Bergantung Harap Pada Allah

Alhamdulillah bersempena dengan kedatangan tahun baru 1435H, beralih tukar pakai beg telekung baru. Amat praktikal, begnya nampak macam kecik tak besar mana tapi boleh muat macam-macam. Bukan sekadar dapat isi kain telekung sembahyang tapi dengan buku nota, dengan botol air, dengan purse, hanfon..semua dapat masuk sekali.

Beg telekung kena letak di depan kita masa solat untuk elakkan kejadian yang tak di-ingini berlaku. Dua tiga orang rakan jemaah dah pernah kehilangan beg semasa sedang solat. Kesemua mereka terlupa nak letakkan beg kat depan, jadi selepas solat berpaling tengok beg dah tak ada. Dua orang rakan saya hilang beg semasa solat Suboh manakala seorang lagi kehilangan begnya masa semua sedang solat berjemaah Maghrib.

Jadi sebaiknya, kita letaklah beg telekung terutamanya 'beg tangan' kat depan ketika kita solat sebagai ikhtiar kita.  Selebihnya kita berserah pada Allah Taala.
........................

Para ustaz sering mengingatkan agar kita jangan sesekali melupakan syukur kepada Allah. Sentiasalah ucap Alhamdulillah. Bila dapat nikmat, dapat kebaikan, banyakkan syukur. Bila dapat musibah, rujuk pada Allah. Kenal pada siapa yang uji kita. Kalau kita tak sabar, bermakna kita tak kenal siapa yang uji kita. Sedar hakikat, Allah yang kita kasih yang uji kita. Kalau Allah sayang, orang itu akan di-uji-Nya. 


Dari Abu Said Al-Khudri r.a dan Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Tiada seorang muslim yang ditimpa musibah, keletihan, sakit, terganggu fikirannya, sedih, bimbang, kecemasan sehingga tercucuk dengan duri sekali pun melainkan diampuni akan dosa-dosanya. (HR Bukhari)

Kalau dapat nikmat, syukur alhamdulillah. Kalau yang datang itu mudarat, kita berlindung dengan Allah. Minta tolong pada Allah, Allah saja yang boleh tolong kita bila dapat kesusahan.

Dari sejak azali lagi, Allah dah tentukan baik buruk, nikmat dan bala semua datang dari Allah. Pandang dengan matahati, Allah dah tentukan siap2. Kena berkeyakinan dengan takdir Allah yang azali itu. Ingat bahawa, kadang sesuatu yang kita rasa baik untuk kita, sebenarnya buruk untuk kita. Sebaliknya, kadang yang kita benci, sebenarnya itu yang baik untuk kita.

Orang yang yakin dengan Allah,, kalau meniaga tak untung, dia macam tu juga..tak terugah apa-apa. Dia terima. Tidak rasa dukacita atau pun gundah gulana. Allah tetapkan sesuatu itu tak perlu ada sebab. Allah nak bagi untung, maka untung lah. Allah nak bagi rugi, maka rugi lah.

Oleh itu, jangan kita putus asa, jangan kita kecewa. Bergantunglah pada Allah. Harap pada Allah. Jika kita bergantung pada kerja kita, kalau tak dapat apa yang di-inginkan, kita akan kecewa.  Sebaliknya kalau dapat apa yang di-hajat, kita akan jadi sombong sebab rasa ini sebab aku, hasil usaha aku, aku..aku dan aku. Namun jika sedar semua dari Allah, kita pasrah terhadap apa jua yang berlaku. Sedar semua dalam perkiraan Allah. Maka tak akan timbul kecewa sebab kita bergantung pada Allah.

Dalam perjuangan contohnya, ustaz beri fakta bahawa, sesuatu perjuangan itu memerlukan masa yang panjang. Bukan senang2 boleh dicapai. Ia mesti melalui proses. Ketahuilah bahawa, suatu kezaliman itu walaupun mengambil masa yang panjang, namun ia tidak akan lama bertahan. Bergantung haraplah kita pada Allah.

Yakin pada takdir, sakit demam itu biasa saja. Ditimpa ujian sedikit sebanyak jangan sampai jejaskan iman. Bila pandang semuanya dari Allah, hati jadi suka. Ibarat kita pandu kereta, jika jalan lurus je tiada selekoh, akan buat kita terleka. Sebaliknya jika sesekali ada selekoh, ada lembu melintas misalnya, maka pemanduan kita akan jadi segar dan ceria, tak mengantuk.

Bergantung haraplah kita pada Allah. Banyakkan bersujud pada Allah. Kata ustaz, takkala sujud, kita letak muka kita yang mulia ini ditempat yang kita sering pijak.  Penglihatan kita, pendengaran kita semua ikut sujud pada Allah.. Subhanallah..

Ibadah, jika kita sering buat, kita akan jadi sayang sangat pada nya. Rasa rugi kalau biarkan masa berlalu sia-sia. Sebab itu lah kata ustaz, jika kita tengok orang-orang yang dah tua masih sanggup habiskan masa bersembang di kedai kopi, kita jadi hairan. Ada juga yang masih sanggup pakai seluar sampai paras lutut sahaja sedangkan hakikatnya... dunia ini sudah berada di penghujung persada. Kematian semakin hampir. Ingat bahawa, selepas ini perjalanan sangat jauh, jadi bekal kena banyak...

Wallahu'alam.



2 comments:

indahhouse said...

Salam kak,
:) Apa khabar?
Betul tu, saya sendiri pula yg risau kalu ternampak orang letakkan henbeg tanpa jagaan semasa nak ambik wudhuk. Apatah lg yang letak di ruang belakang.

nur said...

Indahhouse..
Wslm.. alhamdulillah sehat.. moga ada berkat pada sehat yang Allah kurnia.. aminn
Itu la, harap lepas ni semua beringat-ingat.. takde tinggal2 hbag camtu je.
Tq. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...