidak terperi sakitnya.  

3) Tak akan berlalu satu hari melainkan semakin mendekatkan mereka kepada kematian.  Dan mereka tak tahu bagaimana akhir mereka, samada syurga atau neraka.

Allah rahsiakan saat itu, kita tak tahu bila kita akan pergi. Kenapa Allah rahsiakan umur mati sehingga seorang pun tak tahu dia nak mati tahun berapa, bulan apa, hari apa dan jam berapa... Ini ada hikmah. Seandainya seseorang itu mengetahui batas usianya sedangkan usia yang ditentukan itu pendek, maka dia akan bersedih nak tunggu tarikh kematiannya.  Nak makan dah tak lalu, nak teruskan hari2 yang tinggal pun dah tak semangat lagi.  

Maka dek tak tahu batas umurnya, hatta dia nak mati esok pun, hari ini masih gembira sebab dia tak tahu. Manakala kalau yang tahu usia dia panjang pula, maka dia akan enjoy dulu puas-puas, ikut hawa nafsu, lupa pada ibadah sebab rasa lambat lagi akan mati. Pikir nanti dekat nak mati baru taubat.

Oleh itu sering2lah kita mintak pada Allah agar umur kita yang masih tersisa ini berlalu dalam ketaatan, agar nanti mampu beroleh kesudahan yang baik di akhir usia...InSyaaAllah. Berhati-hati gunakan umur kita di dunia ini kerana umur kita hakikatnya begitu singkat. Ubah sikap yang sekarang banyak leka dan lalai. Beralih jadi orang yang bersungguh2 memanfaatkan umurnya dengan banyak melakukan amal soleh. Dikatakan orang yang bijak itu ialah orang yang sentiasa memperbaiki akan dirinya dan beramal dengan amalan yang akan dibawa selepas mati. Moga Allah kurnia pengakhiran yang baik buat kita di akhirat nanti.. ameen.

Kata ustaz, antara amalan yang disebut dapat memanjangkan umur seseorang ialah dengan sentiasa cuba menggembirakan orang lain.  Paling tidak tunjukkan akhlak yang baik.  Senyum selalu. Bila dijemput, usaha ra'ikan jemputan orang. Bila ada yang ditimpa susah, ra'ikan dia, tolong apa jua yang termampu. Contoh: Pakat tolong mangsa banjir di Kuantan baru-baru ini. Sumbangan ikhlas walaupun sedikit InSyaaAllah akan ada nilaian nya di sisi Allah. 

Memetik kata-kata seorang ustaz yang ikut memperingatkan perkara yang sama di akhir tazkirah:

"Duduk baik-baik tuan-tuan...
Semua kita ada. Serba serbi kita ada... anak isteri, pekerjaan, tempat tinggal, kenderaan...
Maka datanglah ke rumah Allah. Kita nak mati tak tahu bila.  Allah tak kata, hang nanti sakit baru mati. Ada orang yang pergi tengok orang sakit, tup-tup dalam perjalanan balik, accident... Dia yang mati bukan orang yang sakit mati dulu. Allah tak bagi sebab, kalau Allah kata mati, matilah. 

Allah tak tentukan bila... masa kecik ke, masa sebelum baligh, dah baligh, masa muda, masa tua... kita tak tahu. Maka, kena ada bekal. Perbanyakkan bekal agar nanti dapat menolong kita di sana nanti.  Kita kalau kena sakit macamana sekalipun di dunia, bila dah mati maka dah tak ada sakit. Tapi bila kena sakit selepas mati, sakitnya akan terus berpanjangan.

Kehidupan di Syurga sangat cantik.... 
Hidup di dunia, makin hari makin tua sedangkan hidup di Syurga semakin hari semakin kuat, semakin hari semakin cantik..."

Wallahu a'alam.

**pautan:
Panjang Umur Dalam Ketaatan
Umur yang ada, pastikan berlalu dengan baik


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...