Tazkirah 9 Ramadhan

Semua seakan termenung takkala ustaz menceritakan perihal 'suatu hari' di mana kita semua akan dihisab selepas melalui proses berdiri di Padang Masyar. Diceritakan bagaimana detik2 kita semua akan di bentangkan Allah satu persatu kesalahan dan dosa yang pernah kita perbuat di mukabumi ini.

Ustaz mengatakan, Rasulullah SAW pernah bersabda melalui hadisnya bahawa barang siapa yang dihisab pada hari kiamat, maka ia akan disiksa. Bermakna semua kita yang termasuk dalam senarai akan dihisab di hari pembalasan tidak akan terlepas, semua akan disiksa. Detail hadis tersebut berbunyi:
Hadis riwayat Aisyah ra , ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: 
Barang siapa yang dihisab pada hari kiamat, maka ia akan disiksa. Aku bertanya: Bukankah Allah berfirman: Maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah. Beliau menjawab: Yang demikian bukanlah hisab, tapi itu hanyalah sekedar berdiri di hadapan Allah karena barang siapa yang diperiksa perhitungan amalnya di hari kiamat, maka ia akan disiksa. 
(Shahih Muslim No.5122)

Ustaz menerangkan, Aisyah ra bertanya demikian bila teringat akan firman Allah yang mengatakan orang yang menerima buku catatan dengan tangan kanan akan dihisab dengan mudah. Lalu persoalan itu dijawab oleh Rasulullah SAW melalui hadis tersebut.
Firman Allah dari Surah Al Inshiqaq(84):
[7]
Kemudian sesiapa yang diberi menerima surat amalnya dengan tangan kanannya, -
[8]
Maka ia akan dihisab dengan cara yang mudah dan ringan,
[9]
Dan ia akan pergi kepada keluarganya (yang beriman) dengan sukacita.

Maka dengan kedatangan Ramadhan ini, ustaz memperingatkan tentang ada satu malam di bulan Ramadhan yang pahala beribadat di malam tersebut adalah lebih baik dari beribadat dalam seribu bulan. Malam itu adalah malam Lailatul-Qadr. Walau pun masih di awal 10 Ramadhan, ustaz memberi ingatan awal agar kita bersedia untuk menghadapi malam-malam terakhir Ramadhan untuk dapat memperbanyakkan meminta ampun dari Allah SWT.

Ustaz menegaskan bahawa setiap orang mungkin ada aibnya sendiri yang hanya diri sendiri sahaja yang tahu. Sebaiknya simpanlah dalam hati rahsia itu, biar yang tahu hanya dirinya dan Allah sahaja. Jangan bercerita tentang aib kita di masa lalu. Jangan kita membukanya kembali kerana Allah telah menutup aib itu melalui taubat yang kita lakukan dengan sungguh-sungguh.


Begitu juga, ditegah cuba membuka aib orang lain kerana hadis Rasulullah menyebut:
“Seorang Muslim itu saudara bagi Muslim yang lain. Dia tidak menganiayanya dan tidak pula membiarkan dia teraniaya. Siapa yang menolong keperluan saudaranya maka Allah akan menolong keperluannya pula. Siapa yang menghilangkan kesusahan seorang Muslim, Allah akan menghilangkan kesusahannya di hari kiamat. Dan siapa yang menutup keaiban seorang Muslim, maka Allah SWT akan menutup keaibannya di hari akhirat.” (HR. al-Bukhari)


Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Sebatang pokok sering memberi kesusahan kepada (lalu lintas) orang-orang Islam, lalu datang seorang lelaki menebangnya. Allah memasukkannya ke dalam syurga. (HR Muslim)


Perbanyakkanlah berdoa dengan doa ini...

"Ya Allah ya Tuhan kami!
Sesungguhnya engkau yang Maha Pengampun,
ampunkanlah (dosa) aku.”


Doa ini merupakan doa yang diajar Rasulullah SAW melalui hadis:
Daripada Saidatina Aisyah katanya, wahai Rasulullah, jika aku melihat Lailatul Qadr, apakah doa yang boleh dibaca? Sabda Baginda SAW, katakanlah (berdoa): Ya Allah ya Tuhan kami! Sesungguhnya engkau yang maha pengampun, ampunkanlah (dosa) aku.” (HR At-Tirmidzi, An-Nasai’e dan Ibn Majah).

Menerusi doa ini kita menyandarkan sepenuhnya pengharapan kepada Allah mohon agar Allah mengampunkan dosa-dosa kita. Bertaubat mohon keampunan daripada-Nya agar keburukan digantikan Allah dengan kebaikan. Berdoa dengan nama Allah "Al-Afu" yang terdapat dalam doa ini yang bermaksud Maha Pengampun/Yang Maha Pemaaf amat besar ertinya kerana kita memohon pada Allah setulusnya agar Allah hilangkan jejak-jejak kesalahan dan dosa kita yang merupakan aib dari diketahui oleh sesiapa sekalipun.

Bertaubatlah, sesal dengan dosa yang telah dilakukan dan berazam tidak akan mengulangi-nya lagi. Firman Allah yang bermaksud:
“Sesungguhnya Allah mengasihi orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang yang sentiasa menyucikan diri.” (Surah al-Baqarah, ayat 222)

Wallahu a'alam.

4 comments:

Cikli said...

patutlah kita berdoa minta dilepaskan daripada hisab.
semoga Allah ampuni dosa kita semua.

Anonymous said...

TQ atas perkongsian ini. Mohonlah keampunan dari Allah dgn sungguh2. Allah akan memberi keampunan di 10 kedua Ramadan ini, insyaAllah.

nur said...

Cikli..
Sama2 kita perbaiki amalan.. InsyaAllah moga pahala kebaikan mengatasi dosa keburukan .. aminn
Ustaz pesan agar kita perbanyakkan berIstighfar.. mohon ampun pada Allah.
Thx Cikli sudi singgah walaupun akak jarang dapat kunjung balas.. agak bizi dalam 2 bulan ini..lepas post n3 terus sambung keje.. :)

nur said...

Anon...
Tazkirah kali ini rasa sampai terus ke hati even ustaz sikit slow motion tapi ilmu sampai..alhamdulillah.
Tu pentingnya speaker yang bagus kat masjid.. jadi ilmu yang ustaz sampaikan dapat dengar dengan jelas, dapat tarik konsentrasi.. syukurlah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...